Korea Utara menunda kerja sama untuk memulihkan korban Perang Korea

1 April 2019

Karena Pyongyang tidak menghormati perjanjian penggalian sisa-sisa di Arrowhead Ridge, Seoul mulai melakukan penggalian sendiri.

Ketika Park Woo-bokrye, 71 tahun, mengetahui bahwa jenazah kakak laki-laki tertuanya telah ditemukan di Arrowhead Ridge yang terkenal, beberapa dekade setelah kakak laki-lakinya meninggal dalam Perang Korea, dia merasakan kegembiraan sekaligus penyesalan.

“Ibuku sangat merindukannya. Akan sangat baik jika jenazahnya bisa dikembalikan sebelum ibunya meninggal,” Park, 71 tahun, mengatakan pada upacara pemakaman yang diadakan di Pemakaman Nasional Daejeon pada tanggal 26 Maret ketika saudara laki-lakinya, Sersan. Park Jae-gwon, dimakamkan.

“Saya masih sangat terharu karena kami menemukannya. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada negara dan tentara.”

Ratusan tentara muda masih terkubur di Arrowhead Ridge di zona demiliterisasi yang dijaga ketat antara kedua Korea, tempat terjadinya pertempuran paling sengit dalam Perang Korea tahun 1950-53.

Meskipun penggalian sisa-sisa tentara yang gugur di dekat perbatasan provinsi Gangwon telah menjadi harapan yang sudah lama diidam-idamkan, baru tahun lalu kedua Korea secara resmi sepakat untuk melaksanakan proyek pemulihan bersama di daerah tersebut. Harapan telah muncul di antara keluarga yang berduka bahwa orang yang mereka cintai akhirnya akan dimakamkan.

Dalam perjanjian militer komprehensif yang ditandatangani di Pyongyang pada 19 September tahun lalu, menyusul pertemuan puncak antara Presiden Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, kedua Korea menetapkan jangka waktu proyek rekonstruksi bersama per 1 April hingga 31 Oktober ini. tahun. Kedua belah pihak kemudian memindahkan beberapa ranjau darat di daerah tersebut dan membangun jalan di dalam DMZ untuk memfasilitasi proyek tersebut.

Namun, sejak akhir tahun lalu, Korea Utara bungkam dalam mengambil langkah lebih lanjut, membiarkan Korea Selatan memulai sendiri apa yang dimaksudkan sebagai proyek penggalian bersama.

Militer Korea Selatan dijadwalkan mulai menghilangkan lebih banyak ranjau darat di daerah tersebut pada hari Senin.

“Mulai Senin, kami akan memulai operasi ranjau tambahan dan pekerjaan penggalian dasar di sisi selatan Garis Demarkasi Militer (di punggung bukit),” kata Kementerian Pertahanan pada hari Minggu. “Ini adalah pekerjaan persiapan, tapi pada dasarnya dimulai dengan proyek restorasi bersama.”

Perang membawa dampak buruk

Jenazah mendiang Sersan. Park diambil kembali pada bulan Oktober ketika militer Korea Selatan melakukan operasi ranjau sebagai persiapan untuk penggalian sisa-sisa perang bersama. Dia adalah orang pertama yang diidentifikasi di antara 13 orang yang ditemukan selama pembersihan ranjau.

Park bergabung dengan Divisi Infanteri Kedua Angkatan Darat pada tahun 1952 pada usia 22 tahun. Dia bertempur di garis depan di provinsi Gangwon melawan kekuatan komunis Korea Utara dan Tiongkok – yang usianya sama mudanya. Kemudian, hampir sebulan sebelum konflik berakhir, Park tewas di dataran tinggi Cheorwon, dalam dua pertempuran menentukan di sana.

Ketika sepupunya Jung-yeon melihat berita di TV tentang pamannya pada bulan Februari, dia hanya berpikir itu pasti seseorang dengan nama yang sama.

“Ini sudah lebih dari enam dekade. Ketika saya menerima telepon dari pemerintah, awalnya saya mengira itu adalah phishing suara,” Park Jung-yeon, 57, mengatakan kepada The Korea Herald.

Meskipun perang terjadi sebelum ia lahir, Jung-yeon sangat menyadari dampak perang serta dampaknya – ia kehilangan ayahnya dan tiga anggota keluarga lainnya.

