Korea Selatan khawatir akan kemunduran dalam pertempuran AS-Huawei

27 Mei 2019

Mengingat kontroversi THAAD, perusahaan-perusahaan Korea khawatir akan dampaknya.

Ketika pemerintah AS semakin menekan sekutu-sekutunya untuk menolak peralatan Huawei Technologies untuk jaringan seluler 5G-nya, Korea Selatan kesulitan memberikan tanggapan di tengah meningkatnya konflik antara dua negara adidaya di dunia.

Pemerintahan Trump dilaporkan telah meminta pemerintah Korea untuk mencegah perusahaan membeli peralatan Huawei. Mengutip LG Uplus sebagai contoh, seorang pejabat Departemen Luar Negeri yang tidak disebutkan namanya menuntut penutupan operasi operator seluler tersebut di “daerah sensitif”, menurut laporan berita di sini minggu lalu.

Departemen Luar Negeri dilaporkan menahan diri, namun mengakui kekhawatiran AS akan keamanan, karena enggan ikut campur dalam keputusan bisnis perusahaan swasta. Juru bicara kementerian tersebut mengatakan kepada wartawan pada Kamis pekan lalu bahwa ia telah berkonsultasi dengan AS mengenai masalah tersebut, namun tidak mengungkapkan rincian mengenai apa yang dibicarakan.

“AS telah menekankan pentingnya memastikan keamanan peralatan 5G dan kami sangat menyadari posisinya,” kata juru bicara tersebut kepada wartawan. “Korea dan AS terus-menerus berkonsultasi mengenai masalah ini.”

Pendekatan hati-hati yang dilakukan pemerintahan Moon Jae-in tampaknya mencerminkan pelajaran pahit yang dialami Korea ketika memutuskan untuk menjadi tuan rumah sistem pertahanan rudal AS meskipun ada tentangan dari mitra dagang terbesar negara tersebut.

Raksasa ritel Lotte Group dan afiliasinya di Tiongkok menderita kerugian bisnis besar-besaran pada tahun 2017 – beberapa bulan setelah konglomerat tersebut menjual tanah kepada militer Korea untuk menerapkan sistem pertahanan anti-rudal THAAD.

Lotte bukan satu-satunya perusahaan yang menderita kemarahan Tiongkok atas masalah ini. Penjualan Hyundai Motor dan pembuat kosmetik Amorepacfic juga mengalami penurunan tajam di Tiongkok. Tindakan pembalasan tersebut tampaknya mereda ketika pemerintah Tiongkok mengizinkan Lotte untuk melanjutkan pekerjaan di pusat perbelanjaan dan fasilitas rekreasi awal bulan ini.

“Pesan Amerika nampaknya sederhana: kami tidak ingin terburu-buru, namun Anda sebaiknya memberikan jawaban Anda sendiri terhadap masalah Huawei,” kata seorang pejabat pemerintah, yang tidak mau disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini. “Mengingat krisis THAAD masih terpatri dalam ingatan kita, hal ini menjadi rumit.”

Pembuat chip terjebak di tengah-tengah

Meskipun secara agresif memperluas bisnisnya di Korea sejak memasuki pasar pada tahun 2007, perusahaan Tiongkok ini telah menjadi pelanggan utama bagi perusahaan lokal yang memasok komponen untuk pembuatan ponsel pintar.

Dalam pertemuannya dengan wartawan Korea bulan lalu, ketua bergilir Huawei, Guo Ping, menekankan bahwa pihaknya telah membeli komponen ponsel pintar senilai sekitar 12 triliun won ($10,1 miliar) dari pemasok Korea.

Sanksi pemerintahan Trump terhadap Huawei telah menimbulkan tantangan bagi pembuat chip Korea yang menjual ke Huawei, seperti Samsung Electronics dan SK Hynix. Meskipun dampak jangka pendek mungkin terbatas, para pengamat industri khawatir mengenai seberapa besar dampak yang dapat mereka tanggung jika keadaan terus meningkat.

“Dalam jangka pendek, mungkin hanya ada sedikit dampak negatif terhadap bisnis,” kata seorang pejabat di sebuah perusahaan elektronik yang berbasis di Seoul, yang tidak berwenang untuk berbicara mengenai masalah sensitif ini. “Kami sadar bahwa Huawei telah menyimpan persediaan yang cukup untuk mempertahankan bisnisnya selama beberapa bulan.”

