Korea Selatan: Kabinet menunda perintah kembali bekerja karena pemogokan pengemudi truk mulai melemah

7 Desember 2022

Perintah kembali bekerja bagi pengemudi truk kargo yang bertugas mengangkut baja dan minyak tidak dibahas pada rapat kabinet yang diadakan pada hari Selasa karena pengemudi truk yang mogok tampaknya kehilangan pasokan uap dan semen di seluruh negeri kembali ke tingkat normal. .

Pada rapat kabinet, Perdana Menteri Han Duck-soo menegaskan kembali posisi pemerintahannya bahwa pemerintah “tidak akan berkompromi dengan tindakan ilegal dan akan mengambil tindakan tegas terhadap setiap pelanggaran hukum dan prinsip.” Namun perintah yang diisyaratkan Presiden Yoon Suk-yeol pada hari Minggu, selain perintah eksekutifnya seminggu sebelumnya yang berdampak pada sekitar 2.500 pengemudi truk semen di lebih dari 200 perusahaan di seluruh negeri, tidak ada dalam agenda. Kantor kepresidenan mengatakan pada sore harinya bahwa penundaan keputusan Kabinet tidak berarti bahwa masalah tersebut sudah selesai, sehingga menyisakan ruang untuk diskusi tambahan.

Hal ini terjadi ketika industri semen dalam negeri menunjukkan tanda-tanda normalisasi moderat dengan lebih sedikit pengemudi truk yang berpartisipasi dalam aksi kolektif seminggu setelah perintah kembali bekerja yang dikeluarkan oleh pemerintahan Yoon mulai berlaku.

Produsen semen besar Sungshin Cement, Hanil Cement dan Asia Cement mengirimkan gabungan 59.162 ton semen dari pabrik mereka di provinsi Chungcheong Utara pada hari Senin – 95 persen dari tingkat sebelum pemogokan truk – menurut masing-masing perusahaan pada hari Selasa.

Selain itu, lalu lintas peti kemas mencapai 114 persen dari tingkat normal di 12 pelabuhan di Korea pada Selasa pagi pukul 10 pagi, menurut Kementerian Pertanahan, Infrastruktur dan Transportasi.

Pada saat yang sama, jumlah pengemudi truk yang mogok mencapai 5.300 pada hari Senin, turun 45 persen dari 9.600 pada hari pertama pemogokan dua minggu sebelumnya, menurut polisi pada hari Selasa. Serikat pengemudi truk memiliki sekitar 22.000 anggota.

Han mengatakan kepada wartawan pada sebuah pengarahan bahwa perintah kembali bekerja dapat dimasukkan kembali ke dalam agenda rapat kabinet berikutnya, jika perlu, jika pelanggaran yang dilakukan oleh serikat pengemudi truk terus berlanjut, dan berjanji untuk mempertimbangkan parahnya dampak dari memantau protes tersebut. terhadap masyarakat awam dan dampaknya terhadap perekonomian nasional.

Han menambahkan, pemerintah sedang berupaya untuk menanggapi Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), menyusul keluhan dari para pengemudi truk yang tergabung dalam serikat pekerja mengenai kelayakan perintah kembali bekerja di Seoul.

Perdana Menteri Han Duck-soo (Yonhap)

Sejauh ini, perintah eksekutif tersebut telah menghasilkan penyelidikan yang dipimpin negara terhadap 45 pengemudi truk dari 791 pengemudi truk yang menerima surat tersebut, menurut data Kementerian Perhubungan. Mereka yang menolak mematuhi perintah tersebut akan dikenakan penangguhan SIM truk mereka serta hukuman pidana hingga tiga tahun penjara atau denda hingga 30 juta won ($22.600).

Sementara itu, industri baja dan minyak Korea Selatan – yang pengemudi truknya tidak tunduk pada peraturan negara – terguncang akibat pemogokan serikat pekerja truk selama 13 hari, karena gangguan pasokan tidak menunjukkan tanda-tanda mereda akibat meningkatnya ketegangan antara kedua negara. serikat pekerja dan pemerintah, data menunjukkan pada hari Selasa.

Menurut data Asosiasi Besi dan Baja Korea yang diterbitkan pada hari Selasa, kerugian finansial yang diderita setelah pemogokan tersebut berjumlah 1,2 triliun won ($912 juta), yang berasal dari penundaan pengiriman bersama terkait baja sebesar 920.000 ton dengan lima produsen baja. di Korea, termasuk Posco dan Hyundai Steel.

“Gangguan pasokan dapat meluas ke industri lain yang bergerak di bidang konstruksi, manufaktur otomotif, pembuatan kapal, dan permesinan,” kata sebuah pernyataan dari kelompok advokasi industri baja.

Asosiasi Industri Petrokimia Korea juga mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa akumulasi saham di industri petrokimia menempatkan perusahaan petrokimia di ambang penangguhan, yang dapat menyebabkan mereka kehilangan pendapatan harian gabungan sebesar 123,8 miliar won, sehingga menambah tekanan. pada perusahaan mobil dan produsen barang plastik.

Data terpisah dari Korea National Oil Corp. menunjukkan 81 SPBU kehabisan stok pada Selasa pukul 14.00, turun dari 96 pada hari sebelumnya.

Namun, pemogokan serikat pekerja belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Konfederasi Serikat Buruh Korea mengadakan unjuk rasa nasional di 15 lokasi pada pukul 14.00 pada hari Selasa untuk menunjukkan dukungan terhadap serikat pengemudi truk.

Namun aksi kolektif tersebut tidak berlanjut secara penuh. Serikat pekerja di Posco memisahkan diri dari serikat pekerja nasional terbesar kedua pada akhir bulan November ketika pemogokan pengemudi truk mulai berlangsung, sementara para pekerja di Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering dan Hyundai Steel memutuskan untuk mengakhiri partisipasi mereka dalam pemogokan umum. untuk fokus pada negosiasi buruh-manajemen masing-masing.

Toto SGP

By gacor88