“Bibi saya yang lebih tua memberi tahu saya bahwa mereka menerima guntingan kuku dan rambut paman di dalam kotak, yang disertai pemberitahuan bahwa dia meninggal dalam perang,” kata Jung-yeon. “Pemerintah pada saat itu seharusnya mengumpulkan sampel sebelum mengirim tentara ke medan perang, karena akan sulit menemukan jenazahnya.”

Kakek-nenek dan bibinya mengubur potongan kuku dan rambutnya. Mereka tidak tahu di mana dia dibunuh, dan merupakan kejutan ketika sisa-sisa pamannya ditemukan di Arrowhead Ridge.

Menurut Jung-yeon, dua sepupu Jae-gwon lainnya juga terluka dan tewas dalam perang tersebut. Salah satunya dimakamkan di Pemakaman Nasional Daejeon.

Ayah Jung-yeon juga meninggal pada usia 39 tahun karena luka yang dideritanya saat dia menginjak ranjau darat saat bertugas di tentara di Inje, Provinsi Gangwon. Meskipun dia tidak tewas dalam perang tersebut, ranjau darat tersebut adalah peninggalan perang tersebut.

Jung-yeon ingin Korea Utara bekerja sama untuk mempercepat pemulihan bersama.

“Ada pendapat bahwa kita harus memulai proyek ini sendiri jika Korea Utara tidak berpartisipasi. Itu sudah terlalu lama, dan meskipun masih ada keluarga yang berduka yang masih bisa melihat orang yang mereka cintai dimakamkan, banyak dari mereka yang telah meninggal dunia, seperti bibi saya,” kata Jung-yeon.

Membawa remaja kembali beristirahat dengan tenang

Sekitar 200 tentara Korea Selatan dan sekitar 100 pasukan komando PBB, seperti batalion Amerika dan Prancis, mungkin dimakamkan di Arrowhead Ridge, menurut Kementerian Pertahanan Nasional. Sejumlah besar tentara Korea Utara dan Tiongkok juga diyakini dimakamkan di sana, kata kementerian tersebut.

Dengan ketinggian 281 meter, Punggung Bukit Arrowhead merupakan titik strategis bagi pihak yang bertikai, bersama dengan Punggung Bukit Baengma dan Punggung Bukit Patah Hati yang hanya berjarak beberapa kilometer.

Menurut Kementerian Pertahanan, faktor sejarah, aksesibilitas ke Korea Selatan dan Utara serta perkiraan jumlah jenazah yang terkubur diperhitungkan dalam memilih Arrowhead Ridge untuk proyek pemulihan bersama. Keberhasilan penyelesaian proyek ini dapat mengarah pada misi pemulihan di bagian lain Zona Demiliterisasi, di mana sekitar 10.000 sisa tentara diyakini dikuburkan.

Dengan diamnya Korea Utara, proyek rekonstruksi bersama ini menjadi pelanggaran pertama terhadap pakta militer yang ditandatangani tahun lalu, karena hanya perjanjian tersebut yang memiliki tanggal spesifik untuk memulai dan mengakhiri sebuah proyek.

Pada tanggal 6 Maret, Kementerian Pertahanan mengirimkan daftar tim penggaliannya ke Korea Utara, namun Pyongyang tetap bungkam. Ketika Seoul menawarkan untuk mengadakan pembicaraan tingkat umum melalui jalur komunikasi militer pada tanggal 18 Maret, para pejabat di sana mengatakan mereka akan melaporkan permintaan tersebut kepada “otoritas yang lebih tinggi.”

Korea Selatan masih menunggu tanggapan Korea Utara untuk bersama-sama melaksanakan proyek restorasi.

“Kami melakukan persiapan terlebih dahulu sehingga ketika Korea Utara merespons, kami dapat segera memulai proyek penggalian bersama-sama,” kata seorang pejabat Kementerian Pertahanan.

Menurut Badan Pemulihan dan Identifikasi, sekitar 11.550 sisa tentara yang tewas selama Perang Korea telah ditemukan, sementara 124.000 masih dianggap hilang. Hanya 132 yang telah diidentifikasi.

Result HK Hari Ini

By gacor88