Migrasi mengubah desa-desa di perbukitan Nepal menjadi kota hantu

2 Desember 2022

KATHMANDU – Motimaya Tamang, seorang wanita berusia 73 tahun dari Nagdaha, Kota Pedesaan Likhu Tamakoshi-5, di Ramechhap, tinggal sendirian. Saat ini dia bekerja di ladangnya dari matahari terbit hingga terbenam, membajak, memanen millet, dan memotong jerami.

Tamang, ibu dari dua anak laki-laki, mengatakan tanggung jawab mengurus rumah tangga dan mengurus ladang terlalu berat baginya, namun karena tidak ada orang yang membantunya, dia bertahan.

“Anak-anak saya tinggal di Kathmandu bersama istri mereka. Mereka tidak mau kembali ke desa, tapi saya tidak bisa membajak sawah dan membiarkan rumah terbengkalai, jadi saya tetap bekerja,” kata Tamang. “Anak-anak saya meminta saya untuk pindah ke kota bersama mereka, tapi Nagdaha adalah rumah saya, saya tidak bisa pergi.”

Tamang bangun di pagi hari, sibuk dengan pekerjaan rumah tangga dan duduk untuk makan. Pada siang hari dia sudah berada di ladang. “Saya sudah tidak muda lagi, jadi ada rasa sakit dan nyeri di mana-mana. Tapi kalau tidak dirawat, rumahnya akan roboh,” kata Tamang.

Saat ini, setiap desa di Nagdaha mempunyai cerita serupa. Saat hari semakin dingin, penduduk desa bekerja keras di ladang untuk memanen millet. Namun seperti yang terjadi di Tamang, hampir setiap rumah tangga di kota ini tidak memiliki generasi muda – hanya lansia yang tersisa.

“Suhunya menurun. Hari mulai gelap dan tulang-tulang tua ini meminta istirahat,” kata Tamang. “Tetapi ladang harus dijaga; makanan harus dimasak. Kami tidak mendapat istirahat.”

Menurut data pemerintah kota, jumlah penduduk Likhu Tamakoshi-5 adalah 5.600 jiwa, namun sebagian besar desanya kosong. Sekitar 470 lansia di kelurahan tersebut menerima tunjangan jaminan sosial dari pemerintah kota.

“Ada sekitar 200 rumah tangga di kota ini dan di sebagian besar rumah hanya tersisa orang lanjut usia, karena sebagian besar anak muda meninggalkan kota untuk mencari pekerjaan,” kata Tamang. “Beberapa orang lanjut usia juga telah pergi bersama anak-anak mereka. Rumah-rumah mereka berada di ambang kehancuran dan ladang-ladang mereka terbengkalai.”

Laxman Shrestha, seorang pria berusia 55 tahun, tinggal di desa leluhurnya bersama istrinya. Keempat anaknya berangkat ke padang rumput yang lebih hijau dan tidak kembali, kata Shrestha.

“Hanya aku dan istriku yang ada di sini. Kami memiliki tiga putri dan satu putra. Semua putri saya sudah menikah dan putra saya pergi ke Kolkata, India untuk bekerja. Dia meninggal di sana,” kata Shrestha. “Kurangnya generasi muda di desa semakin terlihat saat musim panen. Para lansia terlihat bekerja di ladang mulai dari matahari terbit hingga terbenam. Saya dan istri saya melakukan hal yang sama.”

Bir Bahadur Magar, tujuh puluh tahun, mantan ketua lingkungan Likhu Tamakoshi Bangsal no. 5, mengatakan dia tidak ingin lagi bekerja di ladang, tapi tidak punya pilihan. “Desa ini telah berubah menjadi cangkang dari dirinya yang dulu. Kesedihan dan kesedihan mengambil alih. Jalan raya, listrik dan sekolah telah mencapai desa tersebut namun manfaatnya tidak kami ketahui. Tidak ada anak di sini yang bersekolah,” kata Magar.

Menurut Magar, hampir separuh rumah di desa-desa tersebut kosong. Generasi mudanya pindah dan ada pula yang meyakinkan orang tuanya untuk pindah bersama mereka.

“Sebagian besar tetangga saya pindah ke Kathmandu untuk bekerja di pabrik, lokasi konstruksi, dan sebagai pengemudi di sana. Di sebagian besar rumah, orang hanya dapat melihat orang-orang tua. Pertanian telah menjadi cara hidup di pedesaan sejak lama dan masyarakat masih meneruskan tradisi tersebut. Namun jika generasi muda terus meninggalkan desa, cara hidup seperti ini akan segera hilang,” kata Magar kepada Post.

Shrestha, yang putranya meninggal di Kolkata, mengatakan bahwa mencari nafkah melalui pertanian semakin hari semakin sulit. “Kami hanya mempunyai lahan dua ropani (0,25 hektar). Panen kami bertahan selama dua hingga tiga bulan dan kemudian kami tidak mempunyai pemasukan untuk memenuhi sisa tahun ini,” kata Shrestha. “Dulu saya membuat keranjang anyaman dan menjualnya, tapi sekarang tidak ada permintaan produk seperti itu di pasar lokal, jadi saya berhenti.”

Kondisi ekonomi penduduk lanjut usia di desa tersebut semakin memburuk dari hari ke hari, kata Aash Bahadur Tamang, seorang pria berusia 65 tahun. “Setiap minggu ada yang pindah ke luar kota. Namun mereka adalah generasi muda dan bisa memulai hidup kembali di mana saja. Mereka yang tertinggal tidak bisa kemana-mana mencari uang, sehingga mereka bekerja di ladang dan memanfaatkan apa pun yang tumbuh di sana,” kata Aash Bahadur.

