Mahkamah Konstitusi memerintahkan peninjauan kembali larangan aborsi pada akhir tahun 2020

12 April 2019

Korea Selatan mencabut larangan aborsi yang sudah lama ada.

Mahkamah Konstitusi memutuskan pada hari Kamis bahwa larangan aborsi yang telah berlangsung selama puluhan tahun di negara tersebut adalah inkonstitusional, sehingga membuka jalan bagi peninjauan kembali hukum pidana 66 tahun setelah diberlakukan.

Dalam keputusan penting yang membalikkan keputusannya pada tahun 2012, pengadilan memutuskan 7-2 bahwa mengkriminalisasi semua aborsi – bahkan pada tahap awal kehamilan – membatasi hak perempuan hamil untuk menentukan nasib sendiri dengan memaksa mereka untuk mempertahankan kehamilannya.

Pengadilan memutuskan bahwa setelah usia kehamilan 22 minggu, janin dianggap dekat dengan manusia. Sebelum periode tersebut, hak perempuan untuk menentukan nasib sendiri melebihi hak janin untuk hidup saat lahir dan membesarkan anak memiliki dampak yang “menentukan” pada kehidupan perempuan, menurut keputusan tersebut.

“(Undang-undang saat ini) membatasi hak perempuan hamil untuk memilih secara bebas, yang bertentangan dengan prinsip bahwa pelanggaran terhadap hak-hak seseorang harus diminimalkan,” katanya.

Keputusan tersebut tidak serta merta melegalkan aborsi.

Pengadilan memerintahkan anggota parlemen untuk mengeluarkan revisi yang mencerminkan keputusan pengadilan pada tanggal 31 Desember 2020. Undang-undang yang mengkriminalisasi aborsi akan tetap berlaku sampai saat itu. Jika anggota parlemen gagal mengesahkan RUU terkait, pasal 269 dan 270 KUHP akan menjadi tidak berlaku.

Dalam perbedaan pendapat (dissenting opinion), dua hakim mengatakan pasal-pasal tersebut konstitusional, dengan alasan bahwa janin mempunyai hak untuk hidup dan negara dapat melarang aborsi untuk memenuhi kewajibannya melindungi rakyatnya demi kepentingan umum. Jika tidak dihukum, aborsi akan lebih banyak terjadi, kata mereka.

Ratusan perempuan dan laki-laki berkumpul di luar pengadilan di pusat kota Seoul untuk merayakan keputusan tersebut, sambil meneriakkan, “Aborsi tidak konstitusional. Kita menang!” dan “Dunia baru! Sekarang juga!”

“Vonis tersebut merupakan sebuah prestasi bagi perempuan yang memperjuangkan haknya di jalanan. Perempuan Korea Selatan dipaksa oleh negara untuk memiliki bayi dan mengakhiri kehamilan,” kata Na-young, seorang aktivis yang memimpin asosiasi kelompok sipil yang mengadvokasi hak-hak perempuan, di luar gedung pengadilan.

“Ini adalah kesempatan untuk mengubah sejarah,” katanya.

Hanya beberapa meter jauhnya, sejumlah aktivis anti-aborsi mengecam keputusan tersebut dan berteriak: “Lindungi hak asasi janin. Lindungi nyawa!”

“Melalui keputusan Mahkamah Konstitusi, Korea telah mendeklarasikan dirinya sebagai negara yang menerima pembunuhan janin atas nama hak untuk menentukan nasib sendiri,” kata sebuah asosiasi yang terdiri dari 77 kelompok sipil yang mendukung larangan aborsi dalam sebuah pernyataan.

Aktivis dari kedua belah pihak telah mengadakan demonstrasi dan konferensi pers di depan Mahkamah Konstitusi sejak Kamis pagi.

Pemerintah menyatakan menghormati keputusan pengadilan.

“Kementerian-kementerian utama berencana untuk bekerja sama mengambil langkah-langkah tindak lanjut, tanpa masalah, setelah keputusan pengadilan hari ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Aborsi telah ilegal di Korea Selatan sejak tahun 1953, kecuali dalam kasus pemerkosaan, inses atau kelainan keturunan yang serius dan dimana kesehatan ibu terancam. Semua aborsi, tanpa kecuali, adalah ilegal setelah usia kehamilan 24 minggu.

Wanita yang menghentikan kehamilannya dapat dipenjara selama satu tahun atau denda hingga 2 juta won ($1.750), dan dokter yang melakukan prosedur tersebut dapat dipenjara hingga dua tahun, meskipun mereka jarang dituntut karena aborsi.

Kasus saat ini diajukan pada tahun 2017 oleh seorang dokter wanita yang diadili pada tahun 2013 karena melakukan 69 aborsi. Dia mengajukan petisi dengan alasan bahwa larangan aborsi melanggar hak perempuan atas kebahagiaan.

Pada tahun 2012, pengadilan mengakui hak hidup janin dan memutuskan bahwa larangan aborsi tidak terlalu membatasi hak perempuan hamil untuk menentukan nasib sendiri. Ia juga mengatakan aborsi akan merajalela jika tidak dihukum.

Keputusan bersejarah yang mendukung gerakan pro-choice sudah diperkirakan secara luas, mengingat adanya perubahan dalam komposisi Mahkamah Konstitusi. Enam dari sembilan hakim ditunjuk di bawah pemerintahan Moon Jae-in dan setidaknya tiga hakim secara terbuka mengatakan larangan aborsi harus dipertimbangkan kembali.

Seruan untuk menghapuskan larangan aborsi telah mendapat momentum dalam beberapa tahun terakhir di tengah berkembangnya gerakan feminis.

Menurut survei terhadap 504 orang dewasa yang dirilis oleh Realmer pada hari Rabu, 58,3 persen responden mendukung pencabutan larangan aborsi. Ketika lembaga jajak pendapat tersebut melakukan survei pada tahun 2012, 53,1 persen responden mengatakan aborsi tidak boleh dilegalkan.

game slot gacor

By gacor88