Pandangan Trump terhadap Korea Utara menunjukkan adanya kesenjangan dengan pembantunya, Jepang

29 Mei 2019

Komentar Trump baru-baru ini tentang Kim Jong-un menunjukkan adanya keretakan antara presiden dan para pembantunya.

Presiden AS Donald Trump tampaknya mengambil tindakan yang berbeda terhadap Korea Utara dibandingkan para penasihatnya dan juga dari Jepang, sehingga memberikan sinyal yang beragam mengenai hubungan AS-Korea Utara dan prospek dialog.

Berbicara sebelum dan sesudah pertemuan puncaknya dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe di Tokyo pada hari Senin, Trump menegaskan kembali pandangannya mengenai provokasi Korea Utara baru-baru ini dan mengenai pemimpinnya, Kim Jong-un.

“Saya pikir dia sangat — saya sering berbicara dengannya tentang hal ini, dan dia sangat menyukai kenyataan bahwa — dia yakin, sama seperti saya, bahwa Korea Utara memiliki potensi ekonomi yang luar biasa seperti beberapa negara berkembang lainnya di dunia. kata Trump.

“Dia tahu bahwa, dengan tenaga nuklir, hal itu tidak akan pernah terjadi. Hanya hal buruk yang bisa terjadi. Dia memahaminya. Dia adalah orang yang sangat pintar. Dia melakukannya dengan baik.”

Trump menanggapi pertanyaan seorang wartawan: apa yang dia anggap sebagai pelanggaran kepercayaan oleh Kim. Pertanyaan ini muncul setelah Trump meremehkan peluncuran rudal Korea Utara, dengan mengatakan bahwa hal itu hanya melibatkan “senjata kecil”.

Presiden AS juga menekankan bahwa Korea Utara belum melakukan uji coba rudal atau senjata nuklir dalam dua tahun terakhir, dan menambahkan bahwa ia puas dengan perkembangan tersebut dan bahwa “orang-orang cerdas setuju dengan saya.”

Menjelang KTT tersebut, Trump juga mengatakan ada “rasa hormat yang besar” antara Washington dan Pyongyang dan ia merasa “banyak hal baik akan terjadi pada Korea Utara.”

Namun, kepercayaan tersebut tampaknya tidak dimiliki oleh Jepang, sekutu utama AS di kawasan.

Meskipun Abe mengatakan bahwa ia dan Trump telah “menghabiskan banyak waktu untuk mencoba menyelaraskan kebijakan kami” mengenai Korea Utara dan bahwa kedua negara “sepenuhnya sependapat”, perbedaan terlihat jelas dalam pendekatan mereka terhadap proyektil Korea Utara.

“Sekarang peluncuran rudal kali ini: Pada tanggal 9 Mei, Korea Utara meluncurkan rudal balistik jarak pendek. Itu melanggar resolusi Dewan Keamanan,” kata Abe dalam transkrip acara tersebut di Gedung Putih.

Pada konferensi pers, Trump kembali meremehkan pentingnya proyektil Korea Utara, dengan menyiratkan bahwa ia tidak melihatnya sebagai pelanggaran terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB, dan mengatakan bahwa ia dan para pembantunya memiliki pendapat berbeda mengenai masalah tersebut.

Sementara itu, Seoul bersikukuh bahwa identitas proyektil yang ditembakkan pada 9 Mei belum dapat diklarifikasi.

Seorang pejabat tinggi Cheong Wa Dae mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa tidak jelas mengapa Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton menyebut proyektil tersebut sebagai rudal balistik, dan menambahkan bahwa analisis masih berlangsung.

Dengan adanya resolusi Dewan Keamanan PBB yang melarang Korea Utara meluncurkan rudal balistik apapun jaraknya, Seoul telah berhati-hati untuk tidak menggunakan istilah rudal balistik yang mengacu pada senjata yang baru saja diluncurkan.

Dalam pertemuan dengan komandan militer Korea Selatan dan AS, Presiden Moon Jae-in menyebut proyektil tersebut menggunakan kata Korea yang terdengar mirip dengan “rudal balistik”, namun Cheong Wa Dae meremehkannya dengan mengatakan dia salah bicara.

Ketika Trump terus mempertahankan penilaiannya terhadap Korea Utara, sebuah harian lokal mengatakan bahwa AS mengangkat masalah fasilitas tritium selama pertemuan puncak Trump-Kim pada bulan Februari.

Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, harian lokal JoongAng Ilbo mengklaim Stephen Biegun, perwakilan khusus AS untuk Korea Utara, mengangkat masalah ini dengan Wakil Menteri Luar Negeri Korea Utara Choe Son-hui.

Menurut harian itu, Biegun bertanya kepada Choe apakah fasilitas tritium akan termasuk di antara fasilitas yang akan ditutup ketika Trump meninggalkan tempat pertemuan puncak. Menurut harian tersebut, Choe tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut.

Dalam wawancara sebelumnya dengan Fox News, Trump mengungkapkan bahwa Kim telah menawarkan untuk menutup satu atau dua fasilitas nuklir Korea Utara pada pertemuan puncak di Hanoi. Pyongyang mengoperasikan lima fasilitas.

Sementara itu, Korea Utara semakin bersikap keras terhadap para pejabat AS, termasuk Bolton, dan menahan diri untuk tidak mengkritik Trump.

Pada hari Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengkritik Bolton atas komentarnya bahwa Korea Utara telah menembakkan rudal balistik jarak pendek yang jelas-jelas melanggar resolusi PBB.

Berbicara di televisi pemerintah Korea Utara, juru bicara tersebut menyebut Bolton “bodoh” dan menuduhnya sebagai “fanatik perang”.

“(Bolton) bukanlah penasihat keamanan, namun penasihat perusak keamanan yang menghancurkan perdamaian dan keamanan,” kata pejabat Korea Utara, yang menuduh Bolton merancang kebijakan yang mendukung perubahan rezim dan serangan pendahuluan terhadap Korea Utara.

“Tidaklah aneh jika kata-kata memutarbalikkan terucap dari mulut orang yang kekurangan struktur. Cacat manusia seperti itu seharusnya (membuatnya) menjadi langka sesegera mungkin.”

Korea Utara juga menyerang mantan Wakil Presiden AS Joe Biden, menyebutnya sebagai individu yang ber-IQ rendah, yang membuat Trump senang.

Dalam pesan Twitter yang diposting setelah serangan Korea Utara terhadap Biden, Trump menulis bahwa dia “juga tersenyum ketika dia menyebut Swampman Joe Biden sebagai individu dengan IQ rendah, dan lebih buruk lagi. Mungkin itu mengirimi saya ‘sinyal?”

Trump membela komentarnya ketika ditanya apakah kehadirannya bersama Kim membuatnya terdiam, dan mengatakan bahwa dia setuju dengan penilaian bahwa Biden adalah “individu dengan IQ rendah”.

link sbobet

By gacor88