Lantai penjualan aset di Jepang ketika perusahaan-perusahaan yang terkena dampak Covid-19 membuat pembukuan

21 Februari 2022

TOKYO – Raksasa kereta api Jepang Seibu Holdings bulan ini mencapai kesepakatan untuk menjual sebagian portofolio perhotelannya kepada dana kekayaan negara Singapura, GIC, menjadi perusahaan terbaru dari serangkaian perusahaan yang melepas aset sekunder mereka baru-baru ini.

Tren ini terutama terjadi pada sektor-sektor yang paling terkena dampak pandemi Covid-19 yang berkepanjangan, seperti transportasi.

Hal ini juga terjadi ketika para konglomerat mengalihkan fokus mereka ke bisnis inti mereka ketika mereka berupaya meningkatkan kondisi keuangan mereka dengan merampingkan aset sambil mengamankan dana untuk investasi masa depan. Hal ini menyebabkan kesibukan di pasar kesepakatan yang sedang panas-panasnya.

Dalam pernyataan mengenai kesepakatan senilai 150 miliar yen (S$1,76 miliar), Seibu mencatat bahwa “pengurangan aset” akan membantu mempercepat strategi pertumbuhan pascapandemi melalui “reformasi manajemen untuk membangun struktur keuangan dan bisnis yang lebih kuat sebagai respons terhadap kemungkinan risiko berulang”.

Kesepakatan GIC terjadi satu bulan setelah Seibu melepas anak perusahaannya Seibu Construction, yang membangun rumah terpisah, apartemen dan resor, ke perusahaan teknik Jepang Mirait Holdings senilai 38 miliar yen.

Penjualan ke GIC, yang diperkirakan akan selesai pada bulan Mei ketika kontrak ditandatangani sebelum pengalihan aset resmi pada bulan September, akan memberi Seibu keuntungan sebesar 80 miliar yen, setelah dikurangi biaya yang dikeluarkan.

Transaksi tersebut melibatkan penjualan 31 properti dari keseluruhan portofolio Seibu yang terdiri dari 76 fasilitas, dengan GIC mengambil alih kepemilikan 15 hotel, 10 lapangan golf, dan enam resor ski.

Ini termasuk Prince Park Tower Tokyo bintang lima yang mewah di sebelah landmark Tokyo Tower, serta Resor Ski Naeba, yang populer di kalangan anak muda baik di musim dingin karena butiran saljunya maupun di musim panas untuk Festival Batu Fuji, yang biasanya lebih dari 200 musisi Jepang dan internasional dan dianggap sebagai acara musik luar ruangan terbesar di Jepang.

Seibu akan terus mengoperasikan fasilitas yang dijual kepada GIC.

Perusahaan Jepang ini mempertahankan properti seperti Shinagawa Prince Hotel andalan serta hotelnya di tujuan wisata sehari yang populer di Karuizawa dan lapangan golf di dekatnya.

Jaringan Prince Hotel adalah salah satu merek warisan Jepang, yang dimulai ketika pendiri Seibu Yasujiro Tsutsumi membeli tanah dari keluarga kekaisaran dan bangsawan miskin setelah Perang Dunia II.

GIC mengambil kepemilikan, antara lain, kapal mewah bintang lima Prince Park Tower Tokyo. FOTO: PRINCEHOTELS.COM

Manajer aset Keiji Yamazaki menulis di agregator berita Jepang NewsPicks: “Dari sudut pandang investor asing, real estate Jepang menawarkan keuntungan yang lebih tinggi karena suku bunga yang sangat rendah.

“Meskipun portofolio properti memiliki peran penting, bisnis perhotelan telah menderita secara signifikan selama dua tahun terakhir, dan dengan memangkas aset-asetnya, bisnis ini dapat fokus pada bidang inti lainnya.”

Perusahaan kereta api Jepang lainnya juga menjual aset periferal atau aset yang tidak digunakan.

