Panglima Angkatan Darat menulis kepada Jonathan dan mengungkapkan mengapa Militer tidak dapat mengalahkan Boko Haram

Frustrasi dan keputusasaan telah menyebabkan seorang komandan yang memimpin pasukan di wilayah bergejolak di Nigeria menulis surat kepada Presiden Goodluck Jonathan dan Presiden Senat David Mark menguraikan berbagai masalah yang dihadapi oleh tentara yang memerangi pemberontak Boko Haram di wilayah yang bermasalah di negara tersebut. Surat yang bocor ke SaharaReporters bertanggal 13 November.

Menurut perwira senior tersebut, yang namanya dihilangkan dari artikel tersebut, korupsi, maladministrasi, kurangnya sumber daya dan motivasi pasukan menghambat keberhasilan kampanye untuk mengakhiri teror mematikan Boko Haram di wilayah timur laut.

Dalam keluhan panjang yang berjudul: “Tolong Tuan Presiden Selamatkan Angkatan Darat dan Nigeria dari Keruntuhan,” petugas tersebut khawatir bahwa intervensinya akan membahayakan nyawanya, namun memperingatkan bahwa baik Angkatan Darat Nigeria dan seluruh negara akan hancur akibat pemberontakan jika terjadi pemberontakan. kepemimpinan negara gagal untuk bertindak atas isu-isu yang diangkat dalam suratnya.

Sambil mengingatkan pasukan Nigeria bahwa “tidak ada negara yang akan bertahan tanpa tentara yang kuat,” perwira tersebut dengan tegas menyatakan bahwa “Jika semua masalah yang diangkat dalam surat ini tidak segera ditangani, Angkatan Darat Nigeria akan segera menjadi sejarah dan implikasinya tidak akan ada negara. disebut Nigeria.”

Anda sekarang dapat membaca teks lengkap surat petugas yang ditujukan kepada Presiden Goodluck Jonathan di bawah ini:

TOLONG BAPAK PRESIDEN SELAMATKAN MILITER DAN NIGERIA DARI KEKERASAN

1. Pak, saya terdorong untuk menulis surat ini kepada Anda. Saya menganggap sangat penting bagi saya untuk memberi tahu Anda dan mencatat masalah yang terjadi di pertanian Timur Laut (Operasi Zaman Lafiya). Saya memilih media ini untuk menulis surat terbuka ini kepada Anda karena saya menulis surat serupa tetapi tidak ada tindakan yang diambil yang saya yakin ada kekuatan yang memblokirnya sekarang setelah hidup saya. Pak saya bertugas di Divisi 7 sebagai perwira staf dan saat ini saya adalah komandan 103Bn di lapangan. Gabungan kekayaan pengalaman saya sebagai perwira staf dan sekarang menjadi komandan adalah fakta meresahkan yang mendorong saya untuk menulis surat ini kepada Anda. Ketika saya menjadi staf, saya termasuk orang yang percaya bahwa segala sesuatunya tidak berjalan baik dengan para komandan di lapangan. Namun saat ini, sebagai panglima di lapangan, saya mengetahui bahwa bukan salah panglima mana pun jika kekalahan yang disebut BOKO HARAM (BH) tidak tercapai.

2. Pertama-tama, Pak, Angkatan Darat Nigeria tidak memiliki perlengkapan yang memadai di Timur Laut, jika semua batalyon dilengkapi dengan baik sesuai kebutuhan; Angkatan Darat tidak memerlukan waktu lebih dari dua minggu untuk membasmi BH. Saat ini, ada empat unit yang berada di tempat saya di KONDUGA, termasuk Markas Brigade Lapis Baja 21. Jika semua unit dilengkapi dengan semua kebutuhannya, kami dapat melakukan pra-cuci dan membuang BH dari Timur Laut. Tuan Presiden, Tuan, Angkatan Darat Nigeria terlatih dengan baik dan mampu membela negara kita. Negara ini telah menunjukkan kemampuannya untuk berhasil menegakkan perdamaian di negara lain. Mengapa tidak di negara kita sendiri, Nigeria?

3. Fakta mengenai operasi NE adalah bahwa kita tidak memiliki perlengkapan yang memadai, kekurangan personel, tingkat korupsi yang tinggi mulai dari markas tentara hingga tingkat batalion. Para komandan melihat ini sebagai peluang untuk menghasilkan uang. Pendahulu saya mengeluhkan masalah yang sama. Alih-alih ASA mengatasi masalah yang diangkatnya, otoritas militer malah memutuskan untuk membawanya ke pengadilan. Semua unit di NE kekurangan staf, namun dalam hal penggajian, kekuatan mereka penuh hanya untuk mengumpulkan hibah lebih banyak dari yang seharusnya dikumpulkan setiap unit. Para komandan melihatnya sebagai usaha mencari uang pribadi daripada mengurus orang dan peralatan. Tren buruk ini menyebabkan hilangnya banyak perwira dan tentara sehingga berdampak buruk pada moral pasukan. Mayoritas prajurit di wilayah operasi mengenakan mufti (pakaian sipil) di balik seragam militernya, jika terjadi penyerangan dan pasukan tidak dapat melawan BH, mereka dengan mudahnya menyamar sebagai warga sipil agar dapat melarikan diri. Ini bukan praktik tradisional di NA. Meskipun kurangnya peralatan yang memadai dan administrasi yang buruk dari otoritas yang lebih tinggi yang menyebabkan tren buruk pasukan kita

4. Pak, perbuatan buruk dan tidak profesional lainnya adalah prajurit tidak mengikuti perintah atasannya karena sudah kehilangan kepercayaan/kepercayaan terhadapnya. Kasus mantan Perwira Jenderal Komandan Mayor Jenderal Divisi 7 A. Mohammed adalah bukti yang cukup untuk menunjukkan bahwa segala sesuatunya tidak beres di Angkatan Darat Nigeria. Menarik bagi Anda untuk mengetahui bahwa kasus-kasus yang lebih buruk telah tercatat sebelum kasus yang terjadi pada GOC sebelumnya dan masih banyak lagi yang terjadi namun tidak ada yang siap untuk menyelidiki akar penyebab masalah yang dihadapi oleh pasukan di lapangan.

