Moon Jae-in adalah Tokoh Terbaik Tahun Ini

28 Desember 2018

Presiden Korea Selatan memenangkan penghargaan kami atas komitmennya yang teguh terhadap diplomasi dan deeskalasi.

Moon Jae-in adalah Tokoh Terbaik Tahun Ini. Untuk informasi lebih lanjut mengenai finalis dan runner-up, silakan klik tautan ini Di Sini.

Dalam beberapa dekade, ketika orang-orang mengingat kembali tahun 2018, mereka mungkin hanya mengingat satu atau dua judul berita utama.

Dalam ranah diplomasi, mungkin kita masih ingat pertemuan antara Presiden Donald Trump dan Ketua Kim Jong-un.

Jika hal ini benar-benar terjadi, maka ini akan menjadi salah satu ketidakadilan terbesar dalam sejarah dan ingatan kita.

Sebab tanpa desakan, kegigihan dan kesabaran Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, KTT Trump-Kim tidak akan pernah terlaksana. Tanpa Moon – KTT Kim, tanpa KTT Trump – Kim.

Suatu periode ketegangan

Melihat kembali ke akhir tahun 2017, berita utama yang terjadi di dalam dan sekitar Semenanjung Korea menyoroti wilayah yang berada dalam kondisi yang terancam.

Trump telah memusuhi Pyongyang dengan serangkaian tweet, termasuk membandingkan ukuran roketnya dengan Kim, menyebut pemimpin tersebut sebagai “manusia roket kecil” dan mengancam akan melakukan denuklirisasi Korea Utara.

Pyongyang menanggapinya dengan menyebut Trump sebagai orang yang pikun dan mempertanyakan stabilitas mentalnya.

Dunia menyaksikan dengan penuh kesedihan ketika negara itu semakin mendekati konflik nuklir, dan jam kiamat terus berdetak menuju tengah malam.

Ingat betapa besarnya kepanikan yang terjadi pada bulan Januari di Hawaii ketika sirene serangan nuklir secara tidak sengaja berbunyi. Dunia sepertinya berada di tepi jurang.

Deeskalasi yang cepat

Alasan mengapa Moon Jae-in menjadi orang terbaik tahun ini adalah karena dia sendirian melucuti tong mesiu yang telah disiapkan.

Moon melewati batas ketika tindakan tersebut tidak populer dan tidak bijaksana secara politik.

Desakannya untuk mengundang dan bertemu dengan delegasi Korea Utara di Olimpiade telah meredakan ketegangan dan membuka ruang untuk negosiasi.

Pemerintahannya, atas desakannya, bekerja tanpa kenal lelah untuk meringankan paranoia apa pun yang dialami Korea Utara. Hal ini akhirnya mencapai puncaknya pada pertemuan bersejarah antara pemimpin kedua Korea di zona demiliterisasi.

Ketika mereka bertemu di DMZ, Maan tidak segan-segan menerima undangan Kim untuk ‘melangkahi batas’ memasuki wilayah Korea Utara, karena mengetahui ada dampak simbolisnya.

Niat baik antara kedua pemimpin juga tampak tulus dan Moon kemudian membalasnya dengan menjadi presiden Korea Selatan pertama yang mengunjungi Pyongyang sejak Roh Moo-hyun satu dekade sebelumnya.

Pelestarian aliansi

Hal ini bukan berarti Moon telah meninggalkan Amerika Serikat. Presiden Trump telah berulang kali menyatakan bahwa Amerika mempunyai peran penting dalam membawa perdamaian di semenanjung Korea, meskipun hal tersebut tidak diperlukan baginya.

Seoul membatalkan pertemuan puncak Trump-Kim di Singapura dan membatalkan seluruh perselingkuhan karena mengetahui bahwa kesombongan Trump berarti dia harus menjadi pusat perhatian dan bahwa presiden AS akan mengklaim penghargaan penuh atas upaya meredakan ketegangan.

Ketika media Amerika membesar-besarkan kemungkinan Hadiah Nobel Perdamaian untuk Trump, yang ada hanyalah dorongan dari Seoul.

Tokoh terbaik tahun ini

Meskipun perlu dicatat bahwa Moon memiliki warisan yang rumit di dalam negeri, jumlah jajak pendapatnya anjlok karena beberapa kebijakan ekonomi dan energi yang tidak populer. Hal ini tidak boleh mencoreng warisan yang telah dibangunnya pada tahun 2018.

Moon memenangkan penghargaan Person of the Year ANN, bukan hanya karena ia seorang diri meredakan ketegangan ketika ketegangan mencapai puncaknya di semenanjung. Moon memenangkannya karena dia mengingatkan kita bahwa diplomasi non-zero-sum yang sabar masih mendapat tempat di dunia ini. Di era di mana para pemimpin semakin lantang, memaksa, dan serba cepat, hal ini mungkin menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Hongkong Pool

By gacor88