Menjadikan tteokguk menjadi trend di masa pandemi

31 Januari 2022

SEOUL – Yu Kyoung-suk menemukan kegembiraan tahun ini dengan membuat tteokguk spesial, atau sup kue beras. Saat tahun 2022, ia membuat tteogguk mewah – dengan pangsit berbentuk bunga dan jidan (hiasan telur) di atasnya – untuk dibagikan kepada istri dan kedua putra mereka. Dia memeras jus dari bit dan wortel untuk menambah warna pada adonan pangsit untuk membuat tteokguk spesial tahun ini.

“Saat tahun baru tiba, orang Korea menyantap tteokguk yang dibuat dengan irisan kue beras garaetteok (kue beras berbentuk batang panjang) yang melambangkan kesehatan dan umur panjang. Dulu saya memakannya tanpa memberi arti khusus, tapi tahun ini terasa berbeda,” kata Yu. “Saya ingin mencoba sesuatu yang baru, dengan dekorasi mewah untuk dibagikan kepada keluarga saya yang menginginkan vitalitas,” kata warga Provinsi Gyeonggi berusia 37 tahun ini. Dia akan mencoba tteokguk barunya di Hari Tahun Baru Imlek untuk dinikmati bersama jeon, gorengan ala Korea.

Tteokguk adalah makanan pokok klasik Korea, yang biasa dinikmati di awal tahun baru.

Meskipun sup kue beras Tahun Baru bukanlah hal baru dan dianggap remeh – banyak orang Korea yang ikut serta dalam ritual menyeruput semangkuk sup kue beras pedas untuk sarapan tanpa banyak berpikir. Namun, hidangan ini terasa istimewa bagi banyak orang tahun ini, karena dunia memasuki tahun ketiga pandemi COVID-19.

Sup kue beras dapat disajikan dengan berbagai saus tergantung resepnya – saus yang paling umum digunakan berbahan dasar rumput laut kering, daging sapi, atau kaldu tulang sapi, yang juga dikenal sebagai sagol. Irisan lontong putih dimasukkan ke dalam kuah kaldu yang sudah mendidih, lalu disajikan dengan jidan di atasnya.

Garateok berwarna putih dikenal luas memiliki makna simbolis “kemurnian dan umur panjang”. Karena semakin banyak orang yang mencari dampak visual untuk tteokguk, terutama kaum muda, irisan kue beras putih kini hadir dalam berbagai warna dan bentuk. Ini termasuk kue beras bermotif bunga dan kue beras dengan lima warna primer, atau obangsaek – hitam, merah, putih, biru atau hijau dan kuning.

Tteokguk untuk merayakan tahun macan yang disiapkan oleh pencipta YouTube Ms.Samsisekki (akun Instagram ms_samsisekki)

Salah satu dekorasi populer tahun ini adalah seekor harimau, yang diletakkan di atas semangkuk tteokguk yang mengepul, untuk merayakan tahun harimau. Hiasan harimau dibuat dengan jidan, hiasan telur berdasarkan teknik memasak masakan kerajaan Korea.

Makan tteokguk juga berarti bertambah satu tahun lebih tua dengan pepatah umum: “Seseorang harus makan semangkuk tteokguk di pagi hari Tahun Baru Imlek untuk bertambah satu tahun.” Lee Yu-ra, 31, yang tinggal di Daegu, merasa tahun baru baru saja dimulai setelah makan semangkuk tteokguk bersama keluarganya.

Lee membuat tteokguk spesial pada Hari Tahun Baru untuk suami dan putranya yang berusia lima tahun dan membuat nomor “2002” dengan menggunakan pemotong kue untuk membuat hiasan telur khusus untuk merayakan tahun baru. Dia mulai memposting nomor hiasan telur tahun lalu karena dia mulai mencari sesuatu yang lain di tengah pandemi yang berkepanjangan.

Tteokguk Tahun Baru disiapkan oleh Lee Yu-ra (atas izin Lee)

“Bagi kami sekeluarga, awal tahun baru adalah makan semangkuk tteokguk bersama. Kami melewatkan tteokguk sekali, dan saya merasa aneh bahwa kami tidak menyambut tahun baru,” kata Lee.

Lee memberikan tip dalam membuat hiasan jidan, menekankan bahwa seseorang harus membuatnya terlebih dahulu sebelum mulai memasak tteokguk utama, karena mungkin memerlukan waktu lebih lama dari yang diperkirakan.

“Saya sarankan Anda membuat jidan terlebih dahulu dan mendinginkannya hingga mendapatkan bentuk yang Anda inginkan. Misalnya, Anda dapat melakukannya dengan menggunakan pemotong kue. Sisihkan dan mulailah memasak utama. Kalau tidak, kue berasnya akan menjadi lembek, atau kuahnya akan menguap.”

daftar sbobet

By gacor88