Pernikahan dalam keluarga Tionghoa-Indonesia: Kisah hubungan antaretnis

31 Januari 2022

JAKARTA – Menikah dengan keluarga Tionghoa-Indonesia bisa seperti diinisiasi ke dalam tradisi budaya yang unik. Namun, hal itu juga bisa berujung pada hubungan yang sarat dengan trauma sejarah.

Hanya ada satu hal yang ditakutkan Yuka Dian Narendra pada perayaan Imlek tahun ini.

“Kadar kolesterol saya melonjak tinggi sekarang,” keluh akademisi berusia 49 tahun itu. “Jadi, saya harus berhati-hati. Tetapi jika beberapa hidangan yang terbukti benar muncul di meja makan, saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan!”

Saat ini, kehidupan sehari-hari para akademisi/musisi tampak sangat indah. Yuka menikah dengan bahagia dan membesarkan seorang putri cantik berusia 5 tahun. Dia berbicara dengan ringan tentang rencana Tahun Baru Imlek keluarganya, menyebutnya sebagai kesempatan untuk “menjadi bahagia dan menjaga perut kenyang”.

Namun Yuka bekerja lebih keras dari kebanyakan orang untuk mendapatkan kepuasan itu. Lahir dari orang tua asal Jawa Timur dan Pulau Madura di Jawa Tengah, Yuka telah menikah dengan Evelyn yang merupakan keturunan Tionghoa selama 11 tahun.

Hari-hari bahagia: Yuka Dian Narenda (kiri) bersama istri dan putrinya. (Atas izin Yuka Dian Narendra) (Koleksi Pribadi/Atas izin Yuka Dian Narendra)

Hubungan antaretnis mereka membuat mereka menonjol dari kebanyakan pasangan Indonesia.

Studi yang dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2020 menunjukkan bahwa 89,3% masyarakat Indonesia memilih menikah dengan orang yang berasal dari suku yang sama. Dan jaringan trauma sejarah, sosial dan politik yang kusut membuat semakin sedikit pernikahan antaretnis yang melibatkan pasangan Tionghoa-Indonesia.

Bagi orang-orang seperti Yuka, Tahun Baru Imlek bukan sekadar acara kembang api dan makanan. Ini adalah tonggak sejarah dalam kisah pertemuan budaya, negosiasi, dan ketegangan yang nyaris tidak bisa disembunyikan.

Urusan keluarga

“Harus saya akui, saya tidak jatuh cinta padanya pada pandangan pertama,” kata Widodo. “Cinta itu adalah sesuatu yang kami kerjakan bersama.”

Dia bertemu dengan istrinya yang sekarang, Ivana, ketika mereka masih mahasiswa di Semarang, Jawa Tengah, dan mereka dengan cepat menjalin hubungan jangka panjang yang berkembang. Hubungannya stabil, tampak serius dan keduanya dengan gigih hadir satu sama lain – bahkan setelah Widodo lulus dari universitas dan pindah kembali ke Jakarta untuk mencari pekerjaan. Hanya ada satu tangkapan: Dia orang Tionghoa-Indonesia, dia orang Jawa.

Setelah pindah ke Jakarta saat masih kecil dan bersekolah di sekolah berasrama yang “penuh dengan pelajar Tionghoa-Indonesia”, Widodo akrab dengan budaya dan tradisi Tionghoa-Indonesia.

“Tetapi berteman dengan orang Tionghoa-Indonesia dan berkencan dengan orang lain adalah hal yang berbeda,” katanya. ‘Itu istimewa, dan saya harus memahami apa yang diinginkan keluarganya.’

Namun, yang diinginkan keluarganya adalah hubungan itu berakhir.

“Pada satu titik, hubungan ini tidak ada harapan lagi,” kata pekerja kantoran berusia 42 tahun itu. “Ibunya dengan jelas mengatakan kepada kami bahwa jika kami melanjutkan hubungan ini, dia akan dikeluarkan dari keluarganya.”

Akhirnya bersatu: Widodo berkencan dengan Ivana selama hampir satu dekade, namun orang tuanya baru menyetujui hubungan mereka dalam dua tahun terakhir masa pacaran mereka. Menikahinya adalah puncak dari perjalanan pribadi yang sulit. (Atas izin Widodo) (Koleksi Pribadi/Atas izin Widodo)

Kecaman tersebut, yang disampaikan dengan sangat keras, mungkin akan sangat mengejutkan, namun menurut Jony Eko Yuliyanto, seorang akademisi yang penelitian doktoralnya berfokus pada pernikahan antaretnis di Indonesia, kecaman tersebut berakar kuat pada sejarah rumit kekerasan etnis dan politik nasional di Indonesia.

“Sejak pendatang Tionghoa pertama kali datang ke kepulauan Indonesia pada abad ke-14, mereka melakukan perkawinan campur dengan penduduk asli,” ujarnya.

Namun, ketika penjajahan semakin memperketat cengkeramannya di kepulauan ini, pemerintah memberlakukan kelas sosial yang ketat dengan orang-orang Eropa berada di posisi teratas, yang disebut masyarakat adat di posisi paling bawah, dan para pemukim Tiongkok berada di posisi tengah.

