Mantan pimpinan Korean Air meninggal di California

9 April 2019

Cho Yang-ho mengundurkan diri setelah banyaknya kontroversi mengenai keluarganya yang menyebabkan harga saham turun.

Cho Yang-ho, Grup Hanjin dan ketua Korean Air, meninggal karena penyakit paru-paru di AS, kata Korean Air, Senin.

Tokoh bisnis berusia 70 tahun itu meninggal di sebuah rumah sakit di Los Angeles, tempat dia menerima perawatan medis karena fibrosis paru sejak Desember, kata perusahaan itu.

Kondisinya memburuk secara dramatis baru-baru ini setelah ia stres karena kehilangan kursi direksi di unit inti grupnya, Korean Air, kata seorang pejabat perusahaan.

Seluruh anggota keluarganya, istrinya, Lee Myung-hee, putranya, Presiden Korean Air Cho Won-tae, dan dua putrinya, mantan Wakil Presiden Korean Air Cho Hyun-ah dan mantan Direktur Eksekutif Korean Air Cho Hyun-min, tinggal di ranjang kematian Cho.

Hanjin Group mengatakan manajemen bisnis akan terus berlanjut tanpa gangguan. Korean Air mengatakan rincian pemakaman akan segera diputuskan dan transportasi mendiang ketua ke Korea bisa memakan waktu hingga seminggu.

Kematian Cho terjadi sekitar dua minggu setelah dia dikeluarkan dari dewan direksi Korean Air, menjadikannya anggota keluarga pendiri pertama dari sebuah konglomerat besar yang dipaksa keluar dari dewan direksi.

Para pemegang saham memilih untuk mengakhiri masa jabatan dewan direksi setelah Cho dan anggota keluarganya terlibat dalam serangkaian skandal terkait pelanggaran.

Meskipun dikeluarkan dari dewan direksi, Cho tetap mempertahankan hak manajemen atas saham yang dipegang oleh keluarganya.

Sejak Oktober tahun lalu, Cho telah diadili atas tuduhan penggelapan dana perusahaan senilai 27 miliar won ($23,6 juta) dan pelanggaran kepercayaan. Dia membantah tuduhan terhadap dirinya.

Istri dan dua putrinya juga diselidiki atas tuduhan termasuk penyerangan terhadap karyawan dan mempekerjakan pembantu rumah tangga asing secara ilegal.

Keluarga pemilik sering menjadi berita utama dengan insiden yang melibatkan “gabjil”, yang mengacu pada penggunaan posisi mereka untuk menganiaya bawahan.

Cho Hyun-ah memicu kemarahan dengan insiden “kemarahan kacang” pada tahun 2014. Dia memaksa pesawat untuk kembali ke gerbang karena cara penyajian kacangnya. Putri kedua, Cho Hyun-min, terlibat dalam insiden “kemarahan air”, di mana dia diduga menyiramkan air ke karyawan sebuah biro iklan kontrak.

Pengadilan Distrik Selatan di Seoul mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menghentikan proses persidangan Cho Yang Ho dan membatalkan dakwaan setelah kematian terdakwa. Jaksa juga mengatakan akan menghentikan semua penyelidikan atas tuduhan yang melibatkan Cho, termasuk penghindaran pajak warisan.

Setelah kematian Cho, putranya Cho Won-tae diperkirakan akan menggantikan mendiang ayahnya sebagai ketua grup, yang memiliki Korean Air, maskapai hemat Jin Air, Hanjin KAL dan beberapa afiliasi lainnya di bawah sayapnya.

Cho Won-tae diangkat sebagai wakil presiden pada tahun 2016 dan dipromosikan pada tahun 2017.

Namun, pengamat pasar menilai proses suksesi bisa terhambat karena kurangnya persiapan dan lemahnya struktur tata kelola perusahaan. Selain itu, mungkin terdapat tantangan seperti yang dihadapi oleh aktivis hedge fund Korea Corporate Governance Improvement, yang telah bersiap untuk memperkuat kekuasaannya sebagai pemegang saham terbesar kedua.

Namun untuk saat ini, dengan diangkatnya kembali CEO Hanjin KAL, Suk Tae-soo, ke dalam dewan direksi pada bulan Maret, yang merupakan sekutu dekat mendiang Cho, kemungkinan besar Grup Hanjin akan memiliki waktu untuk mengembangkan rencana suksesi di bawah kepemimpinan Suk untuk menyelesaikan masalah tersebut. pengelolaan.

Mendiang Cho mengatakan awal tahun ini bahwa ia berencana untuk mundur dari posisi eksekutif di enam afiliasi grup tersebut pada bulan Maret, ketika masa jabatan dewan direksinya berakhir.

Almarhum ketua lahir pada tahun 1949 sebagai putra pertama pendiri Korean Air Cho Jung-hun. Dia mulai bekerja di Korean Air pada tahun 1974 dan ditunjuk sebagai ketua pada tahun 1999. Ia menjabat sebagai Ketua Grup Hanjin sejak tahun 2003. Ia juga menjabat sebagai Ketua Panitia Penawaran Olimpiade Musim Dingin 2018 untuk PyeongChang dan Ketua Panitia Penyelenggara Olimpiade Musim Dingin PyeongChang 2018.

Saham Korean Air naik 1,8 persen menjadi ditutup pada 32.500 won pada hari Senin, sementara saham acuan Kospi sedikit berubah.

Keluarga Cho saat ini memegang 33,3 persen saham di Korean Air, dengan Cho Won-tae saat ini menjabat sebagai CEO Korean Air. Keluarga pemilik memiliki 29 persen saham di Hanjin KAL.

sbobet wap

By gacor88