Korea Utara mungkin telah mencuri komputer dekripsi nuklir

26 Maret 2019

Komputer mungkin telah dicuri saat terjadi perampokan di Spanyol.

Komputer dekripsi Korea Utara mungkin telah dicuri dari kedutaan besarnya di Spanyol dalam penggerebekan bulan lalu oleh penyerang yang belum teridentifikasi, klaim seorang pembelot Korea Utara yang terkenal pada hari Minggu.

Thae Yong-ho, mantan wakil duta besar Korea Utara untuk Inggris, mengatakan di blognya bahwa sekelompok pria yang diduga menyusup ke kedutaan Korea Utara di Madrid mungkin telah mencuri komputer yang digunakan untuk berkomunikasi dengan Pyongyang untuk berkomunikasi, yang akan sulit dilakukan. pukulan terhadap komunis. rejimen.

“Dunia melaporkan serangan terhadap kedutaan Korea Utara di Madrid, namun Korea Utara tetap bungkam atas insiden tersebut selama sebulan. Saya yakin itu karena mereka (para penyerang) mencuri ‘komputer transformasi’, sebuah barang rahasia nuklir di kedutaan,” kata Thae dalam blognya.

“Di kedutaan Korea Utara, komputer transformasional dianggap lebih penting daripada kehidupan manusia, yang mampu mengartikan telegram yang dibagikan antara Pyongyang dan kedutaan di luar negeri.”

Kedutaan Besar Korea Utara di Madrid, Spanyol, dilaporkan diserang di siang hari bolong oleh sekitar 10 pria tak dikenal yang membawa senjata api palsu pada 22 Februari. Para penyerang dilaporkan mengikat staf dan mencuri komputer dan telepon seluler.

Meskipun semua kedutaan asing berbagi teks dan pesan terenkripsi dengan pemerintahnya di dalam negeri, kriptografi Korea Utara bersifat “partisan anti-Jepang”, yang tidak dapat diuraikan oleh badan intelijen Barat, tambah Thae.

Gaya partisan anti-Jepang dikembangkan oleh Partai Komunis Tiongkok selama Perang Dunia II, menggunakan halaman dan kata-kata dari novel yang telah dipilih sebelumnya, menurut Thae.

Mantan duta besar tersebut juga mengatakan bahwa jika komputer yang berisi program kriptologi diserahkan kepada Biro Investigasi Federal AS, hal itu akan menimbulkan kerugian besar bagi rezim komunis. Korea Utara harus mengganti semua file asli dan Pyongyang serta kedutaan besar Korea Utara di luar negeri tidak akan dapat mengenkripsi komunikasi untuk jangka waktu tertentu, katanya.

Hal ini mungkin juga menjadi alasan mengapa Korea Utara memanggil duta besar dari Tiongkok, Rusia dan PBB ke Pyongyang minggu lalu untuk membahas strategi negosiasi baru dengan AS, karena mereka tidak dapat membahas informasi rahasia melalui telegram.

Meskipun para penyerang belum teridentifikasi, beberapa media melaporkan bahwa kelompok di balik serangan bulan Februari itu mungkin adalah Cheollima Civil Defense, sebuah organisasi pembangkang bayangan yang mencoba menggulingkan rezim Kim Jong-un.

Kelompok rahasia ini pertama kali mendapat pengakuan ketika mengklaim melindungi Kim Han-sol, putra Kim Jong-nam, kakak tiri pemimpin Korea Utara Jong-un. Kim Jong-nam meninggal setelah terkena racun saraf XV yang mematikan saat memasuki bandara di Kuala Lumpur pada tahun 2017.

Laporan-laporan media Spanyol juga mengklaim bahwa serangan itu mungkin ada kaitannya dengan CIA, namun media-media lain menyebutnya tidak mungkin terjadi, karena pertemuan puncak antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un diadakan hanya beberapa hari setelah insiden di Hanoi. . .

Pengeluaran HK Hari Ini

By gacor88