“Orang Tionghoa-Indonesia sebagian besar bekerja sebagai pedagang, dan pemerintah kolonial menjadikan mereka sebagai petani pajak dan mediator sengketa pajak,” kata Jony.

Ketika ketegangan ekonomi memuncak, para pemukim Tiongkok sering kali menanggung beban kemarahan masyarakat adat.

Hal ini menyebabkan pola yang mengkhawatirkan di mana orang-orang Tionghoa-Indonesia terus-menerus menjadi kambing hitam atas penindasan dan kegagalan para elit – sebuah tema yang diulangi selama pembersihan anti-komunis pada tahun 1965/66 – orang-orang Tionghoa-Indonesia dicurigai bersimpati dengan pemerintah komunis di daratan Tiongkok – dan , yang paling terkenal, selama kerusuhan hebat tahun 1998.

“Hal ini menciptakan ingatan kolektif bahwa sebagian besar kekerasan yang dilakukan terhadap warga Tionghoa Indonesia diprakarsai oleh kelompok yang disebut pribumi (masyarakat adat),” kata Jony. “Meskipun orang Tionghoa-Indonesia telah berada di sini selama ratusan tahun, mereka masih diperlakukan sebagai pendatang baru yang abadi.”

Menikah dengan orang Indonesia non-Tionghoa dipandang sebagai pengkhianatan terhadap kekerasan dan kebencian sesat yang telah berlangsung selama berabad-abad terhadap komunitas mereka.

“Artinya komunitas ini kecil, jadi harus menikah dengan komunitas sendiri untuk melestarikan budaya, pemikiran, dan cara hidup,” jelas Jony. “Sepertinya ada ketakutan akan kepunahan budaya, padahal budaya mereka hanya diartikulasikan secara berbeda, bukan hilang.”

Selama bertahun-tahun, ketegangan ini terlihat dalam hubungan Widodo dengan Ivana.

“Orang tua mana yang ingin anaknya menikah dengan orang yang berbeda etnis?” ujar Widodo, secara kasar mengulang percakapan awal yang menegangkan dengan keluarga pasangannya. “Ivana berulang kali membela hubungan kami, tapi proses ini memakan waktu lama.”

Keluarga Ivana bersikap ramah terhadapnya ketika Ivana pindah ke Jakarta untuk mencari pekerjaan sendiri, dan Widodo membantunya menetap dengan memberinya pekerjaan yang stabil dan terhormat. Namun persetujuan—satu-satunya hal yang mereka perlukan untuk menikah—masih sulit diperoleh. Kesabarannya habis, dan Widodo bersikeras untuk menemui orang tuanya lagi dalam upaya terakhirnya yang putus asa untuk meyakinkan mereka agar memberikan restu kepada mereka.

“Dia (Ivana) berkata kepada saya, ‘Oke, diam saja, biarkan saya bicara dengan mereka,'” kenangnya. “Keluarganya berbicara bahasa Mandarin di rumah, dan saya ingat dia mendekati mereka dalam bahasa Mandarin. Pada akhirnya saya terkejut. Ibunya akhirnya menyetujui hubungan kami.”

Bahkan setelah bertahun-tahun, kegembiraan dan ketidakpercayaan terhadap Widodo masih terlihat jelas. Persetujuan keluarga akhirnya memberi mereka kesempatan untuk secara serius mempertimbangkan kehidupan bersama, sebuah kemungkinan yang mereka sukai. Mereka telah menikah selama lebih dari satu dekade sekarang dan membesarkan dua putra bersama.

“Kami berkencan selama hampir satu dekade,” kata Widodo. “Dan aku baru mendapat lampu hijau untuk melanjutkan hubungan kita dalam dua atau tiga tahun terakhir!”

Kompromi

Menurut Jony, pernikahan antaretnis berhasil ketika pasangan mengubah hubungan menjadi “ruang hibrida di mana hal-hal baru mungkin terjadi bagi keduanya, praktik budaya dapat dinegosiasikan, dan ketegangan etnis yang mendalam dapat dieksplorasi”.

Ini adalah pengalaman yang nyata bagi Yuka, yang perjalanannya mencakup proses pertunangan yang rumit namun indah.

“Kami sangat bersemangat dan siap menerima apa yang ada di depan kami, jadi kami menerima begitu saja,” katanya. “Dan dalam hal ini, itu bagus. Kami tidak membuang waktu untuk mempertanyakan mengapa ritual ini perlu dalam budaya Anda atau apa gunanya ritual itu dalam budaya saya. Kami baru saja melakukannya.”

Keluarga besar mereka merundingkan apakah langkah-langkah tertentu dalam pertunangan tersebut akan dilakukan dalam tradisi Tionghoa atau Jawa. Namun saat keluarga mereka sibuk dengan detailnya, Yuka dan calon pengantinnya memilih untuk menyederhanakan masalah.