“Tetapi masalah sebenarnya terletak pada prospek jangka panjang. Jika pertarungan antara AS dan Tiongkok saat ini terus berlanjut dan pasokan chip Huawei habis, ini jelas merupakan kabar buruk. Semua perhatian tertuju pada bagaimana perusahaan lain akan menerapkan pembatasan AS terhadap Huawei.”

Masih belum ada kepastian apakah AS akan “menghukum” perusahaan Korea karena menjual produknya ke Huawei. Pemerintahan Donald Trump menambahkan Huawei ke dalam “Daftar Entitas” – sebuah tindakan yang mempersulit perusahaan untuk melakukan bisnis dengan perusahaan Tiongkok.

Meskipun tampaknya hanya berlaku untuk perusahaan teknologi AS seperti Intel dan Qualcomm, beberapa pejabat di sini khawatir terhadap kemungkinan bahwa tindakan tersebut akan diperluas ke entitas pihak ketiga yang memiliki hubungan kuat dengan Huawei.

AS telah meningkatkan tekanan pada sekutunya untuk memutuskan hubungan bisnis dengan Huawei. Pada bulan Februari, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memperingatkan bahwa melanjutkan bisnis dengan Huawei akan mempersulit negara-negara untuk “bermitra” dengan Huawei.

“Kami mengamati dengan cermat tindakan spesifik apa yang akan diambil setelah pengumuman daftar tersebut,” kata pejabat pemerintah lainnya yang meminta tidak disebutkan namanya. “Kami menaruh perhatian khusus pada apakah hal ini akan melibatkan boikot sekunder.”

Meskipun tidak ada data resmi yang tersedia, pengamat industri memperkirakan bahwa pangsa pendapatan Samsung di Tiongkok pada tahun 2018 adalah sekitar 18 persen, naik 2 poin persentase dari tahun sebelumnya. Produsen chip terbesar di dunia ini menjual produk senilai 43,2 triliun won di Tiongkok pada tahun lalu.

Dalam laporan bisnisnya untuk periode antara Januari dan Maret, Huawei merupakan salah satu dari lima sumber pendapatan terbesar bagi Samsung Electronics. Perusahaan mengatakan Huawei, Apple, AT&T, Verizon dan Deutsche Telekom menyumbang 15 persen dari total pendapatan global.

Ketergantungan SK hynix pada pasar dilaporkan tumbuh lebih dalam dibandingkan Samsung. Di antara pendapatan produsen chip terbesar ketiga di dunia pada kuartal pertama tahun ini, penjualan di Tiongkok menyumbang 47 persen dari total penjualan global, yaitu 3,1 triliun won.

“Apa yang kami beli dari Huawei jauh lebih kecil dibandingkan apa yang kami jual kepada mereka,” kata seorang pejabat dari perusahaan telekomunikasi lokal. “Risiko sebenarnya terletak pada perusahaan semikonduktor dan apakah mereka akan terkena sanksi AS terhadap Huawei.”

Penyedia layanan seluler mencoba menghapus label Huawei

Penyedia layanan seluler di negara tersebut tampaknya juga ikut serta. Meskipun kehadiran bisnis mereka kecil di pasar telekomunikasi Tiongkok yang didominasi oleh penyedia lokal, tiga operator telekomunikasi terkemuka tersebut berusaha menjauhkan diri dari Huawei karena masalah pemasaran.

SK Telecom, KT dan LG Uplus kembali menegaskan tidak akan menjual smartphone terbaru Huawei ke konsumen Korea. Saat ini, satu-satunya smartphone Huawei yang tersedia adalah P20 Lite seharga 310.000 won dan perangkat tersebut dipasok oleh KT. Perusahaan mengatakan belum memutuskan apakah akan menghentikan penjualan ponsel pintar berbiaya rendah tersebut.

Keterlibatan perusahaan telekomunikasi tersebut dalam pemasangan peralatan Huawei di lembaga keuangan Korea tampaknya telah ditangguhkan. NonHyup Bank dilaporkan membatalkan rencananya untuk menjalankan bisnis biasa senilai 120 miliar untuk mengadopsi peralatan Huawei dalam sistem perbankan kabelnya

“Hubungan apa pun dengan Huawei saat ini terlihat buruk dalam hal strategi pemasaran,” kata seorang pejabat telekomunikasi. “Perusahaan kemungkinan besar akan bergerak cepat, lebih cepat dari yang diperkirakan, ke arah (yang dianggap lebih menguntungkan) dengan atau tanpa bimbingan pemerintah.”

