Masyarakat Indonesia menemukan kebebasan dan persahabatan di pesta karaoke

18 November 2022

JAKARTA – Acara karaoke yang diadakan di hyperbar dan klub dan dihadiri oleh ratusan, bahkan ribuan peserta telah menjadi pesta baru di negara ini.

Meskipun klub karaoke telah lama ada di Indonesia, perayaannya biasanya diadakan di ruang pribadi dan pertemuan pribadi yang dihadiri oleh peserta yang saling mengenal.

Saat ini, pesta karaoke telah menjadi serupa dengan konser atau rave dalam bentuk dan penyampaiannya, dengan DJ karaoke yang menjadi bintang tersendiri. Para DJ karaoke ini tampil di klub-klub besar dan bahkan festival-festival besar, tampil di hadapan ribuan orang yang bersemangat dan siap menyanyikan kembali lagu-lagu tersebut untuk mereka.

Daripada tradisi karaoke yang hanya melibatkan satu atau dua orang yang memegang mikrofon dalam satu waktu, pesta karaoke adalah tentang ritual komunal di mana semua orang bernyanyi bersama.

Meski tidak selalu, pesta karaoke seringkali diadakan dengan tema tertentu, baik itu genre musik tertentu, era tertentu, atau konsep pemersatu lainnya.

Salah satu tema paling populer dalam beberapa tahun terakhir adalah perayaan band atau artis tertentu.

Misalnya saja pada bulan Oktober, ribuan tiket Taylor Swift Karaoke Party (TSKP) yang diadakan oleh Official Fanbase Taylor Swift Indonesia di Bali United Studio, Jakarta Barat terjual habis dalam waktu 15 menit. Tempat lain juga mengadakan pesta karaoke rutin yang secara eksklusif memutar lagu-lagu penyanyi Harry Styles, Olivia Rodrigo, atau NIKI.

Bernyanyi bersama sebagai terapi

Pesta karaoke telah berkembang menjadi tren berskala besar bukanlah hal yang mengejutkan. Bernyanyi dalam kelompok adalah bagian besar dari tradisi berkumpul di Indonesia.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa 107 dari 267 kecamatan di Jakarta memiliki setidaknya sepuluh tempat karaoke, dan lebih dari 100 festival atau acara musik diadakan di Jakarta saja pada tahun 2019.

“Ada banyak penelitian yang mempelajari efek bernyanyi bersama, kebanyakan dalam paduan suara. Secara psikologis dapat mengurangi stres dan meningkatkan mood,” kata Christ Billy Aryanto, psikolog musik dari Universitas Atma Jaya Jakarta. “Menurut saya, pesta karaoke dan paduan suara kurang lebih sama. Kamu menyanyikan lagu yang sama dengan orang lain.”

Billy mengatakan kejadian ini memberikan efek terapeutik. Ia melihatnya sebagai mekanisme koping untuk melepaskan stres.

Pembuat pesta

Kebanyakan pesta karaoke diselenggarakan oleh kelompok yang berdedikasi pada bentuk hiburan khusus ini.

Sabina Inka dan Andrea “Andri” Reza, dua dari empat pendiri acara karaoke yang mereka namakan Videostarr, mengatakan pesta karaoke adalah tempat di mana para peserta bebas melepaskan diri dan menyanyikan “lagu kesenangan bersalah” mereka.

Sebelum pandemi, “kami tidak mengadakan banyak pesta di mana kami bisa bernyanyi bersama,” kata Inka. “Iya, ada (DJ pesta karaoke) Disko Pantera dan Om Leo. Namun, kami merasa keragamannya tidak seberagam yang kami inginkan. Kami tidak bisa mengadakan pesta di mana mereka memainkan lagu-lagu kesenangan kami yang bersalah.”

Menurut Andri, lagu-lagu kenikmatan bersalah tersebut kebanyakan mengacu pada lagu-lagu pop hits tahun 1990-an, termasuk lagu-lagu Spice Girls dan Britney Spears. Beragam lagu Indonesia pun masuk dalam kategori ini, mulai dari lagu pop easy listening hingga dangdut. Kaum urban yang trendi menyanyikan lagu-lagu ini dengan kegembiraan dan ironi yang sama.

