Korea berupaya mengurangi ketergantungan perdagangan pada Tiongkok, Amerika Serikat, dan Jepang

28 Januari 2019

Akan melihat ke negara-negara berkembang untuk mencari mitra dagang baru.

Korea Selatan mulai mengupayakan perjanjian perdagangan bebas pada tahun 1999, ketika negara tersebut memulai negosiasi dengan Chile, mitra pertamanya dalam perjanjian perdagangan bebas yang mulai berlaku pada bulan April 2004.

Selama 20 tahun terakhir, 15 FTA antara Korea dan mitranya telah diberlakukan, dengan total 52 negara mitra. Ke-15 FTA tersebut mencakup tiga blok ekonomi kontinental: Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (empat negara), Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (10) dan Uni Eropa (28).

Korea juga telah menandatangani FTA dengan lima negara di Amerika Tengah, yang akan berlaku setelah diratifikasi oleh anggota parlemen.

Selain itu, Korea sedang melakukan negosiasi FTA dengan negara-negara seperti Ekuador, Israel dan blok perdagangan Amerika Selatan Mercosur yang terdiri dari Argentina, Brazil, Paraguay, Uruguay dan Venezuela. Pertemuan pendahuluan dengan Meksiko juga sedang dilakukan untuk memulai perundingan FTA.

Di antara pembicaraan tersebut, langkah tersebut dipimpin oleh Kementerian Perdagangan, Perindustrian dan Energi untuk memastikan bahwa perjanjian dibuat dengan negara-negara Amerika Selatan dan Tengah, yang bertujuan untuk mendapatkan posisi yang menguntungkan di pasar negara berkembang dibandingkan Jepang atau Tiongkok, menurut para pejabat di Kompleks pemerintahan Sejong.

Demikian pula Korea yang fokus pada pasar negara berkembang di kawasan FTA, sejalan dengan peta jalan yang diungkapkan oleh Menteri Perdagangan Kim Hyun-chong tahun lalu.

“Perlu dilakukan diversifikasi tujuan ekspor yang menyasar negara-negara berkembang,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa Korea berencana untuk memperluas perjanjian FTA ke tingkat di mana mitranya menyumbang sekitar 90 persen dari produk domestik bruto dunia di tahun-tahun mendatang, naik dari 77 persen saat ini.

Korea tidak memiliki mitra FTA di Timur Tengah. Meskipun mereka mengadakan pertemuan pendahuluan dengan enam anggota Dewan Kerja Sama Teluk pada tahun 2008, prosedur persiapan bilateral terhenti setelah pertemuan putaran ketiga pada bulan Juli 2009. Keenam anggota tersebut adalah Arab Saudi, Kuwait, Uni Emirat Arab, Qatar, Oman dan Bahrain.

Orang dalam pasar menyatakan bahwa akses yang lebih mendasar diperlukan untuk menghidupkan kembali perundingan dengan GCC atau untuk membuat terobosan ke pasar lain yang melibatkan Afrika. Seorang eksekutif perusahaan menyebutkan peran sektor swasta lokal, yang mencakup perusahaan konstruksi dan petrokimia yang memiliki pengalaman operasi jangka panjang di sana.

“Pentingnya tidak terletak pada tanda tangan itu sendiri, namun pada isi perjanjian atau komunikasinya,” kata eksekutif tersebut. “Tidak ada alasan untuk terburu-buru di tengah tren proteksionisme global. Mengingat FTA adalah pemberian dan penerimaan melalui keringanan tarif, diperlukan kehati-hatian berdasarkan strategi negosiasi tingkat tinggi.”

Sementara itu, pemerintah siap melanjutkan pertemuan dengan negara-negara Muslim. Menteri Kim mengunjungi Qatar dan Oman awal bulan ini untuk membahas kerja sama ekonomi. Dia dilaporkan bertemu dengan pejabat senior dana kekayaan negara dan mitra kementerian perdagangan di kedua negara.

Kamar Dagang dan Industri Korea menyambut baik kebijakan diversifikasi Kementerian Perdagangan.

Dalam forum bersama dengan Kementerian Perdagangan pada bulan Oktober 2018, direktur pelaksana KCCI, Kang Ho-min, mengatakan: “Proteksionisme dapat menyebabkan krisis struktural dalam perekonomian kita, yang memiliki rasio ketergantungan eksternal yang tinggi.”

Mengingat kekhawatiran tersebut, pemerintah terus mewaspadai perselisihan tarif antar kekuatan ekonomi, karena perekonomian Korea sangat bergantung pada perdagangan dengan Tiongkok – mitra dagang terbesarnya – dan Amerika Serikat.

Selain itu, volume perdagangan dengan tiga negara – Tiongkok, Amerika Serikat, dan Jepang – mencakup lebih dari setengah total volume perdagangan.

Dunia usaha sektor swasta menaruh harapan pada pembicaraan perdagangan pemerintah yang akan datang, yang dapat meningkatkan rasio volume perdagangan dengan negara-negara seperti Arab Saudi (mitra dagang terbesar kesembilan), India (peringkat ke-11), Rusia (ke-12), dan Meksiko (ke-15). ), UEA (16) dan Iran (20).

“Tampaknya Presiden AS Donald Trump bertujuan untuk mengurangi defisit perdagangan yang stabil dengan Korea Selatan,” kata seorang analis riset sektor keamanan di Yeouido, Seoul. “Selain koordinasi dengan negara-negara berkembang, peningkatan volume perdagangan dengan negara-negara Eropa merupakan hal yang mendesak.”

Meskipun FTA Korea-UE dan FTA Korea-EFTA memiliki total 32 negara, hanya dua – Jerman (terbesar kedelapan) dan Inggris (peringkat ke-17) – yang termasuk dalam 20 mitra dagang utama negara tersebut, menurut statistik tahun 2018 dari Asosiasi Perdagangan Internasional Korea.

game slot online

By gacor88