Korea menyita aset perusahaan Jepang atas kerja paksa di masa perang

10 Januari 2019

Jepang memanggil duta besar Seoul sebagai protes.

Penyitaan aset Korea milik produsen baja Jepang Nippon Steel & Sumitomo Metal akibat penggunaan pekerja paksa Korea Selatan pada masa perang mulai berlaku pada hari Rabu, mendorong pemerintah Jepang memanggil duta besar Korea Selatan untuk Tokyo sebagai protes.

Pengadilan Distrik Daegu cabang Pohang menyetujui penyitaan tersebut minggu lalu karena perusahaan tersebut menolak untuk mengikuti keputusan pengadilan tertinggi pada tanggal 30 Oktober untuk memberikan kompensasi kepada empat warga Korea Selatan yang dipaksa bekerja selama pendudukan Jepang tahun 1910-1945 di Semenanjung Korea.

Aset Nippon Steel dibekukan setelah perusahaan menerima dokumen perintah penyitaan.

Wakil Menteri Luar Negeri Jepang Takeo Akiba memanggil duta besar Korea Selatan di Tokyo, Lee Su-hoon, pada hari Rabu sebagai protes dan menyatakan penyesalan atas keputusan tersebut.

Setelah pembicaraan 10 menit dengan Akiba, Lee mengatakan kepada wartawan bahwa hubungan Seoul-Tokyo sedang menghadapi “situasi sulit” dan kedua negara harus melakukan upaya lebih besar untuk mencegah dampak diplomatik.

Pengacara yang mewakili dua korban meminta pengadilan pada tanggal 31 Desember untuk menyita 81.075 saham PNR, perusahaan patungan antara perusahaan Jepang dan produsen baja terkemuka Korea Selatan Posco. bernilai sekitar 11 miliar won ($9,8 juta).

(

Para korban belum mengajukan permohonan penjualan aset pembuat baja tersebut, sehingga membuka kemungkinan negosiasi dengan perusahaan Jepang tersebut.

Nippon Steel mengatakan pihaknya berencana untuk terus berkonsultasi dengan pemerintah Jepang mengenai tanggapannya terhadap keputusan pengadilan.

Pada bulan Oktober, Mahkamah Agung memerintahkan perusahaan Jepang tersebut untuk membayar 100 juta won sebagai kompensasi kepada setiap orang Korea yang dipaksa bekerja selama pemerintahan kolonial Jepang pada tahun 1910-1945. Lee Chun-sik (95) adalah satu-satunya korban yang selamat dari empat orang yang mengajukan kasus tersebut. Bulan berikutnya, Mahkamah Agung memerintahkan Mitsubishi Heavy Industries untuk memberikan kompensasi kepada 10 mantan pekerja paksa dalam keputusan terpisah.

Tokyo mengecam keputusan tersebut karena “tidak dapat diterima” dan mengatakan semua pampasan perang telah dikembalikan berdasarkan perjanjian tahun 1965 yang menormalisasi hubungan diplomatik antara Korea Selatan dan Jepang.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga mengatakan Tokyo akan berkonsultasi dengan Seoul untuk menghentikan penyitaan tersebut.

Sesuai dengan Perjanjian Normalisasi, pemerintah Jepang berencana meminta konsultasi resmi dengan pemerintah Korea Selatan untuk menyelesaikan konflik secara diplomatis. Jika keduanya tidak mencapai kesepakatan selama konsultasi, Jepang dapat meminta keterlibatan negara ketiga untuk arbitrase. Jika mereka masih tidak dapat menemukan jalan tengah, Jepang akan mempertimbangkan untuk membawa kasus ini ke Mahkamah Internasional, menurut laporan media Jepang.

Jepang juga mempertimbangkan untuk menyita aset perusahaan Korea Selatan yang berbasis di Jepang atau menaikkan tarif impor Korea Selatan sebagai tindakan balasan.

Kementerian Luar Negeri Korea Selatan akan menanggapi tawaran Jepang, jika diajukan, setelah melakukan “peninjauan cermat” berdasarkan diskusi antarlembaga, kata seorang pejabat kementerian.

“Belum ada yang diputuskan,” kata pejabat itu.

Seoul telah membentuk sebuah komite di bawah Perdana Menteri Lee Nak-yon untuk menyusun langkah-langkah tindak lanjut yang menghormati keputusan pengadilan tanpa merusak hubungan lebih jauh dengan Jepang.

Togel Hongkong

By gacor88