KTT US-NC akan diselenggarakan pada 27-28 Februari di Vietnam

7 Februari 2019

Trump mengatakan masih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan dalam pidato kenegaraannya.

Presiden AS Donald Trump menegaskan kembali komitmennya terhadap denuklirisasi Semenanjung Korea dan mengonfirmasi pertemuan puncak kedua antara Pyongyang dan Washington akan berlangsung pada tanggal 27 dan 28 Februari dalam pidato kenegaraannya di Vietnam pada hari Rabu.

“Sebagai bagian dari diplomasi baru yang berani, kami melanjutkan upaya bersejarah kami untuk mencapai perdamaian di Semenanjung Korea,” katanya dalam pidatonya, yang berfokus pada kebijakan luar negeri dan status ekonomi negara tersebut.

Trump menyoroti pencapaiannya dalam diplomasi nuklir berkelanjutan dengan Korea Utara. “Para sandera kami sudah pulang, uji coba nuklir telah dihentikan, dan belum ada peluncuran rudal selama lebih dari 15 bulan,” katanya.

Meskipun ia menggambarkan hubungannya dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un sebagai hubungan yang baik, ia mengatakan bahwa masih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan.

Namun Trump tidak merinci apakah pertemuan itu akan digelar di Danang atau Hanoi, dua kota yang disebut-sebut sebagai kemungkinan lokasinya.

Komentarnya muncul ketika Trump dan Kim diperkirakan akan membahas rencana konkrit mengenai bagaimana Korea Utara akan menerapkan langkah-langkah untuk menghentikan program senjata nuklirnya dan apa yang akan ditawarkan AS sebagai insentif untuk mendorong tindakan tersebut.

Kantor kepresidenan Korea Selatan, Cheong Wa Dae, menyambut baik pengumuman resmi Trump pada pertemuan puncak dua hari tersebut.

“Kedua pemimpin telah mengambil langkah pertama mereka untuk mengakhiri hubungan permusuhan selama 70 tahun di Singapura. Kami mengharapkan mereka mengambil langkah-langkah kemajuan yang lebih rinci dan substansial di Vietnam,” kata juru bicara kepresidenan Kim Eui-kyeom.

Serangkaian pembicaraan tingkat kerja yang bertujuan untuk mempersiapkan pertemuan puncak mendatang telah diadakan antara kedua negara dalam beberapa minggu terakhir.

Perwakilan Khusus AS untuk Korea Utara Stephen Biegun melakukan perjalanan ke Pyongyang pada hari Rabu untuk bertemu dengan Kim Huok-chol, mantan duta besar untuk Spanyol, dalam persiapan untuk KTT AS-Korea Utara dan untuk membuat kemajuan mengenai komitmen yang dibuat oleh Kim dan Trump selama pertemuan mereka. KTT pertama di Singapura pada bulan Juni lalu, yang mencakup “denuklirisasi menyeluruh, transformasi hubungan kedua negara dan pembangunan perdamaian abadi di Semenanjung Korea.”

Biegun dan rekannya Kim Huok-chol telah bertemu sebelumnya. Kim menemani perunding nuklir Korea Utara Kim Yong-chol ketika ia mengunjungi Washington pada 18 Januari untuk melakukan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Sebelum berangkat ke ibu kota Korea Utara, Biegun, yang tiba di Seoul pada hari Minggu, bertemu dengan Penasihat Keamanan Nasional Chung Eui-yong di Cheong Wa Dae pada hari Senin.

Selama pertemuan 40 menit tersebut, Chung dan Biegun bertukar pandangan tentang apa yang harus dilakukan bersama oleh Seoul dan Washington di masa depan, menjelang perundingan tingkat kerja antara AS dan Korea Utara. Utusan AS juga bertemu dengan Lee Do-hoon, perwakilan khusus urusan perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea.

Ketika perundingan AS-Korea Utara kembali berjalan pada bulan Januari setelah kemajuan yang lambat sejak pertemuan puncak mereka di Singapura, konsesi dari kedua belah pihak yang akan membawa perundingan denuklirisasi ke tingkat berikutnya menarik perhatian tajam dari komunitas internasional.

Pada tanggal 31 Januari, Biegun mengatakan pemimpin Korea Utara telah berkomitmen untuk “membongkar dan menghancurkan fasilitas pengayaan plutonium dan uranium Korea Utara,” dalam pidatonya di Universitas Stanford.

Korea Utara telah menuntut agar AS mencabut sanksi ekonomi karena negara tersebut menghentikan uji coba nuklir dan rudal, membongkar lokasi uji coba nuklir dan sebagian fasilitas peluncuran roketnya, serta membebaskan tahanan AS pada tahun 2018.

Sanksi yang dijatuhkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan AS telah memberikan pukulan besar terhadap perekonomian Korea Utara dengan membatasi ekspor, yang menyebabkan penurunan tajam cadangan devisa negara tersebut, yang memungkinkan negara tersebut mengimpor produk-produk penting.

Para ahli mengatakan Korea Utara kemungkinan akan berupaya menghancurkan Pusat Penelitian Ilmu Nuklir Yongbyon – situs nuklir utama Korea Utara yang menampung fasilitas pengayaan uranium dan reaktor – sebagai imbalan atas janji AS untuk secara resmi mengakhiri deklarasi tahun 1950-an. Perang Korea dan membuka kantor penghubung di Pyongyang.

“Jika AS berharap untuk mencapai kesepakatan, sebuah peta jalan denuklirisasi yang melampaui kompleks nuklir Yongbyon, AS harus menunjukkan lebih banyak fleksibilitas dalam keringanan sanksi atas keterlibatan aktif Korea Utara dalam membuat kemajuan dalam langkah-langkah denuklirisasi,” kata Cheong Seong-Chang. seorang peneliti senior di Institut Sejong.

HK prize

By gacor88