“Kalau ada ritual dalam tradisi Jawa tapi tidak ada dalam tradisi Tionghoa, kami lakukan. Begitu pula sebaliknya,” ujarnya. “Dan jika ada ritual dalam budaya Tiongkok dan Jawa, kami mendiskusikan siapa yang memimpin.”

Kompromi segera tercapai. Misalnya upacara lamarannya Tionghoa, namun calon pengantin Yuka diperkenalkan kepada keluarga besarnya saat upacara sungkeman Jawa.

Waktu Istimewa: Yuka Dian Narendra (paling kanan) dan istrinya tak ingin mempersulit perayaan budayanya. (Atas izin Yuka Dian Narendra) (Koleksi Pribadi/Atas izin Yuka Dian Narendra)

“Kami melakukan semuanya dengan gembira,” kenang Yuka. “Bahkan mencapai titik ini adalah alasan yang cukup untuk merayakannya. Jadi untuk apa memperumit masalah?”

Saat kedua keluarga semakin mengenal satu sama lain, sesuatu yang tak terduga mempersatukan mereka: makanan.

“Ibu mertua saya senang dengan masakan ibu saya saat Idul Fitri, dan setiap Tahun Baru Imlek dia mengirimi ibu saya kue dan makanan,” katanya.

Masakan khas mertuanya, kuliner khas kampung halamannya di Singkawang, menjadi favorit abadi di Tahun Baru Imlek.

“Makanan telah menjadi cara paling enak dan lancar untuk diplomasi budaya antar keluarga kita,” kata Yuka.

Cerita serupa didengar Jony dari pasangan paruh baya di Nganjuk, Jawa Timur. Saat mewawancarai mereka untuk makalah akademis, dia mengikuti pasangan tersebut saat mereka menegosiasikan perayaan Tahun Baru Imlek.

“Dia orang Jawa, dia orang Cina,” kenang Jony. “Dia mengatakan kepada istrinya bahwa keluarganya akan selalu makan bak kut teh (iga babi berisi daging yang direbus dengan saus) pada Malam Tahun Baru Imlek, dan dia ingin melanjutkan tradisi ini.”

Wanita itu enggan, hanya karena uang terbatas dan bahan-bahan yang diperlukan mahal. Jadi, mereka berkompromi.

“Saya ikut mereka ke pasar dan melihat mereka bernegosiasi dengan tukang jagal babi,” kata Jony. “Bak kut seharusnya dibuat dengan iga babi, tapi karena anggarannya terbatas, mereka memilih kuping babi.”

Dan ketika sang istri menyiapkan sup tersebut, rasanya jauh dari apa yang dibuat oleh ibu suaminya.

“Tentu saja dimodifikasi, dan lelaki itu bercanda bahwa itu bakkut Jawa,” kata Jony. “Tapi itu adalah hidangan yang romantis. Itu adalah kisah mereka di atas piring. Merekalah yang saling bernegosiasi dan menyesuaikan diri.

“Dan yang lebih penting, bakkutnya enak!”

Saatnya untuk refleksi

Widodo berhenti sejenak dan merenungkan segala hal yang harus ia dan istrinya atasi untuk mencapai sejauh ini. Ada rasa kekeluargaan yang kuat dalam hidupnya saat ini karena ia tinggal tepat di sebelah kompleks keluarga istrinya di Jakarta Barat. Ada juga rasa percaya diri yang tidak terduga namun memang pantas didapat.

“Kadang-kadang dia (ibu mertua) yang minta tolong ke saya, bukannya anak-anaknya,” ujarnya bangga. “Saya harus bekerja keras untuk menjaga kepercayaan itu.”

Tidak ada yang lebih menggambarkan perjalanan ini selain Tahun Baru Imlek.

“Saya sudah familiar dengan selebrasi itu sejak masa muda saya, tapi saya tetap bersemangat,” ujarnya. “Saat saya di sekolah, saya melihat perayaan sebagai hal yang asing. Kali ini saya adalah bagian dari mereka. saya terlibat. Saya adalah keluarga.”

Kebingungan itu juga terlihat pada diri Yuka.

“Ada tradisi harus memakai baju baru saat Tahun Baru Imlek,” jelasnya. “Istri saya lebih praktis, tapi saya bersemangat! Saya mulai membuka buku panduan dan situs web dan memberitahunya, dalam Zodiak Tiongkok, kami adalah Tikus. Jadi, menurut horoskop ini, kita sebaiknya membeli pakaian ini!”

“Akulah yang lebih pilih-pilih soal ini sekarang,” katanya sambil tertawa. “Mungkin itu adalah sesuatu yang akan dialami oleh siapa pun yang baru saja menerima identitas baru. Ada keinginan untuk keaslian.”

Ia ingin menjaga kegembiraan dan kebanggaan ini untuk putrinya.

“Saya ingin dia mengetahui kedua sisi warisan budayanya, bahwa dia memiliki ibu Tionghoa dan ayah Jawa-Madura,” pungkas Yuka. “Saya harap dia bahagia dengan warisannya, dan dia juga membawanya dengan gembira.”

Togel Singapura

By gacor88