Laporan mengenai pangkalan rudal NK yang ‘tidak diketahui’ bukanlah hal baru, kata Korea Selatan

13 November 2018

Kantor kepresidenan Korea Selatan mengecilkan laporan baru mengenai situs rudal Korea Utara yang “tidak diketahui” pada hari Selasa.

Pemerintah Korea Selatan mengatakan bahwa pihaknya bertindak terlalu jauh untuk menyebut operasi lanjutan Korea Utara sebagai “penipuan besar” karena tidak memiliki perjanjian khusus untuk menggunakan fasilitas yang disebutkan dalam laporan yang dikeluarkan oleh Beyond Parallel, sebuah kelompok di Pusat Strategis dan Strategis dan – Pembelajaran Internasional.

Kelompok tersebut mengatakan mereka telah menemukan 13 dari sekitar 20 pangkalan operasi rudal yang tidak diumumkan oleh rezim komunis yang penuh rahasia.

“Penempatan pangkalan-pangkalan ini secara tersebar dan taktik khusus yang digunakan oleh unit-unit rudal balistik dikombinasikan dengan praktik kamuflase, penyembunyian, dan penipuan yang ekstensif selama beberapa dekade untuk memaksimalkan kemampuan bertahan unit-unit rudal tersebut terhadap serangan pencegahan dan selama operasi masa perang,” kata laporan itu. .

Dikatakan bahwa laporan tersebut sebagian besar didasarkan pada citra satelit dan sejumlah wawancara dengan para pembelot Korea Utara, serta pejabat pemerintah, pertahanan dan intelijen di seluruh dunia.

Ini berfokus pada pangkalan rudal Sakkanmol untuk rudal balistik jarak pendek, dengan serangkaian foto satelit komersial terkait yang diambil pada bulan Maret.

Pangkalan di sabuk taktis di Provinsi Hwanghae Utara terletak 85 km sebelah utara zona demiliterisasi dan 135 km sebelah barat laut Seoul.

“Sakkanmol saat ini memiliki unit yang dilengkapi dengan SRBM, namun dapat dengan mudah menampung rudal balistik jarak menengah yang lebih mampu,” katanya.

Mengenai laporan tersebut, juru bicara Cheong Wa Dae Kim Eui-kyeom menegaskan bahwa sumber analisis pangkalan Sakkanmol adalah satelit komersial.

“Otoritas intelijen Korea Selatan dan AS memiliki informasi lebih rinci dari satelit militer dan memantaunya dengan cermat,” kata Kim.

Dia mengatakan fasilitas tersebut tidak ada hubungannya dengan rudal balistik antarbenua atau rudal balistik jarak menengah.

Dia mempermasalahkan laporan terkait New York Times yang berjudul, “Di Korea Utara, Pangkalan Rudal Menghadirkan Penipuan Besar.”

Korea Utara belum berjanji untuk menutup pangkalan itu, dan belum ada kesepakatan atau negosiasi mengenai hal itu, tegasnya.

Kim mengatakan, keberadaan situs rudal semacam itu malah menunjukkan perlunya pembicaraan dengan Korea Utara untuk menghilangkan ancaman militernya.

Dalam pertemuan puncak bulan Juni dengan Presiden Donald Trump di Singapura, pemimpin Korea Utara dilaporkan setuju untuk membongkar fasilitas peluncuran satelit Sohae di dekat perbatasan dengan Tiongkok, yang juga dikenal sebagai pangkalan rudal Dongchang-ri.

Kim secara resmi mengkonfirmasi komitmen untuk menutup secara permanen fasilitas uji mesin dan landasan peluncuran selama pertemuan puncak dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada bulan September.

Laporan CSIS mengatakan masa depan pangkalan rudal jarak jauh tersebut, meski mendapat banyak perhatian media, mengaburkan ancaman militer terhadap pasukan AS dan Korea Selatan dari Sakkanmol dan pangkalan rudal balistik lainnya yang tidak diumumkan.

Hal ini terjadi di tengah keraguan yang masih ada mengenai apakah Korea Utara akan menyerahkan inventarisasi lengkap program nuklir dan rudalnya dan terlibat dalam perundingan perlucutan senjata meskipun ada pernyataan optimis dari Trump, termasuk pembicaraan tentang hubungan baiknya dengan Kim.

Laporan ini merupakan pengingat bahwa jalan masih panjang untuk menghilangkan program senjata utama Korea Utara.

Park Won-gon, seorang profesor hubungan internasional di Handong Global University, mengatakan tampaknya pemerintah AS membocorkan informasi tersebut kepada CSIS dengan sengaja untuk memberikan tekanan lebih besar terhadap Pyongyang.

“Ini menyiratkan pesan bahwa ‘Kami mengetahui semua fasilitas rudal di Korea Utara. Jadi percuma saja menyembunyikannya atau menunda pernyataannya,” ujarnya.

Dia juga menekankan bahwa Korea Utara baru saja mengumumkan penghentian uji coba nuklir dan rudalnya, bukan menangguhkan pengoperasian fasilitas-fasilitas yang ada dan program pembangunannya sendiri.

link demo slot

By gacor88