5. Hal ini membawa saya pada peristiwa terkini yang menjadi tujuan utama saya menulis surat ini. Seperti yang saya sebutkan tadi, karena kegagalan aparat dalam mengatasi permasalahan yang saya sebutkan, maka apabila suatu satuan diserang dan dikuasai oleh BH, bukan karena prajurit tidak dapat melawan tetapi kekurangan senjata, amunisi dan alat komunikasi, maka prajurit tersebut akan lari. pergi dalam banyak kesempatan, dan seorang komandan tidak dapat berdiri dan bertarung sendirian karena hal ini. Saat ini tujuh puluh persen komandan di NE menghadapi masalah tersebut karena alasan yang disebutkan di atas. Kami para panglima sangat prihatin dengan perkembangan ini. Hal ini karena kita akan segera menjadi korban maladministrasi dari otoritas yang lebih tinggi.

6. Tidak ada keikhlasan dalam operasi ini; Hal ini karena penjabat GOC saat ini belum pernah berkunjung ke mana pun di luar kota Maiduguri, apalagi berbicara tentang Kepala Staf di Mabes Angkatan Darat atau bahkan COAS. Tapi kita terus mendengar segala macam kebohongan bahwa para jenderal memimpin perjuangan melawan BH. Fakta-fakta itulah yang bisa dibenarkan oleh para perwira dan prajurit dalam operasi ini, termasuk yang ada di markas divisi 7. GOC sangat takut bahkan dengan Kantor Pusat Divisi; dia tidak keluar dan selalu mengunci diri di kantornya. Faktanya, sudah menjadi rahasia umum di kalangan perwira dan tentara dalam operasi ini bahwa penjabat GOC ada di sini untuk menghasilkan uang dan mendapatkan promosi sehingga merugikan operasi tersebut. Penyelesaian rumahnya di Gwamnaweg no. 8 di Kaduna, yang tanpa disadari GOC mengungkapkan bahwa jika selesai maka akan menjadi salah satu rumah terbaik di Kaduna, menjadi topik perbincangan di kalangan pasukan.

7. Mantan komandan Brigade Lapis Baja ke-21 hari ini menghadapi Pengadilan Militer karena penjabat GOC tidak ingin melihat dia dan garnisunnya di kota Maiduguri hanya karena alokasi bulanan yang besar dari Pemerintah Negara Bagian Borno untuk brigade – Garnisun. Ia ingin mengumpulkan uangnya dengan menggunakan Garnisun Div 7 namun kenyataannya Garnisun Div 7 tidak memiliki pasukan untuk meminta uang tersebut. Patut dicatat bahwa GOC menerima masing-masing 33.000 liter Kejagung dan PMS, serta 600 karung beras setiap bulannya dari Pemerintah Negara Bagian Borno. Semua barang ini dialihkan untuk penggunaan pribadinya.

8. Baru-baru ini Komandan Brigade 21 yang baru dilantik memimpin 3 satuan untuk menggempur BH, operasi tersebut berhasil, hampir 300 BH tewas, senjata dan kendaraan berhasil diambil dari mereka, dalam prosesnya pasukan mendapatkan amunisi dari Div yang habis, GOC hanya menjawab tidak ada amunisi, hal ini membuat seluruh pasukan mundur ke KONDUGA.

9. Saat ini lebih dari 3000 perwira dan tentara terbunuh dalam aksi, ditinggalkan, ditangkap sebagai tawanan perang atau dalam keadaan AWOL. Namun karena kurangnya administrasi yang baik, tentara memerintahkan gaji mereka dihentikan. Hal ini berdampak pada keluarga mereka yang terbunuh dalam aksi atau ditangkap sebagai tawanan perang. Hal ini juga berdampak pada beberapa pasukan yang masih berpartisipasi dalam operasi ini.

10. Tuan Presiden, Tuan, jika semua masalah yang diangkat dalam surat ini tidak segera diatasi, Angkatan Darat Nigeria akan segera menjadi sejarah dan implikasinya, tidak akan ada negara yang disebut Nigeria. Tidak ada negara tanpa militer yang kuat yang akan bertahan. Saya memutuskan untuk menulis surat ini kepada Anda karena nyawa para perwira dan prajurit yang dipercayakan kepada saya tidak lagi terselamatkan. Nyawa saya juga dipertaruhkan karena otoritas NA seperti biasa akan mengatakan saya berkomunikasi langsung dengan bapak sebagai Panglima TNI dan bisa memberikan sanksi kepada saya. Sebagai warga negara dan panglima wilayah operasional, dengan segala hal yang saya sampaikan dalam surat ini, jelas bahwa penguasa Militer telah mengecewakan negara, oleh karena itu mereka harus mempertanggungjawabkan kesalahannya. Saya berkonsultasi dengan pengacara konstitusi berpengalaman jika menulis surat ini kepada Anda merupakan suatu pelanggaran tetapi mereka mengatakan itu adalah hak konstitusional saya untuk memberi tahu C di C tentang apa yang terjadi di NE dan di dalam militer bagaimana jika bukan untuk mengatasi kelangsungan hidup Nigeria.


judi bola

By gacor88