Korea menolak spekulasi krisis ekonomi meskipun ada tanda-tandanya

31 Oktober 2018

Para pengambil kebijakan menyatakan ‘reaksi berlebihan di pasar saham’ karena mereka berjanji akan menerapkan rencana darurat yang tepat.

Meskipun gejolak pasar saham disertai dengan indeks ekonomi yang pesimistis, pemerintah Korea Selatan pada hari Selasa membantah bahwa tanda-tanda tersebut merupakan pertanda terjadinya krisis ekonomi lainnya.

Meskipun mereka berjanji untuk terus mewaspadai volatilitas pasar, para pengambil kebijakan utama menggarisbawahi bahwa pasar saham telah “bereaksi berlebihan” terhadap faktor-faktor risiko eksternal seperti konflik perdagangan AS-Tiongkok dan kenaikan suku bunga AS, dan masih terlalu dini untuk bertindak sejauh ini. rencana darurat.

“Mempertimbangkan fundamental perekonomian kita, reaksi (pasar saham) baru-baru ini sebenarnya berlebihan,” kata Ketua Komisi Jasa Keuangan Choi Jong-ku kepada wartawan.

“Pemerintah terus mencermati keadaan saat ini dan akan memutuskan rencana daruratnya sesuai dengan situasi pasar.”

Sehari sebelumnya, regulator keuangan mengumumkan rencana stabilisasi pasar untuk menyuntikkan sekitar 500 miliar won ($440 miliar) ke pasar saham. Namun, dalam beberapa jam setelah pengumuman kebijakan tersebut, pasar saham negara tersebut merosot tajam dengan penutupan saham papan atas Kospi pada tahun 1996,05, menandai penutupan di bawah 2.000 untuk pertama kalinya dalam 22 bulan.

Fakta bahwa upaya berkelanjutan pemerintah untuk memulihkan pasar tidak membuahkan hasil telah memicu kekhawatiran bahwa penurunan pasar saham terbaru mungkin mengindikasikan penurunan ekonomi yang berkepanjangan, dan bukan sekedar fenomena pasar yang berlalu begitu saja.

“Situasi saat ini jelas berbeda dengan krisis keuangan tahun 2008,” kata Choi dalam pertemuan darurat pada hari sebelumnya, menyangkal skenario pesimistis tersebut.

“Pada saat itu, volatilitas terjadi tidak hanya di pasar saham, namun juga di pasar mata uang dan pasar call loan, yang tidak terjadi saat ini.”

Pergerakan drastis yang terlihat di pasar saham Seoul juga disebabkan oleh relatif tingginya persentase investasi asing di sini dibandingkan dengan negara-negara berkembang di kawasan Asia Tenggara, tambahnya.

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Keuangan Kim Dong-yeon juga menahan diri untuk mengambil tindakan kebijakan segera.

“Kami sedang mempertimbangkan berbagai opsi seperti hubungan investor luar negeri, peninjauan kembali peran investor institusional dan reformasi parsial sistem (perdagangan saham),” kata Kim kepada wartawan.

“Ada rencana darurat, tapi pertama-tama kita harus memantau situasi pasar, tanpa bergerak terlalu tergesa-gesa.”

Ketika ditanya tentang kemungkinan pengurangan pajak pasar saham, kepala fiskal menyerukan “hati-hati” dan mengisyaratkan reaksi drastis.

Bank of Korea juga menegaskan bahwa meskipun terjadi depresiasi persediaan baru-baru ini, perekonomian Korea Selatan masih mempertahankan fundamentalnya yang kuat.

“Dana obligasi asing beralih ke tren peningkatan pada pertengahan Oktober, sementara likuiditas valuta asing tetap baik,” kata bank sentral dalam siaran pers, setelah pertemuan rencana aksi keuangan moneter. Acara tersebut dihadiri oleh Deputi Senior Gubernur BOK. Yoon Myun-shik dan pejabat setingkat direktur lainnya.

“Jika rasio harga-pendapatan dan rasio harga-nilai buku diperhitungkan, ada pandangan bahwa pasar saham (domestik) telah bereaksi berlebihan sampai batas tertentu (terhadap faktor risiko eksternal).”

Ketika para pengambil kebijakan berusaha menenangkan kegelisahan pasar, Cheong Wa Dae kembali membantah rumor pemecatan Menteri Keuangan Kim dan kepala staf kepresidenan untuk kebijakan Jang Ha-sung – dua pejabat ekonomi utama negara tersebut.

“Kami belum mendengar tentang pengganti mereka,” kata Yoon Young-chan, sekretaris senior presiden bidang pers, melalui pesan singkat yang dikirimkan kepada wartawan.

Kata-katanya muncul sebagai tanggapan terhadap laporan media lokal bahwa Cheong Wa Dae berusaha menggantikan Kim dan Jang untuk membawa momentum baru terhadap situasi ekonomi negara yang lemah.

slot

By gacor88