Kunjungan Kim Jong-un ke Seoul tidak mungkin terjadi tahun ini: para ahli

12 November 2018

Terhentinya pembicaraan antara Pyongyang dan Washington kemungkinan besar menyebabkan tertundanya diplomasi.

Kunjungan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un ke Seoul tampaknya tidak akan terjadi tahun ini tanpa adanya kemajuan lebih lanjut dalam perundingan denuklirisasi yang terhenti antara Pyongyang dan Washington, kata para ahli pada hari Minggu.

Pemerintahan Moon Jae-in di Korea Selatan berupaya mengadakan pertemuan puncak antar-Korea keempat antara Moon dan Kim di Seoul pada tahun ini, dengan harapan dapat memecahkan perundingan AS-Korea Utara yang terhenti.

Salah satu pencapaian tak terduga dari pertemuan puncak ketiga, yang diadakan di Pyongyang pada bulan September, adalah janji pemimpin Korea Utara untuk mengunjungi Seoul dalam tahun ini.

Presiden Moon mengatakan dalam pidatonya di Majelis Nasional awal bulan ini bahwa kunjungan Kim ke Seoul akan dilakukan dalam waktu dekat. Menteri Unifikasi Cho Myong-gyon mengatakan pada sesi parlemen pada hari Jumat bahwa kunjungan Kim ke Seoul dalam tahun ini adalah “mungkin”, dan kementerian tersebut melanjutkan konsultasi dengan para pejabat Korea Utara.

Untuk menunjukkan hubungan antar-Korea yang lebih erat, kantor kepresidenan mengirimkan hadiah 200 ton jeruk mandarin ke Korea Utara pada hari Minggu. Hadiah tersebut sebagai imbalan atas jamur yang diberikan Korea Utara kepada Korea Selatan setelah pertemuan puncak ketiga antara Moon dan Kim.

Namun kunjungan Kim ke Seoul terkait erat dengan hasil pertemuan tingkat tinggi AS-Korea Utara, karena jika menyelenggarakan KTT antar-Korea tanpa kemajuan dalam perundingan denuklirisasi dengan AS, hal ini dapat menjadi beban bagi Korea Utara, kata para ahli.

Pertemuan antara Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Kim Yong-chol, wakil ketua Komite Sentral Partai Pekerja yang berkuasa di Korea Utara, tidak berlangsung sesuai rencana pada hari Kamis. Korea Utara menundanya, dengan alasan “jadwal yang padat”, menurut diplomat Korea Selatan dan AS.

Meskipun penundaan tersebut mungkin disebabkan oleh “masalah penjadwalan”, ada spekulasi bahwa pembatalan tersebut mencerminkan perbedaan tajam antara Washington dan Pyongyang mengenai siapa yang harus membuat konsesi terlebih dahulu sebelum melanjutkan perundingan perlucutan senjata.

Korea Utara menyerukan kepada AS untuk meringankan sanksi sebelum mengambil langkah-langkah denuklirisasi lebih lanjut, sementara AS telah menjelaskan bahwa pihaknya akan terus menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Korea Utara sampai negara tersebut melakukan denuklirisasi sepenuhnya meskipun terus menjalin hubungan dengan negara tertutup tersebut.

Wakil Presiden AS Mike Pence mengatakan AS akan “terus menerapkan tekanan diplomatik dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Korea Utara” sampai negara tersebut mencapai denuklirisasi penuh di Semenanjung Korea dalam sebuah opini yang diterbitkan di Washington Post pada hari Jumat.

Nikki Haley, duta besar AS untuk PBB, mengatakan pada hari Jumat bahwa AS “telah memberikan banyak dukungan hingga saat ini. Kami tidak akan mencabut sanksi tersebut, karena mereka belum melakukan apa pun untuk menghilangkan sanksi tersebut.”

AS juga terlihat berusaha membuat Tiongkok, sekutu Perang Dingin Korea Utara yang terlibat dalam perang dagang dengan AS, agar memihaknya untuk menerapkan sanksi dalam pertemuan bilateral mereka pada hari Jumat.

Pompeo mengatakan bahwa kerja sama Tiongkok “akan membantu mencapai terobosan yang berarti dalam masalah denuklirisasi yang penting ini,” setelah bertemu dengan mitranya dari Tiongkok dalam pertemuan yang disebut Dialog Diplomatik dan Keamanan AS-Tiongkok.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pekan lalu bahwa Washington “tidak terburu-buru” karena sanksi masih “berlaku” dalam konferensi pers setelah pemilu sela AS.

Sebagai tanggapan, Korea Utara menggunakan media berita dan situs propaganda yang dikelola pemerintah untuk mengungkapkan ketidaknyamanan terhadap seruan AS untuk menerapkan sanksi yang lebih ketat terhadap Korea Utara, dan lambatnya proyek antar-Korea.

“Jika AS tidak melaksanakan pernyataan bersama (12 Juni), namun memilih untuk tetap berpegang pada status quo dengan mengajukan alasan untuk menyesuaikan kecepatan dengan ekspresi seperti ‘jangan terburu-buru’, maka tidak ada alasan untuk bersusah payah mengadakan pembicaraan. ” Surat kabar Jepang yang pro-Korea Utara Choson Sinbo mengatakan dalam sebuah artikel, tampaknya menargetkan komentar Trump baru-baru ini.

Surat kabar Rodong Sinmun Korea Utara pada hari Jumat mendesak rakyatnya untuk mengatasi tekanan dan sanksi dari luar dengan persatuan dan kemandirian dalam editorial halaman depan berjudul “Mari kita menempuh jalan kita sendiri dan membangun negara sosialis yang perkasa.”

Dengan kebuntuan yang berkepanjangan dalam perundingan denuklirisasi antara AS dan Korea Utara, tampaknya sulit bagi Kim untuk mengunjungi Seoul dan proyek-proyek antar-Korea untuk dilanjutkan tahun ini.

“Korea Selatan akan terus berusaha memberikan ruang bagi AS dan Korea Utara untuk melanjutkan negosiasi dan meredakan ketegangan antar negara melalui kunjungan Kim Jong-un ke Seoul,” kata Park Won-gon, profesor di Handong Global University, mengatakan.

“Tetapi bagi Kim, kunjungan ke Seoul tanpa kemajuan apa pun dalam hubungan AS-Korea Utara bisa menjadi beban, karena kemungkinan besar akan menimbulkan lebih banyak pertentangan dari kelompok konservatif Korea Selatan dan lebih banyak skeptisisme dari AS,” katanya. “Saya pikir Kim akan memutuskan kunjungannya ke Seoul setelah pertemuan tingkat tinggi antara Pompeo dan Kim.”

Shin Beom-cheol, peneliti di Asan Institute for Policy Studies, juga mengatakan kecil kemungkinan Kim mengunjungi Seoul tahun ini.

“Saya pikir Korea Utara ingin datang ke Seoul berdasarkan beberapa kemajuan dalam hubungannya dengan AS sehingga bisa mendapatkan imbalan ekonomi – bantuan ekonomi, misalnya – dari Korea Selatan,” katanya.

“Tanpa kemajuan dalam perundingan denuklirisasi AS-Korea Utara, Korea Selatan tidak dapat memberikan manfaat ekonomi yang nyata, yang berarti Kim tidak dapat memperoleh banyak manfaat dari kunjungannya ke Seoul.”

Keluaran Hk

By gacor88