Moon mendesak Jepang untuk mempertimbangkan kembali pembatasan ekspor terhadap perusahaan teknologi Korea

9 Juli 2019

Presiden menjanjikan tindakan terhadap Jepang jika perusahaan lokal mengalami kerugian.

Presiden Moon Jae-in mendesak Jepang pada hari Senin untuk mencabut pembatasan ekspor bahan-bahan berteknologi tinggi ke Korea Selatan, sambil menyerukan lembaga-lembaga pemerintah untuk bekerja sama dengan komunitas bisnis untuk menangani “keadaan darurat yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Berbicara pada pertemuan mingguan dengan para pembantu senior presiden, Moon mengatakan tindakan Jepang melanggar prinsip-prinsip perdagangan bebas dan mendesaknya untuk mempertimbangkan kembali penggunaan perdagangan untuk tujuan politik.

“(Saya) menyerukan Jepang untuk menarik tindakan tersebut, dan menyerukan negosiasi yang tulus antara kedua negara,” kata Moon, seraya menambahkan bahwa “lingkaran setan tindakan dan penanggulangan” tidak menguntungkan kedua negara.

Sambil menekankan bahwa Seoul akan mengambil langkah-langkah untuk menyelesaikan situasi ini secara diplomatis, Moon memperingatkan bahwa negaranya “tidak akan bisa menahan diri dari tindakan yang diperlukan” jika tindakan Jepang menyebabkan kerugian nyata bagi perusahaan-perusahaan lokal.

Dia tidak merinci “langkah-langkah yang diperlukan,” namun pejabat pemerintah mengatakan masalah tersebut dapat dibawa ke Organisasi Perdagangan Dunia untuk penyelesaian perselisihan.

Pemerintah Jepang telah menghapus Korea dari daftar negara yang menerima perlakuan istimewa dalam impor fluoropolyimide, penolakan dan etsa gas dari perusahaan dalam negeri.

Fluoropolyimide digunakan untuk membuat tampilan dioda pemancar cahaya organik yang fleksibel; resistor adalah lapisan tipis yang digunakan untuk mentransfer pola rangkaian ke substrat semikonduktor; dan gas etsa digunakan dalam proses pembuatan semikonduktor.

Tindakan Jepang ini ditafsirkan sebagai pembalasan atas perintah pengadilan tinggi Korea yang menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan Jepang harus memberikan kompensasi kepada warga Korea yang dimobilisasi sebagai pekerja paksa selama pendudukan Jepang di Semenanjung Korea pada paruh pertama abad ke-20. Jepang mengklaim bahwa semua masalah terkait diselesaikan melalui perjanjian tahun 1965.

Jepang membantah tuduhan bahwa pembatasan ekspor bermotif politik, dan para pemimpinnya, termasuk Perdana Menteri Shinzo Abe, telah mengindikasikan bahwa tindakan tersebut diberlakukan sebagai tanggapan atas kegagalan Seoul dalam menegakkan sanksi terhadap Korea Utara.

Moon juga meminta pemerintah pada pertemuan hari Senin untuk bekerja sama dengan komunitas bisnis untuk menyiapkan langkah-langkah respons.

“Tergantung pada (bagaimana) situasi berkembang, pembentukan sistem tanggap darurat (yang dibentuk oleh) sektor swasta dan publik harus dipertimbangkan,” kata Moon, seraya menambahkan bahwa kantor kepresidenan dan semua kementerian terkait dengan perusahaan yang terkena dampak harus bekerja sama. . .

Ia juga menekankan perlunya mengurangi ketergantungan industri manufaktur terhadap impor bahan dan peralatan utama.

taruhan bola

By gacor88