Korea Selatan tahu tentang pangkalan rahasia Korea Utara

7 Desember 2018

Militer Korea Selatan mengatakan pihaknya telah lama memantau pangkalan rudal Korea Utara yang ‘tidak dilaporkan’.

Militer Korea Selatan mengatakan pada hari Kamis bahwa Seoul dan Washington telah lama memantau pangkalan rudal Korea Utara yang digambarkan oleh media AS sebagai fasilitas yang tidak dilaporkan yang mampu meluncurkan rudal balistik jarak jauh.

Mengutip citra satelit dan analisis dari sebuah lembaga pemikir swasta, CNN melaporkan pada hari Rabu bahwa pangkalan rudal Yeongjeo-dong dan situs di dekatnya – yang sebelumnya tidak dilaporkan – tetap aktif dan terus ditingkatkan.

Pemerintah Korea Selatan, yang telah menolak laporan media AS sebelumnya mengenai pangkalan rudal Korea Utara yang tidak diumumkan dan menyebutnya sebagai “bukan hal baru”, mengatakan bahwa pangkalan rudal Yeongjeo-dong telah lama berada dalam daftar pengawasan militer Korea Selatan dan AS.

“Ini adalah salah satu fasilitas terpenting Korea Utara yang ditemukan dan dipantau oleh militer melalui kerja sama dengan pasukan AS,” kol. kata juru bicara Kepala Staf Gabungan Roh Jae-chun. “Tetapi tidak pantas untuk membahas sifat fasilitas tersebut secara terbuka.”

Menurut pejabat intelijen di Korea Selatan, Korea Utara mengoperasikan pangkalan rudal di kota perbatasan dekat Tiongkok. Dijuluki sebagai “pangkalan Yeongjeo-ri” oleh para pejabat Seoul, Korea Utara dikatakan telah mengerahkan rudal balistik jarak menengah di lokasi tersebut.

CNN mengatakan bahwa meskipun pangkalan rudal tersebut telah lama diketahui oleh badan intelijen dan analis AS, citra satelit menunjukkan pembangunan fasilitas baru hanya beberapa mil dari lokasi lama yang sebelumnya belum teridentifikasi secara publik.

Institut Studi Internasional Middlebury di Monterey mengatakan kepada CNN bahwa gambar tersebut menunjukkan bahwa Korea Utara sedang membangun fasilitas bawah tanah yang sangat besar pada tahun 2017 dan bahwa fasilitas ini masih dalam tahap pembangunan pada Agustus 2018.

“Pembangunan di lokasi yang sebelumnya tidak teridentifikasi terus berlanjut bahkan setelah pertemuan puncak Singapura” antara pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan Presiden AS Donald Trump pada bulan Juni, kata Jeffrey Lewis dari Middlebury Institute of International Studies di Monterey kepada CNN.

Situs tersebut adalah salah satu dari apa yang media AS klaim sebagai pangkalan rudal yang “tidak diumumkan” yang menunjukkan keraguan Washington terhadap kesediaan Pyongyang untuk sepenuhnya meninggalkan program nuklir dan rudalnya.

Lembaga think tank Beyond Parallel yang berbasis di Washington mengatakan dalam sebuah laporan bulan lalu bahwa mereka telah mengidentifikasi lebih dari selusin pangkalan rudal yang tidak diumumkan. Mengutip laporan tersebut, New York Times menyatakan bahwa Korea Utara telah menipu AS sejak pertemuan puncak di Singapura.

Kantor kepresidenan Korea Selatan segera menolak laporan tersebut dan menganggapnya “bukan hal baru”. Trump mengecam New York Times dan menyebut laporan surat kabar tersebut mengenai pangkalan rudal Korea Utara sebagai “berita palsu.”

link alternatif sbobet

By gacor88