Kontraksi yang besar pada impor Korea Selatan menyebabkan surplus perdagangan pada bulan Juli

3 Agustus 2023

SEOUL – Korea berhasil menghindari defisit perdagangan pada bulan Juli karena penurunan harga energi dan bahan mentah menurunkan impor lebih cepat dibandingkan ekspor.

Pengiriman keluar turun 16,5 persen dibandingkan tahun lalu menjadi $50,33 miliar pada bulan lalu, sementara pengiriman masuk turun 25,4 persen menjadi $48,7 miliar, menurut data yang dikumpulkan oleh Kementerian Perdagangan, Industri dan Energi dan Layanan Bea Cukai Korea yang dirilis pada hari Selasa.

Hasilnya, Korea mencatat surplus perdagangan sebesar $1,63 miliar pada bulan Juli, meningkat sebesar $500 juta dari bulan sebelumnya. Ini adalah pertama kalinya sejak November 2021 Korea mengalami surplus perdagangan selama dua bulan berturut-turut.

Hal ini menandai pembalikan defisit berturut-turut selama 15 bulan yang terjadi pada Maret 2022 hingga Mei 2023. Ini merupakan periode defisit perdagangan terpanjang sejak rekor defisit perdagangan selama 29 bulan pada Januari 1995 hingga Mei 1997.

“Neraca perdagangan mencatat surplus selama beberapa bulan berturut-turut dari bulan Juni hingga Juli, menunjukkan tanda-tanda tren keseimbangan yang baik. Hal ini disebabkan oleh pulihnya ekspor ke Tiongkok dan bisnis besar seperti industri semikonduktor,” kata Menteri Perdagangan Lee Chang-yang.

Namun penurunan ekspor terus menghambat pemulihan perekonomian Korea yang bergantung pada ekspor. Ekspor Korea turun 16,5 persen tahun-ke-tahun di bulan Juli, penurunan selama 10 bulan berturut-turut.

Ekspor yang lesu terjadi karena penjualan semikonduktor di luar negeri, barang ekspor utama negara itu, turun 33,6 persen dalam setahun karena menurunnya permintaan dan penurunan harga chip, yang mengakibatkan penurunan sebesar $3,8 miliar.

Kementerian Perdagangan melihat tertundanya pemulihan ekonomi global dan kemerosotan industri chip berdampak pada lemahnya ekspor. Industri chip diproyeksikan akan pulih pada tahun ini karena pengurangan produksi chip memori mengurangi masalah inventaris dan meningkatkan permintaan untuk produk-produk canggih seperti DDR5.

Kim Wan-ki, direktur jenderal urusan perdagangan internasional di Kementerian Perdagangan, berbicara dalam konferensi pers yang diadakan pada hari Selasa. (Jonhap)

Namun penurunan ekspor terus menghambat pemulihan perekonomian Korea yang bergantung pada ekspor. Ekspor Korea turun 16,5 persen tahun-ke-tahun di bulan Juli, penurunan selama 10 bulan berturut-turut.

Ekspor yang lesu terjadi karena penjualan semikonduktor di luar negeri, barang ekspor utama negara itu, turun 33,6 persen dalam setahun karena menurunnya permintaan dan penurunan harga chip, yang mengakibatkan penurunan sebesar $3,8 miliar.

Kementerian Perdagangan melihat tertundanya pemulihan ekonomi global dan kemerosotan industri chip berdampak pada lemahnya ekspor. Industri chip diproyeksikan akan pulih pada tahun ini karena pengurangan produksi chip memori mengurangi masalah inventaris dan meningkatkan permintaan untuk produk-produk canggih seperti DDR5.

Meskipun sulit untuk memastikannya untuk saat ini, industri chip akan pulih pada kuartal keempat di tengah kuatnya kinerja (sektor) otomotif dan baterai sekunder, kata Kim Wan-ki, direktur jenderal urusan perdagangan internasional. Kementerian Perdagangan.

Turunnya harga minyak internasional juga menyebabkan penurunan ekspor petrokimia sebesar 24,5 persen dan produk minyak bumi sebesar 42,3 persen.

Ekspor otomotif naik 15 persen menjadi $5,9 miliar dalam penjualan bulan lalu, menandai peningkatan selama 13 bulan berturut-turut. Ini merupakan angka tertinggi pada bulan Juli.

Berdasarkan tujuan, pengiriman ke Tiongkok, mitra dagang utama Korea, turun 25,1 persen dibandingkan tahun lalu menjadi $9,9 miliar. Ekspor ke Tiongkok telah menurun selama 14 bulan.

Neraca perdagangan Korea dengan Tiongkok mencatat defisit sebesar $1,27 miliar, menunjukkan pemulihan bertahap dari defisit $2,71 miliar pada bulan Maret.

Dengan berkurangnya defisit perdagangan dengan Tiongkok hingga separuhnya, defisit perdagangan terbesar Korea kini berada pada Jepang, tidak termasuk negara-negara Timur Tengah yang menjadi asal impor minyak Korea Selatan.

Live Casino Online

By gacor88