Korban penipuan S’pore kini mengeluarkan uang bagi para penipu

21 Februari 2022

SINGAPURA – Ini bukan lagi kisah menyedihkan tentang seorang korban yang ditipu dengan uang hasil jerih payahnya, namun sebuah kisah balasan yang luar biasa tentang bagaimana seorang wanita muda Singapura memulai kampanye online untuk membalas para penipu yang telah menipunya dari hidupnya. tabungan.

Alih-alih berkubang dalam depresi setelah kehilangan $80.000, pembuat konten digital berusia 34 tahun ini mengubah kecemasannya menjadi kekuatan dan membangun situs web anti-penipuan untuk memperingatkan calon korban akan bahaya yang ditimbulkan oleh penipu online.

Hampir delapan bulan kemudian, Organisasi Anti-Penipuan Global (Gaso) berhasil mengumpulkan kelompok internasional yang terdiri dari sekitar 60 korban sebagai sukarelawan inti. Mereka melakukan intervensi tepat waktu dan menyelamatkan lebih dari 5.000 orang di berbagai negara termasuk Singapura dari kerugian jutaan dolar karena penipu.

Tim juga menyampaikan informasi yang dikumpulkan dari korban kepada aparat penegak hukum di dalam dan luar negeri sehingga sindikat penipuan dapat diberantas.

Para relawan Gaso, yang berbasis di sini dan di negara-negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Perancis, Tiongkok, Australia, Thailand dan Malaysia, melindungi diri mereka sendiri dengan hanya menggunakan nama panggilan. Misalnya, sang pendiri memilih “Xellos” sebagai nama panggilannya setelah karakter kuat dalam Slayers, serial manga Jepang yang populer.

Namun dia berkata: “Saya tidak menganggap diri saya pahlawan super seperti karakter tersebut karena orang-orang masih saja ditipu. Cara terbaik untuk melawan adalah dengan mengakali orang.

“Ketika ada penipuan baru yang terungkap, kami segera mengumumkannya untuk memperingatkan semua orang sehingga kami dapat menyingkirkan para penipu dari bisnisnya.”

Relawannya termasuk di antara 900 korban di seluruh dunia yang meminta bantuan Gaso setelah secara kolektif menerima lebih dari $188 juta dalam dua tahun terakhir saja.

Sekitar 50 orang di sini juga meminta bantuan Gaso setelah kehilangan sekitar $10 juta karena berbagai penipuan terkait investasi. Setidaknya dua korban masing-masing kehilangan antara $1 juta dan $2 juta setelah dibujuk untuk melakukan investasi fiktif.

Nasibnya menyelamatkan orang lain

Xellos sendiri menjadi korban ketika ia mengira akan mendapatkan kesempatan kedua dalam percintaan ketika ia bertemu dengan orang asing melalui situs kencan pada Maret tahun lalu, sekitar tiga bulan setelah pernikahannya berakhir.

Meskipun mereka tidak pernah bertemu langsung, pria tersebut berbicara atau meneleponnya setiap hari, dan bahkan mengatur agar bunga diantar ke rumahnya setidaknya pada dua acara khusus.

Setelah mencarinya selama hampir dua bulan, pria yang mengaku sebagai pedagang di Taiwan ini bertanya – maukah Anda bergabung dengan saya untuk berinvestasi demi masa depan kita?

Dia menjawab “ya” dan mulai menyetorkan uangnya ke rekening investasi bersama yang dibuat olehnya.

Ternyata, dia bukanlah Romeo, melainkan penipu licik. Dalam “pacaran” singkat itu, wanita tersebut akhirnya memberikan semua uangnya, serta foto-foto intim dirinya kepada penjahat tersebut.

Dia baru mengetahui bahwa dirinya telah ditipu ketika mengetahui bahwa situs jual beli online tempat uangnya diparkir adalah palsu.

Dia berkata: “Saya mencari di Google dan menyadari bahwa saya adalah korban penipuan penjagalan babi yang merajalela di Taiwan pada saat itu. Saya mengalami depresi. Saya juga terlilit hutang karena saya meminjam uang dari teman dan keluarga untuk investasi palsu itu.

“Saya sangat terkejut dan bahkan mencoba bunuh diri dengan melukai diri sendiri.”

Penipuan ini disebut penyembelihan babi karena para penjahat memandang korbannya sebagai makhluk tak berdaya yang dapat dengan mudah digiring ke rumah jagal.

Dalam kasus ini, bahkan setelah penyamarannya terbongkar, penipu tidak menyerah untuk mencoba memeras lebih banyak uang darinya dengan mengancam akan mengekspos fotonya secara online jika dia tidak terus membayarnya.