Kintetsu Group Holdings, yang bisnis intinya berada di Jepang bagian barat, menjual delapan hotel kepada dana investasi Amerika Blackstone Group dengan harga sekitar 60 miliar yen tahun lalu.

Di antara hotel yang terjual adalah Universal City yang terletak di sebelah taman hiburan Universal Studios Jepang di Osaka. Penjualan tersebut menghasilkan Kintetsu meraup keuntungan luar biasa sebesar 20,4 miliar yen.

Blackstone, yang dikatakan sebagai salah satu pesaing utama GIC untuk kesepakatan Seibu, secara agresif mengembangkan portofolionya di Jepang.

Pada tahun 2020, mereka mengakuisisi unit penyewaan apartemen milik pemilik department store Isetan Mitsukoshi seharga US$290 juta (S$390 juta).

Perusahaan kereta api Keihin mendapat untung 14,5 miliar yen dari penjualan tiga gedung di Tokyo, sementara Odakyu mendapat 11,8 miliar yen dari penjualan sekuritas investasi.

Operator kereta api lain seperti Tokyu dan Keikyu juga dilaporkan berupaya melepas aset-aset mereka yang menganggur.

Grup kereta api terbesar di Jepang Japan Railway (JR) sementara itu menjual portofolio gedung perkantorannya dengan JR West menghasilkan 23 miliar yen dari penjualan aset tetap. JR Kyushu akan meluncurkan perwalian investasi real estat (Reit) dalam beberapa bulan mendatang.

Penjualan gedung perkantoran meluas ke perusahaan-perusahaan yang merampingkan aset mereka dengan menjual kantor pusat yang mereka miliki, dengan adanya Covid-19 yang mempercepat kerja jarak jauh dan hal ini mungkin merupakan perubahan yang tidak dapat diubah bagi beberapa perusahaan di Jepang.

Raksasa periklanan Dentsu sedang mempertimbangkan penjualan gedung kantor pusatnya yang berlantai 53 di kawasan bisnis Shiodome kepada pengembang properti Hulic senilai 300 miliar yen. Jika kesepakatan tercapai, maka ini akan menjadi salah satu kesepakatan terbesar di Jepang.

Hulic juga membeli gedung kantor agen sumber daya manusia Recruit di Ginza seharga 20 miliar yen, sementara label rekaman Avex menjual kantor pusatnya di Omotesando ke perusahaan Kanada BentallGreenOak seharga 72 miliar yen.

Transaksi terkini di sektor transportasi dan ritel

Kepemilikan Seibu

Seibu telah setuju untuk menjual 31 fasilitas nasional dari portofolio 76 propertinya – termasuk 15 hotel, 10 lapangan golf, dan enam resor ski – kepada dana kekayaan negara Singapura GIC dalam kesepakatan senilai 150 miliar yen (S$1,76 miliar).

Kepemilikan Grup Kintetsu

Kintetsu, yang bisnisnya terkonsentrasi di Jepang bagian barat, menjual delapan hotel kepada dana investasi AS Blackstone Group seharga 60 miliar yen tahun lalu.

Tujuh & saya Kepemilikan

Operator toko serba ada terkemuka di Jepang Seven & i, pemilik 7-Eleven, sedang dalam pembicaraan untuk menjual unit department store Sogo & Seibu yang sedang kesulitan dengan harapan dapat mengumpulkan dana sebesar 200 miliar yen. Terdapat 28 toko ketika dia mengakuisisi unit tersebut pada tahun 2006, namun jumlah tersebut menyusut menjadi 10.

Hal ini juga berdampak besar pada toko-toko swalayan, yang membeli jaringan Speedway di AS seharga dua triliun yen pada tahun 2020.

Kementerian

Operator toko serba ada terbesar keempat di Jepang, Ministop, yang merupakan bagian dari grup ritel Aeon, menjual anak perusahaannya di Korea Selatan, yang mengelola 2.600 toko dan 12 pusat logistik, kepada konglomerat ritel Seoul Lotte seharga 30,4 miliar yen bulan lalu.

Result SGP

By gacor88