Malaysia menahan 13 tersangka militan

19 Maret 2019

Enam di antaranya terlibat dalam pengepungan Marawi di Filipina.

Tiga belas tersangka militan, termasuk enam anggota kelompok pro-Abu Sayyaf (ASG) yang diduga terlibat dalam pengepungan mematikan Marawi di Filipina selatan, telah ditahan oleh pihak berwenang Malaysia.

Kepala kepolisian nasional Malaysia, Mohamad Fuzi Harun, mengatakan 12 warga Filipina dan seorang warga Malaysia ditangkap pada 11 dan 12 Maret oleh divisi kontra-terorisme kepolisian, dengan bantuan cabang khusus, polisi Sabah dan unit pasukan khusus elit multibahasa 69 Commando.

“Mereka ditahan karena diduga terlibat dengan berbagai kelompok teroris… baik ASG, pejuang Maute, atau Royal Sulu Force (RSF),” ujarnya dalam keterangannya, Senin (18 Maret).

“Beberapa dari mereka juga terlibat dalam melindungi pejuang teroris asing yang bersembunyi di Sabah.”

Penangkapan pertama, kata Inspektur Jenderal Polisi, terhadap lima warga Filipina dan satu warga Malaysia – semuanya pria berusia antara 40 dan 60 tahun – pada 11 Maret di Semporna, Sabah.

Empat di antaranya diyakini terlibat dalam pengepungan Marawi pada 2017 bersama kelompok Maute, katanya.

“Mereka juga terlibat dalam melindungi Maute dan berbagai warga Timur Tengah yang bersembunyi di Sabah.”

Tan Sri Fuzi menambahkan, dua orang lainnya diyakini merupakan anggota RSF yang terlibat dalam penggerebekan Lahad Datu tahun 2013.

“Mereka juga terlibat dalam perekrutan anggota baru RSF dengan menjual kartu anggota kelompok tersebut kepada warga Filipina yang tinggal di Sabah,” katanya.

“Kedua tersangka melarikan diri ke Filipina selatan setelah kelompok teroris dikalahkan. Pada bulan November 2018, keduanya berhasil menyusup ke Semporna dalam upaya mengaktifkan RSF di Sabah.”

Pada tanggal 23 Mei 2017, sekitar 1.000 pria bersenjata menyerbu dan merebut sebagian besar wilayah Marawi dalam upaya berani untuk mengubah kota tersebut menjadi provinsi Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS). Yang terjadi selanjutnya adalah perang yang berkecamuk selama lima bulan.

Pada saat Angkatan Darat Filipina menyatakan kemenangan lima bulan kemudianlebih dari 1.000 militan, tentara pemerintah dan warga sipil tewas, separuh wilayah Marawi hancur, dan sekitar 400.000 orang yang tinggal di dalam dan dekat kota tersebut mengungsi.

Sementara itu, invasi berdarah ke Lahad Datu pada tahun 2013 oleh sekitar 200 militan Islam dari Filipina selatan terinspirasi oleh klaim kesultanan Filipina atas kekuasaan bersejarah atas negara bagian Sabah, Malaysia, di pulau Kalimantan.

Serangan tersebut, yang merupakan krisis keamanan paling serius yang dihadapi Malaysia selama bertahun-tahun, menyebabkan pengepungan antara militan dan angkatan bersenjata Malaysia yang dikirim untuk membasmi mereka. Setidaknya 70 orang telah tewas, sebagian besar militan, dalam enam minggu kekerasan tersebut.

Kemudian pada tanggal 11 Maret, pihak berwenang menangkap lima pria dan seorang wanita – semuanya warga Filipina berusia antara 23 dan 63 tahun – di Tambunan, Sabah.

“Salah satu tersangka yang bekerja sebagai kuli konstruksi diyakini merupakan bagian dari ASG yang terlibat dalam pengepungan Marawi. Tersangka menyelinap ke Sabah bersama anggota kelompok lainnya pada bulan Desember 2018 untuk menghindari operasi militer terhadap mereka di Filipina,” kata Fuzi.

“Lima penangkapan kedua lainnya telah ditangkap karena memberikan perlindungan kepada beberapa anggota ASG dan Maute yang masih buron.”

Penangkapan terakhir adalah seorang warga Filipina berusia 39 tahun di Tambunan, Sabah, yang bekerja sebagai kuli bangunan. Dia ditahan pada 12 Maret karena memberikan perlindungan kepada anggota ASG dan Maute.

Malaysia baru-baru ini mendeportasi dan memasukkan tujuh tersangka militan Islam ke dalam daftar hitam yang menurut polisi terlibat dalam rencana melancarkan serangan besar-besaran di beberapa negara.

Dalam perjuangan panjang melawan meningkatnya militansi di negara tersebut, Malaysia telah mengungkap rencana militan asing untuk menggunakan negara tersebut sebagai pusat transit dan logistik “tempat berlindung yang aman”, menyusul runtuhnya kelompok teroris ISIS di Timur Tengah.

Fuzi mengatakan pada tanggal 10 Maret bahwa para militan berencana menikahi perempuan lokal untuk mendapatkan visa pernikahan agar mereka dapat tinggal di Malaysia, atau tinggal di negara tersebut dengan menggunakan fasilitas pendidikan atau terlibat dalam bisnis.

situs judi bola online

By gacor88