Munculnya ‘tempat kerja’: Mencampur pekerjaan, liburan untuk produktivitas, kreativitas

4 April 2022

SEOUL – Oh Chung-hee, seorang desainer produk di startup fintech Korea Toss, awalnya enggan untuk pergi ke “workstation” selama dua minggu, khawatir itu akan merepotkan. Namun kekhawatirannya sirna segera setelah dia tiba di tempat kerja perusahaan di wilayah pesisir selatan Namhae, Provinsi Gyeongsang Selatan. Alih-alih bekerja di bus atau kereta bawah tanah yang penuh sesak seperti orang lain di Seoul, Oh memulai harinya dengan menikmati pemandangan alam terbuka yang luas dan udara segar.

“Perubahan lingkungan kerja telah membuat perbedaan besar. Meskipun liburan singkat (karena saya harus bekerja pada waktu yang sama), saya bisa sangat bersantai. Berjalan di sepanjang pantai yang tenang sangat menghibur dan menyegarkan bagi saya,” kata Oh.

Oh termasuk di antara sekelompok pekerja TI di Korea yang menikmati perjalanan pulang pergi, sebuah tren yang sedang berkembang untuk menggabungkan pekerjaan dan liburan — misalnya, tinggal di resor pantai atau Airbnb berpemandangan gunung sambil melakukan telecommuting pekerjaan penuh waktu.

Gaya kerja baru menjadi populer karena banyak orang – lelah bekerja dari rumah selama penguncian COVID-19 – beralih mencari waktu istirahat di lingkungan yang damai.

Toss secara resmi meluncurkan program magang tahun ini setelah proyek percontohan, yang diikuti oleh tim Oh pada bulan November, terbukti sukses besar bagi para staf. Tempat kerja perusahaan, Namhae Yangah Healing Center, merupakan bangunan dua lantai yang dilengkapi dengan ruang kantor dan akomodasi.

“(Selama program percontohan) tim kami membuat rekor untuk meluncurkan dua layanan hanya dalam dua minggu. Sambil menyeimbangkan beban kerja penuh, saya mengelola stres dengan sangat baik,” kata Ahn Ji-young, manajer tim di Toss.

Line Plus Corp., perusahaan platform seluler dan afiliasi Naver, mengizinkan pekerja TI mereka untuk bekerja dari mana saja, termasuk Pulau Jeju atau Gangneung, Provinsi Gangwon.

Tidak ada batasan periode loker kerja, sehingga anggota staf dapat bekerja dari jarak jauh selama yang mereka inginkan, kata seorang pejabat Line Plus, menambahkan bahwa perusahaan berencana untuk mempekerjakan mereka dari luar negeri juga.

“Saya melarikan diri dari apartemen sempit di mana tidak ada batas antara tempat kerja dan rumah saya dan pergi ke Pulau Jeju bersama keluarga saya. Saya senang memiliki waktu yang berarti bersama mereka selama menginap, ”kata seorang pengembang Line Plus yang tidak ingin disebutkan namanya.

Pekerja pengecoran yang berpartisipasi dalam program magang percontohan berkumpul di sekitar api unggun di wilayah pesisir selatan Namhae, Provinsi Gyeongsang Selatan. (Melemparkan)

Operator platform perjalanan Yanolja menawarkan kamp kerja satu minggu kepada 120 sukarelawan tahun lalu, menyediakan akomodasi, makanan, dan mobil perusahaan.

Perusahaan berencana untuk memperluas program tersebut, dengan mengatakan akan menciptakan sinergi dengan masyarakat setempat dan daerah yang telah menarik lebih sedikit wisatawan karena pandemi.

Terlepas dari manfaatnya, beberapa orang masih lebih memilih untuk tetap bekerja dan bermain secara terpisah daripada menggabungkan keduanya.

“Saya tidak bisa benar-benar fokus pada pekerjaan selama tinggal dengan Namhae. Ketika saya kembali (ke rumah), saya sedikit stres memikirkan pekerjaan yang tertunda, ”kata seorang karyawan Toss yang bekerja di pengalaman pengguna, yang menolak disebutkan namanya.

Anggota staf Toss lain yang meminta namanya dirahasiakan mengatakan menurutnya praktik tersebut tidak efisien karena sulit untuk berkomunikasi dengan anggota tim lain dan melaksanakan proyek kolaboratif.

Seorang staf Yanolja bekerja dari jarak jauh di Provinsi Gangwon. (Yanolja)

Para ahli memperkirakan bahwa tren work-cation kemungkinan besar akan bertahan jauh melampaui pandemi.

“Sepanjang pandemi, banyak perusahaan yang menerapkan kebijakan kerja jarak jauh. Banyak yang telah belajar bahwa bekerja-dari-mana saja, bentuk lanjutan dari bekerja-dari-rumah, benar-benar berhasil,” kata Lee Jun-young, seorang profesor studi konsumen di Universitas Sangmyung.

Lee mengatakan bahwa mengingat manfaat dari pecandu kerja – meningkatkan produktivitas dan mengurangi stres di tempat kerja – hal itu dapat mengakar di industri selain TI.

Menurut survei yang dilakukan oleh Hotels.com, setengah dari pekerja yang disurvei mengatakan bahwa mereka ingin mencoba mengikuti sesi kerja, mengatakan bahwa sesi tersebut dapat membantu kesehatan mental mereka (45 persen) atau merangsang pemikiran kreatif (42 persen) . Tujuan tempat kerja pilihan mereka termasuk Pulau Jeju, Busan, Gangneung dan Sokcho, Provinsi Gangwon.

Data SGP Hari Ini

By gacor88