“Kami awalnya ragu untuk memutar lagu seperti ‘Teman Tapi Mesra’ (teman tapi romantis) karya (duo pop Indonesia) Ratu,” kata Andri. “Tetapi tampaknya orang-orang sepertinya menikmatinya, dan kami kini jauh lebih eksploratif dengan pilihan lagu kami.”

Namun ide awal mereka bukanlah pesta karaoke, melainkan pesta pemutaran video musik artis-artis tersebut.

“Kami tidak menyangka ini akan menjadi pesta karaoke. Namun karena masyarakat Indonesia suka bernyanyi bersama di depan umum, lambat laun pesta kami dikenal sebagai pesta karaoke,” jelas Andri.

Julius Raditya dan Rayhan Mumtaz yang menggelar sepuluh (habis terjual) Taylor Swift Karaoke Party (TSKPs) melihat semangat yang sama di kalangan Swifties Indonesia—istilah yang merujuk pada penggemar Taylor Swift.

“Pada tahun 2021 lalu, kami melihat begitu banyak pesta bernyanyi bersama atau karaoke di Amerika Serikat. Jadi kami berpikir, ‘Jika Jakarta selalu menjadi kota yang paling banyak mendengarkan Taylor Swift (di Indonesia), kenapa kita tidak mengadakan acara karaoke Taylor Swift?’” kata Raditya.

Jadi mereka melakukannya. Mereka memulainya dengan mengumpulkan 150 orang di Jakarta pada Mei 2022. Hanya dalam waktu enam bulan, Raditya dan Rayhan membawa TSKP ke sembilan kota lain di Indonesia, antara lain Yogyakarta, Denpasar, dan Makassar. Dengan visual buatan sendiri, mereka menampung 300 hingga 700 Swifties di setiap acara.

Semua diterima: Pesta karaoke menciptakan komunitas di mana setiap orang merasa memiliki. (JP/Aloysius Efraim Leonard) (JP/Aloysius Efraim Leonard)

Kebahagiaan bersama

Seiring berjalannya waktu, pesta karaoke seperti Videostarr dan TSKP telah menjadi tempat yang membuat orang merasa seperti di rumah sendiri.

Andri dan Inka kaget Videostarr menjadi fenomena di Indonesia, di mana ratusan orang antri, semuanya berdandan.

Videostarr tidak dibuat secara eksklusif untuk menampung sekelompok orang tertentu. Namun, pilihan lagu yang bernuansa “kesenangan bersalah” bergema di banyak kelompok minoritas di kancah pesta—terutama komunitas dan perempuan lesbian, gay, biseksual, transgender dan queer (LGBTQ).

“Salah satu alasan saya ingin memulai Videostarr adalah karena saya pergi ke pesta karaoke (pada tahun 2017), dan mereka memainkan lagu-lagu yang hanya dinyanyikan oleh perempuan satu atau dua kali. Selama tiga jam penuh,” kata Andri kepada Post.

Raditya dan Rayhan juga memperhatikan preferensi lagu ini dengan TSKP mereka. Mereka juga melihat peningkatan permintaan pesta karaoke setelah Swifties yang menghadiri acara mereka mulai memposting video pesta tersebut di Instagram dan TikTok.

Raditya dan Rayhan terkejut karena pesta yang mereka mulai di berbagai kota di Indonesia menjangkau begitu banyak penggemar Taylor Swift di Indonesia, sehingga menciptakan komunitas yang melampaui musik.

Rayhan mengenang, “Ada 700 orang yang menghadiri TSKP di Makassar. Begitu pula di Malang. Masyarakat tidak sadar kalau di kota itu banyak Swifties, tapi setelah mereka datang ke pesta itu, mereka membuat grup Telegram dan berbagai macam topik. dibicarakan di sana.”

sbobet terpercaya

By gacor88