Korea Utara merayakan ulang tahun ke-70 dengan parade besar

10 September 2018

Tidak ada ICBM yang terlihat dan Kim juga tidak berpidato selama perayaan.

Korea Utara memperingati 70 tahun pendiriannya dengan parade militer besar-besaran di Pyongyang pada hari Minggu, tetapi acara tersebut sebagian besar diremehkan dengan tidak adanya rudal balistik antarbenua dan pidato pemimpin Korea Utara Kim Jong-un.

Parade militer yang diadakan di Pyongyang melibatkan tank, artileri, dan pasukan langkah kaki yang berbaris melewati Kim dan delegasi asingnya, tetapi ICBM tidak ditampilkan selama acara dua jam yang berakhir pada pagi hari.

Kim menghadiri acara tersebut dengan utusan pemimpin China Xi Jinping, Li Zhanshu, tetapi dia tidak berbicara kepada publik. Sebaliknya, kepala negara seremonial negara itu, Kim Yong-nam, berbicara kepada orang banyak yang berkumpul dengan fokus pada pembangunan ekonomi daripada tenaga nuklir.

“Jika Kim menunjukkan ICBM dengan Li menonton pawai, itu akan sangat memalukan bagi Xi,” kata Shin Beom-chul, peneliti senior di Asan Institute for Policy Studies. “Kim menahan diri dari memprovokasi China sambil mencoba mempertahankan momentum untuk pembicaraan dengan AS.”

“Kim mungkin tidak memiliki banyak hal untuk ditunjukkan kepada rakyatnya. Dia menjanjikan ‘perayaan besar’ pada hari yayasan, tetapi tidak banyak yang bisa dirayakan tentang pembicaraan nuklir atau pembangunan ekonomi.”

Dalam pesan Tahun Barunya di bulan Januari, Kim berjanji untuk merayakan ulang tahun ke-70 negara itu dengan “keagungan yang luar biasa” setelah mengumumkan penyelesaian kemampuan nuklir dan berjanji untuk mengalihkan fokusnya ke pembangunan ekonomi.

Tetapi pembicaraan antara Korea Utara dan AS terhenti meskipun pertemuan puncak pertama mereka di Singapura pada bulan April. Presiden AS Donald Trump telah menunda rencana perjalanan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo ke Pyongyang. Sementara itu, sanksi internasional terus menggerogoti perekonomian Korut.

Keadaan tersebut mungkin telah mendorong Kim untuk menunjukkan “sikap yang berbeda” dari parade militer Korea Utara sebelumnya, di mana negara tersebut mengejutkan dunia dengan rudal balistik canggih dan retorika berperang, kata para analis.

“Sekarang Kim dan Trump telah berjanji untuk saling percaya dan menghormati, Kim ingin tampil sebagai mitra yang dapat diandalkan dan perhatian bagi Trump,” kata Kim Dong-yup, seorang profesor di Institut Timur Jauh Universitas Kyungnam.

Menurut utusan Korea Selatan yang bertemu dengan Kim Jong-un pekan lalu, pemimpin Korea Utara itu mengatakan keyakinannya pada Trump tetap tidak berubah dan dia ingin denuklirisasi Semenanjung Korea selama masa jabatan pertama presiden AS.

Terlepas dari upaya untuk mengecilkan pawai, ada satu gambar luar biasa yang menarik perhatian penonton internasional. Di akhir pawai, Kim dan utusan China Li bergandengan tangan dan mengangkat tangan untuk melambangkan hubungan dekat tradisional kedua negara.

Dalam pesan ucapan selamatnya, pemimpin China Xi mengatakan China mengikuti “kebijakan yang tak tergoyahkan” untuk meningkatkan hubungan dengan Korea Utara. Xi diperkirakan akan bertemu dengan Kim pada peringatan hari pendirian.

“Partai China dan pemerintah telah menganggap serius hubungan kerja sama (kami) dengan Korea Utara. … Melindungi dan meningkatkan hubungan bilateral adalah kebijakan kami yang tak tergoyahkan,” kata Xi, menurut KCNA.

Media yang dikelola pemerintah Korea Utara tetap diam tentang parade militer tersebut. Dulu, acara tersebut disiarkan secara langsung atau kemudian disiarkan dengan cuplikan rekaman. Parade Februari terbaru disampaikan dengan versi rekaman.

Meskipun tidak ada ICBM dan pidato Kim, para pejabat intelijen Korea Selatan mengatakan parade hari Minggu itu melibatkan partisipasi lebih banyak tentara daripada di bulan Februari. Mengenai jenis senjata yang ditampilkan dalam parade tersebut, para pejabat mengatakan diperlukan analisis lebih lanjut.

Para pejabat, yang meminta namanya dirahasiakan, mengatakan acara itu diadakan pada “kerangka waktu yang sama” dengan Februari, dengan “sedikit peningkatan” dalam jumlah pasukan yang berpartisipasi. Dengan melibatkan 12.000 tentara, parade Februari dimulai sekitar pukul 11.30 dan berlangsung selama 1 1/2 jam.

Untuk memperingati acara nasional, Kim berkunjung ke sebuah situs peringatan di Pyongyang di mana jenazah ayahnya Kim Jong-il dan kakeknya Kim Il-sung dimakamkan, menurut media pemerintah Pyongyang.

Kantor Berita Pusat Korea melaporkan bahwa Kim dan rombongannya – termasuk tangan kanannya Choe Ryoung-hae – mengunjungi Istana Matahari Kumsusan. Itu adalah kunjungan pertama Kim ke mausoleum sejak 2012.

Kim juga menyambut delegasi asing yang menghadiri perayaan selama akhir pekan. Sementara acara tersebut dibayangi oleh ketidakhadiran pemimpin sekutu regional, China dan Rusia mengirimkan perwakilan senior mereka dan pesan ucapan selamat untuk menandai acara tersebut.

Valentina Matvienko, ketua majelis tinggi parlemen Rusia, bertemu dengan Kim pada hari Sabtu. Politisi Rusia tersebut mengatakan dalam sebuah wawancara media bahwa Kim telah mengkonfirmasi bahwa dia siap untuk mengunjungi Rusia.

HK Pools

By gacor88