Negara ‘zero-Covid’ di Tiongkok akhirnya bisa menyusul keluaran iPhone

17 November 2022

TOKYO – Kebijakan “zero COVID” yang diterapkan Beijing akhirnya berhasil menyusul pengiriman iPhone, menyusul konfirmasi adanya wabah di pabrik-pabrik di Zhengzhou, provinsi Henan, yang dikenal sebagai “Kota iPhone” karena kota tersebut menyumbang sebagian besar produksi global.

Situasi tersebut membayangi proyeksi penjualan seri iPhone terbaru.

“Tidak seorang pun diizinkan masuk kecuali ketika membawa perbekalan dan barang masuk dan keluar,” kata seorang pria yang mengenakan pakaian pelindung di luar sebuah pabrik pada hari Selasa.

Tiga pabrik di Zhengzhou yang dioperasikan oleh raksasa elektronik Taiwan Hon Hai Technology Group, juga dikenal sebagai Foxconn, sebagian besar memproduksi iPhone atas nama Apple Inc. Amerika Serikat. Pabrik di kawasan bandara kota – yang terbesar di antara tiga pabrik – dan kawasan pemukiman di sekitarnya semuanya dikelilingi oleh pagar setinggi lebih dari 2 meter, yang secara efektif dikunci.

Menurut media Tiongkok, pabrik ini mengadopsi “gelembung” karantina untuk produksinya pada pertengahan Oktober. Pekerja dilarang melakukan kontak dengan orang di luar gelembung, termasuk saat bepergian dengan bus menuju dan dari asrama. Mereka juga harus melakukan tes PCR sekali atau dua kali sehari.

Pemerintah provinsi dan kota memberikan dukungan penuh dengan mengirimkan personel tes PCR untuk memastikan kelangsungan operasional pabrik.

Infeksi relatif terkendali di pabrik lain di pusat kota dan masyarakat dapat mendekatinya. Seorang pekerja berusia 30-an menerima makanan dari seorang kenalannya melalui pagar pada tanggal 8 November. “Kami tidak boleh menghentikan produksi, tapi kami sangat khawatir karena masa depan tidak pasti,” ujarnya.

Jumlah pekerja di ketiga pabrik tersebut berjumlah 200.000 hingga 300.000 orang, sebagian besar diyakini berasal dari daerah pedesaan.

Foxconn awalnya mengatakan “produksi dan operasi relatif stabil,” namun menurut pemerintah kota Zhengzhou, jumlah orang yang terinfeksi di kota tersebut meningkat pada 8 November. berdiri di 1.043. Angka ini lebih dari enam kali lipat dibandingkan angka pada tanggal 2 November, dan tidak ada tanda-tanda bahwa jumlah infeksi akan menurun.

Menurut media Tiongkok, dua jalur produksi besar yang dioperasikan oleh sekitar 1.000 pekerja telah dikonsolidasikan menjadi satu dalam satu gedung pabrik. Ketika seorang pekerja terinfeksi, puluhan pekerja lainnya terpaksa dikarantina, dan kekurangan tenaga kerja meningkat, menurut laporan media.

Pada tanggal 1 November, Foxconn mengumumkan akan membayar bonus sebesar 15.000 yuan, atau sekitar ¥300.000, kepada pekerja yang bekerja dengan jadwal shift penuh bulan ini, dan juga mulai mempekerjakan pekerja sementara. Perusahaan juga telah menyiapkan layanan pengaduan dan konsultasi 24 jam sebagai persiapan menghadapi kemungkinan penutupan jangka menengah atau panjang.

Sementara bagi pekerja yang ingin meninggalkan pabrik, tersedia bus yang mengantarkan mereka ke stasiun atau bandara. Ketentuan ini diyakini ada karena penekanan Apple pada kesehatan dan keselamatan pekerja.

Foxconn memiliki banyak pabrik, terutama di Zhengzhou dan daerah pedalaman lainnya yang upahnya rendah, dan mempekerjakan sekitar 1 juta pekerja. Pabrik di Zhengzhou disebut-sebut bertanggung jawab atas sekitar 80% total produksi iPhone 14 terbaru yang dirilis pada September lalu.

Pada tanggal 6 November, Apple mengakui dalam pernyataannya bahwa tingkat pemanfaatan pabrik di Zhengzhou menurun dan mengindikasikan bahwa volume pengiriman diperkirakan lebih rendah dari yang diharapkan.

Apple telah memindahkan sebagian produksi seri iPhone 14 ke India, namun jumlah unit yang diproduksi di sana diperkirakan sedikit. Kekurangan ini mungkin terlihat pada musim penjualan akhir tahun ketika permintaan diperkirakan mencapai puncaknya.

Yomiuri Shimbun

Data SGP Hari Ini

By gacor88