Yang menjadi pusat perhatian adalah LG Uplus, yang menurut laporan pemerintahan Trump dituduh memasang peralatan Huawei di ‘area sensitif’. Perusahaan ini adalah satu-satunya operator seluler di negara tersebut yang menggunakan peralatan Huawei untuk jaringan nirkabel 5G-nya.

LG Uplus telah berulang kali mengecilkan risiko keamanan dan menekankan bahwa tidak ada permintaan khusus dari pemerintah untuk menghapus peralatan Huawei. Menurut perusahaan tersebut, mereka tidak pernah memasang peralatan Huawei di dekat pangkalan militer AS di Korea dan malah mengandalkan perusahaan Swedia Ericsson untuk membangun jaringan.

Beberapa pakar keamanan jaringan mengatakan bahwa mengingat besarnya risiko yang dihadapi pemerintahan Trump dalam konfrontasinya dengan Tiongkok, perusahaan-perusahaan Korea harus berhati-hati karena mengharapkan AS untuk mengubur masalah ini secara permanen.

“Secara teori, jaringan nirkabel lebih rentan terhadap upaya peretasan dari luar dibandingkan jaringan kabel,” kata seorang pakar jaringan dari perusahaan telekomunikasi yang berbasis di Seoul, yang meminta tidak disebutkan namanya.

“Dibandingkan dengan sistem jaringan nirkabel di mana jaringan publik diisolasi secara fisik dari jaringan internal, peretas dapat menilai jaringan militer USFK dari pintu belakang ke jaringan nirkabel jarak jauh. Meskipun belum dilaporkan, secara teoritis hal ini mungkin dilakukan.”

Tidak sama dengan THAAD, tapi…

Para ahli mengatakan bahwa walaupun pemerintahan Moon harus mengambil pelajaran dari perselisihan perdagangan masa lalunya dengan Tiongkok mengenai penempatan THAAD, pemerintahan Moon harus memahami bahwa keadaannya tidak persis sama seperti sebelumnya.

Berbeda dengan kontroversi THAAD, Korea bukan satu-satunya negara yang akan dibalas oleh Tiongkok. Inggris, Jepang, Australia, dan negara-negara lain telah bergabung dalam upaya yang dipimpin AS untuk membatasi Huawei membangun jaringan 5G mereka.

Bagaimana perusahaan mungkin terkena dampaknya juga tidak sejelas THAAD. Misalnya, Samsung Electronics pada akhirnya bisa mendapatkan keuntungan dari sanksi AS karena dapat meningkatkan pangsa pasar ponsel pintar dunia.

“Saya kira Tiongkok tidak akan membalas dengan cara yang sama seperti yang terjadi pada kontroversi THAAD,” kata seorang mantan pejabat senior luar negeri, yang meminta tidak disebutkan namanya karena sensitifnya masalah ini. “Ada lebih banyak pemangku kepentingan yang terlibat dibandingkan sebelumnya.”

“Saya pikir pemerintah harus bertindak berdasarkan dua pelajaran: apakah tindakan tersebut akan merusak keamanan nasional kita dan melanggar prinsip pasar bebas. Dengan kata lain, pemerintah harus mencari tahu seberapa berbahayanya peralatan Huawei dan membiarkan perusahaan swasta memutuskan apakah akan melarangnya.

Mengingat semakin pentingnya Tiongkok dalam perekonomian Korea, pemerintah harus tetap berhati-hati dalam melakukan tindakan apa pun yang dapat membahayakan hubungan dengan mitra dagang terbesar negara tersebut.

Menurut Kementerian Sains dan Teknologi Informasi dan Komunikasi, Korea Selatan menjual produk TI senilai $119 miliar ke Tiongkok pada tahun lalu. Diikuti oleh Vietnam dengan $27,8 miliar dan Amerika Serikat dengan $20,5 miliar.

“Bagi negara seperti Korea Selatan yang terjebak di antara negara adidaya global, ambiguitas strategis adalah hal yang paling penting,” Hwang Jae-ho, profesor studi internasional di Hankuk University of Foreign Studies. “Kalau berurusan dengan Tiongkok, lebih baik tertinggal satu langkah.

Keluaran Hk

By gacor88