Panel PBB mengadopsi resolusi yang mengutuk pelanggaran hak asasi manusia NC

16 November 2018

Diperkirakan akan lolos ke Majelis Umum PBB bulan depan untuk tahun ke-14 berturut-turut.

Sebuah komite PBB pada hari Kamis mengadopsi resolusi yang menyerukan pertanggungjawaban atas pelanggaran hak asasi manusia berat di Korea Utara.

Komite Ketiga PBB, yang mengawasi masalah kemanusiaan, mengadopsi dokumen tersebut melalui konsensus tanpa pemungutan suara.

Pemerintah Korea Selatan mengatakan pihaknya mengikuti keputusan berdasarkan konsensus tersebut sejalan dengan kebijakan bekerja sama dengan komunitas internasional untuk “perbaikan substantif” dalam hak asasi manusia rakyat Korea Utara.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa resolusi tahun ini, meskipun tetap mempertahankan isi resolusi sebelumnya, menyambut baik upaya diplomasi yang berkelanjutan terhadap Pyongyang dan mencatat pentingnya dialog dan keterlibatan untuk mengatasi situasi hak asasi manusia dan kemanusiaan di sana.

Itu disponsori bersama oleh 61 negara anggota.

Resolusi tersebut “mengecam pelanggaran hak asasi manusia yang sudah berlangsung lama dan terus-menerus, sistematis, meluas dan berat di dan oleh Republik Demokratik Rakyat Korea.”

Laporan tersebut secara khusus menyebutkan pelanggaran-pelanggaran yang menurut Komisi Penyelidikan PBB pada tahun 2014 dapat dianggap sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan – dan impunitas yang terus berlanjut atas pelanggaran-pelanggaran tersebut – termasuk penyiksaan, pemerkosaan, eksekusi di depan umum dan penggunaan hukuman mati karena alasan politik dan agama.

Komisi tersebut “mendorong” Dewan Keamanan PBB untuk “mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menjamin akuntabilitas”, seperti dengan mempertimbangkan untuk merujuk situasi tersebut ke Pengadilan Kriminal Internasional.

Laporan ini juga menyerukan kepada dewan untuk mempertimbangkan sanksi lebih lanjut agar “secara efektif menyasar mereka yang tampaknya paling bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia,” yang merujuk pada pemimpin Korea Utara Kim Jong-un.

PBB telah berulang kali menyerukan tindakan serupa dalam resolusinya sejak tahun 2014.

Komisi tersebut “sangat mendesak” pemerintah Korea Utara untuk mengambil serangkaian tindakan untuk menghormati hak asasi manusia.

Hal ini mencakup penutupan kamp penjara politik secara “segera” dan pembebasan semua tahanan politik “tanpa syarat dan tanpa penundaan,” memastikan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut dibawa ke pengadilan yang independen, dan memastikan bahwa pembelot Korea Utara dapat kembali. “dalam keamanan” dan bermartabat” tanpa hukuman.

Resolusi tahun ini juga memuat referensi pada resolusi Dewan Keamanan PBB bulan Desember yang mewajibkan semua negara anggota PBB untuk memulangkan pekerja Korea Utara dalam waktu dua tahun.

Para pekerja dipandang sebagai sumber pendapatan bagi pemerintah Korea Utara untuk terus mengembangkan program senjata nuklir dan rudal balistiknya.

Resolusi tersebut juga menyambut baik “upaya diplomasi yang berkelanjutan,” yang kemungkinan merujuk pada pertemuan bersejarah tahun ini antara Kim dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in serta Presiden AS Donald Trump.

Hal ini menunjukkan pentingnya dialog dan komitmen untuk memperbaiki situasi hak asasi manusia.

Dan mengenai masalah keluarga Korea Selatan dan Utara yang terpisah akibat Perang Korea tahun 1950-1953, resolusi tersebut menyambut baik dimulainya kembali reuni pada bulan Agustus, dan komitmen yang dibuat pada pertemuan puncak antar-Korea bulan September untuk menyelesaikan masalah tersebut secara mendasar.

Teks ini ditulis bersama oleh Uni Eropa dan Jepang, dengan kontribusi dari negara-negara anggota lainnya, termasuk Korea Selatan.

PBB telah mengadopsi resolusi hak asasi manusia Korea Utara setiap tahun sejak tahun 2005.

Hongkong Pools

By gacor88