“Saya menolak menyerah, memberitahunya dan membuat laporan polisi. Dia kemudian meminta atasannya untuk mengancam saya. Saya baru saja memblokir panggilan mereka,” katanya.

Hal ini ternyata menjadi semacam berkah karena ancaman tersebut memberinya dorongan untuk keluar dari depresi. Tak lama kemudian, ia bekerja tanpa kenal lelah selama delapan hari berturut-turut untuk membuat website Gaso.

Ketika korban ‘dicuci otak’

Dia mencatat bahwa dia dan relawannya adalah konselor yang baik yang dapat berhubungan dengan korban lain karena mereka semua pernah berurusan dengan penipu dan juga menderita karena ditipu.

“Namun seringkali sulit meyakinkan orang bahwa mereka ditipu. Para korban sering kali dicuci otak dan mempercayai para penipu setelah berbicara dengan mereka selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Anda bisa saja menjadi bodoh, sama seperti apa yang saya alami,” katanya.

Dia menceritakan bagaimana “pacarnya” berpura-pura tulus memiliki rekening investasi bersama dengan menaruh uangnya sendiri di sana terlebih dahulu. Setelah dia terpancing, dia kemudian mengklaim bahwa akun tersebut perlu diisi ulang hingga sekitar $300.000 atau mereka dapat kehilangan keuntungan yang telah diperoleh dari investasi bersama mereka.

“Saat saya bilang saya tidak akan punya uang sebanyak itu, dia mulai membuat saya merasa tidak enak dengan mengatakan dia harus mengambil uang dari rekening perusahaannya untuk membayar bagian saya. Dia juga mulai menangis hingga aku mengira itu memang salahku.”

Mempercayai pria itu ternyata menjadi kehancurannya karena dia akhirnya menarik semua uangnya dan meminjam dari anggota keluarga dan teman hanya untuk mendapatkan $80.000.

Ironisnya, kurangnya uang tunai untuk membayar sahamnya membuat dia mengetahui bahwa itu adalah penipuan – perusahaan perdagangan tidak pernah mengejarnya meskipun dia melewatkan batas waktu pembayaran.

Penipu menggunakan metode yang sama

Meskipun pertemuan pertama mungkin berbeda bagi korban lainnya, Xellos mengatakan proses penipuan selalu sama – mendapatkan kepercayaan, memulai investasi, dan kemudian menghilang dengan membawa uang.

“Saat saya memulai Gaso, tujuan utama saya adalah membantu sesama warga Singapura. Namun ternyata saya membantu lebih banyak orang Amerika, karena banyak dari mereka juga ditipu.”

Dia baru-baru ini membantu seorang pria di AS mengajukan laporan polisi di sini setelah pria tersebut ditipu untuk mentransfer lebih dari US$200.000 (S$268.000) ke rekening shell di Singapura.

“Putrinya menjadi relawan Gaso karena marah karena ayahnya harus menyatakan bangkrut setelah kehilangan uangnya. Penipuan seperti ini harus diakhiri,” katanya.

Sekitar 40 persen korban yang dibantu Gaso menderita trauma parah dan depresi setelah kehilangan tabungan hidup mereka. Sebagian besar korban dimanipulasi untuk mengambil pinjaman guna melakukan investasi palsu, sehingga menyebabkan beberapa dari mereka harus menjual rumah untuk melunasi utangnya atau dinyatakan bangkrut.

Ironisnya, beberapa korban justru meminta untuk bergabung dengan sindikat tersebut sebagai penipu karena putus asa untuk mencoba “mendapatkan” uang mereka kembali. Yang lainnya diperas dan dipaksa karena sindikat tersebut memiliki foto telanjang beberapa korban.

“Beberapa penipu ini sebenarnya juga menghubungi Gaso untuk meminta bantuan,” kata Xellos. “Beberapa orang telah dipukuli dan itulah sebabnya kami berusaha mengeluarkan mereka juga.”

Kebanyakan penipu mencoba memikat orang agar berinvestasi pada platform perdagangan palsu, sehingga Gaso telah menerbitkan ribuan domain dalam urutan abjad di situs webnya agar calon korban dapat melakukan pemeriksaan sendiri.

“Penipuan ini bukan lagi urusan pribadi saya. Saya punya tujuan sekarang, yaitu membasmi sebanyak mungkin penipu ini,” kata Xellos, sesuai dengan semangat Slayers-nya.

link sbobet

By gacor88