Posting Foto

Umesh Gurung, ketua Bangsal no. 5 Kota Pedesaan Likhu Tamakoshi, mengatakan bahwa generasi muda tidak dapat disalahkan karena meninggalkan desa. “Setiap orang berhak memilih jenis kehidupan yang mereka inginkan. Desa-desa pedesaan tidak punya apa-apa untuk ditawarkan kepada kaum muda. Namun, membiarkan orang tua mereka yang lanjut usia sendirian juga tidak baik. Untuk mencegah generasi muda pergi, kita harus memberi mereka lapangan kerja, fasilitas dan tunjangan modern, dan mengembangkan lanskap pedesaan setara dengan pusat kota,” kata Gurung. “Semua itu mungkin terjadi, tetapi ketiga tingkat pemerintahan harus bekerja sama dan mencari solusi. Pemerintah daerah sendiri tidak bisa membawa perubahan besar.”

Menurut Gurung, sebagian besar proyek pembangunan di desa terbengkalai karena kurangnya tenaga kerja. “Kami bisa merekrut tenaga kerja dari tempat lain, tapi itu hanya menambah biaya. Kami sedang mempertimbangkan bagaimana ke depan,” katanya.

Aash Bahadur mengatakan sekitar tahun 2007-2008 orang mulai berbondong-bondong meninggalkan desa. “Desa-desa tersebut cukup padat penduduknya hingga 10-15 tahun yang lalu. Penduduk setempat sendiri akan terlibat dalam proyek pembangunan dan bahkan menjadi tuan rumah pertemuan publik selama acara sosial,” katanya. “Tetapi sekarang desa-desa tersebut terlihat sepi. Beberapa orang lanjut usia masih di sini karena mereka tidak ingin pergi ke kota bersama anak-anak mereka, sementara yang lain tidak memiliki siapa pun yang menawarkan mereka untuk pergi.”

Kisah serupa terjadi di desa-desa di Kotamadya Pedesaan Chaubise di distrik Dhankuta dan Kotamadya Pedesaan Chhathar Jorpati. Kota-kota di kedua unit lokal mengamuk dengan hampir setiap detik rumah ditutup. Di desa Kuruletenupa yang mencakup kelurahan 3 dan 4 kota pedesaan, ratusan rumah terbengkalai. Hanya lima dari 50 rumah di Kuruletenupa yang saat ini dihuni.

Balananda Adhikari, warga lokal di Kuruletenupa, mengatakan bahwa desanya dulunya adalah salah satu desa terbesar di kota pedesaan, namun dalam satu dekade terakhir, desa tersebut telah berubah menjadi kota hantu. “Sampai satu dekade yang lalu, desa-desa penuh dengan masyarakat dan kegembiraan. Saat ini, banyak rumah kosong; sebagian besar terbengkalai dan runtuh dengan pintu dan jendela pecah dan tergantung di satu sisi,” katanya. “Migrasi penduduk yang terus menerus dari desa ke kota merupakan kenyataan yang menyedihkan. Kalau dilihat dari jauh pemukimannya terlihat makmur, tapi kalau didekati, terlihat rumah-rumahnya hancur tanpa ada yang merawatnya,” kata Adhikari.

Permukiman Gairigaun, Bajthala dan Thulagaun di dekat desa Kuruletenupa juga sebagian besar kosong. “Saat ini dari 22 rumah di Thulagaun, kecuali tiga rumah kosong,” kata Adhikari.

Begitu pula di Dadagaun, kelurahan 3 kota pedesaan, hanya dua dari 26 keluarga yang masih tinggal di sana. Di Andheri di kelurahan yang sama, dari 20 rumah, hanya satu yang berpenghuni.

Menurut Gopi Krishna Bhandari dari Kuruletenupa, masyarakat mulai meninggalkan desa setelah berjuang menghadapi permasalahan seperti kekurangan air minum, fasilitas kesehatan dasar, sekolah dan sejenisnya.

Rajkumar Chemjong, ketua Kotamadya Pedesaan Chaubise, mengatakan 300 keluarga telah pindah dari Bangsal 3 dan 4 dalam satu dekade terakhir. “Kami telah melakukan upaya untuk menghentikan migrasi, namun sia-sia,” katanya.

Di Kelurahan 4 Kota Pedesaan Chhathar Jorpati, dari sekitar 150 rumah, hanya 31 yang berpenghuni.

Menurut Shankar Ojha, fasilitator pemerintah kota pedesaan, masyarakat mulai meninggalkan desa lebih dari satu dekade lalu setelah sumber air mengering. “Mungkin orang-orang tidak tinggal di sini karena tidak ada kegiatan ekonomi atau peluang menghasilkan pendapatan. Pemerintah kota telah mengambil beberapa langkah untuk mencegah orang kembali ke desa. Kami meluncurkan program pemberian ternak gratis kepada mereka yang kembali tinggal di sini, tapi tidak ada peminatnya,” katanya.

Adhikari, dari Kuruletenupa, mengatakan sebagian besar rumah adat di desa-desa sudah runtuh, yang berarti runtuhnya cara hidup. “Jika rumah-rumah ini tidak dipulihkan dan dilindungi sebagai warisan budaya, dan masyarakatnya tidak ditarik kembali, kita mungkin kehilangan bagian penting dari sejarah.”

Togel Singapura

By gacor88