NATO mengupayakan pertukaran militer yang ‘berkelanjutan’, kerja sama pertahanan yang ‘substantif’ dengan Korea Selatan

12 April 2022

SEOUL – Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) berupaya meningkatkan kerja sama keamanan dengan Korea Selatan melalui pertukaran militer yang “berkelanjutan”, kata ketua badan militer utamanya pada hari Senin, menggarisbawahi pentingnya kerja sama pertahanan yang “substantif”.

Ketua Komite Militer NATO, Laksamana. Rob Bauer, melakukan perjalanan langka ke Korea Selatan dan mengadakan pembicaraan terpisah dengan Kepala Staf Gabungan Korea Selatan, Jenderal. Won In-choul, dan Menteri Pertahanan Suh Wook.

Kunjungan Ketua Komite Militer NATO ke negara tersebut merupakan yang kedua kalinya, setelah kunjungan pertama yang dilakukan oleh ketua Komite Militer NATO saat itu, Petr Pavel, pada Mei 2016.

Umum Menang dan adm. Bauer “membahas situasi keamanan di Semenanjung Korea dan situasi di Ukraina serta cara-cara untuk meningkatkan kerja sama militer antara Korea Selatan dan NATO” dalam pertemuan pagi ini, kata JCS Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Bauer menyarankan kerja sama untuk “lebih memperkuat kerja sama Korea Selatan-NATO melalui pertukaran militer yang berkelanjutan,” dan menekankan bahwa Korea Selatan adalah “mitra global yang penting bagi NATO.”

Won juga menyerukan “penguatan kerja sama lebih lanjut” antara Korea Selatan dan NATO sebagai “mitra kerja sama keamanan global,” dan menyatakan rasa terima kasihnya atas upaya NATO untuk meningkatkan hubungan Korea Selatan-NATO.

Selain itu, ketua Komite Militer NATO menyatakan “terima kasihnya atas dukungan proaktif Korea Selatan” terhadap Ukraina.

Won menegaskan kembali bahwa Korea Selatan “bergabung dalam upaya komunitas internasional untuk menjaga perdamaian internasional dan segera menyelesaikan krisis di Ukraina” sebagai anggota yang bertanggung jawab.

Kedua belah pihak juga mempunyai pandangan yang sama bahwa “pengembangan nuklir dan rudal Korea Utara yang berkelanjutan merupakan ancaman serius terhadap Semenanjung Korea serta keamanan regional dan perdamaian dunia.”

Ketua JCS Korea Selatan juga menyerukan “kerja sama dan dukungan berkelanjutan bagi berbagai upaya pemerintah untuk perdamaian dan kemakmuran di Semenanjung Korea.”

Tujuan perjalanan Bauer adalah untuk “meningkatkan pertukaran militer antara Korea Selatan dan NATO,” menurut JCS. Kunjungan balasan juga dilakukan setelah Won melakukan panggilan ke Komite Militer NATO di Brussels, Belgia, November lalu.

Komite Militer, badan militer tertinggi, memberikan nasihat kepada NATO dan Komandan Strategisnya mengenai kebijakan dan strategi militer.

Menteri Pertahanan Korea Selatan Suh Wook (kiri) dan ketua Komite Militer NATO Laksamana. Rob Bauer (Kementerian Pertahanan Nasional)

Menteri Pertahanan Korea Selatan Suh Wook dan Bauer juga bertukar pandangan tentang “cara untuk memperkuat kerja sama keamanan Korea Selatan-NATO dan situasi keamanan di Semenanjung Korea dan di kawasan” dalam pertemuan terpisah yang diadakan pada sore hari, Kementerian Pertahanan. dikatakan. pernyataan lain.

Selama pembicaraan, ketua Komite Militer NATO mencatat pentingnya kerja sama pertahanan bilateral organisasi tersebut dengan Korea Selatan.

Bauer mengatakan NATO “menganggap pentingnya kerja sama substantif dengan Korea Selatan di bidang pertahanan,” dan menekankan bahwa NATO dan Korea Selatan “memiliki nilai-nilai inti yang sama, termasuk perdamaian, demokrasi dan hak asasi manusia.”

Kedua belah pihak juga menilai bahwa sejak tahun 2006, Korea Selatan dan NATO telah “terus memperkuat kerja sama timbal balik di berbagai bidang seperti latihan militer, keamanan dunia maya dan pertahanan kimia, biologi, radiologi dan nuklir”.

Pada tahun 2006, Korea Selatan menjadi salah satu dari sembilan “mitra di seluruh dunia” atau “mitra global” NATO, yang bekerja sama secara terpisah.

Kunjungan Bauer penting karena NATO berupaya membina kerja sama dengan mitra global Asia-Pasifik seperti Korea Selatan, Australia dan Jepang.

Para anggota NATO menyetujui perlunya memperkuat kemitraan dengan negara-negara tersebut pada KTT NATO di Brussel pada bulan Juni 2021 mengingat tantangan yang ditimbulkan oleh Tiongkok dan Rusia terhadap tatanan dan institusi internasional yang berbasis aturan serta pergeseran keseimbangan kekuatan global.

Dengan latar belakang tersebut, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada bulan yang sama mendesak NATO untuk “memperdalam kerja samanya” dengan Korea Selatan, Australia, Jepang, dan Selandia Baru.

Sebagai bagian dari upaya tersebut, Korea Selatan berpartisipasi secara virtual dan langsung dalam pertemuan para menteri luar negeri NATO pada bulan Desember dan April lalu.

Dalam pembicaraan hari Senin, Bauer juga memberikan pengarahan mengenai situasi keamanan di Eropa, termasuk perang di Ukraina, dan menyatakan apresiasinya atas “kontribusi positif” Korea Selatan dalam proses penyelesaian krisis tersebut, kata Kementerian Pertahanan.

Pada bulan Maret, militer Korea Selatan mengirimkan perlengkapan militer tidak mematikan senilai 1 miliar won ($811.000), termasuk helm antipeluru, selimut, dan peralatan medis.

Namun menteri pertahanan Korea Selatan menolak permintaan rekannya dari Ukraina Oleksii Reznikov untuk menyediakan senjata anti-pesawat selama percakapan telepon mereka pada hari Jumat, juru bicara Kementerian Pertahanan Boo Seung-chan mengkonfirmasi pada briefing reguler pada hari Senin.

Suh mengklarifikasi bahwa Seoul memiliki “keterbatasan dalam memasok sistem senjata mematikan ke Ukraina, mengingat situasi keamanan negara tersebut dan potensi dampaknya terhadap kesiapan militer,” menurut juru bicara tersebut.

login sbobet

By gacor88