Para Pemilih Luar Negeri yang Terlupakan – Asia News NetworkAsia News Network

16 November 2022

KUALA LUMPUR – Pemilihan umum ke-15 mulai berlangsung sengit, dan kita hanya mempunyai empat hari tersisa sebelum hari pemungutan suara pada hari Sabtu.

Sementara itu, pemilih di luar negeri sepertinya adalah kelompok yang terlupakan. Sejauh ini, KPU belum mengungkapkan jumlah pasti pemilih di luar negeri, namun menurut Sekretaris Jenderal Global Bersih Nirmala Devi Windgaetter, diperkirakan ada sekitar 50.000 surat suara melalui pos.

Saat ini, banyak pemilih di luar negeri di lebih dari 14 negara dan wilayah yang mengeluh karena mereka masih menunggu surat suara mereka tiba, termasuk mereka yang saat ini tinggal di Singapura, Tiongkok Raya, dan Australia.

Ya, meskipun masyarakat yang tinggal dekat dengan Singapura belum menerima surat suara mereka, kita tidak bisa berharap banyak bahwa mereka yang tinggal lebih jauh akan mendapatkan surat suara mereka tepat waktu.

Sekalipun mereka berhasil mendapatkan surat suara mereka dalam dua hari ini, sangat kecil harapan bahwa surat suara mereka yang sudah ditandai akan sampai ke pusat penghitungan pada Sabtu sore.

Jika kita membagi 50.000 suara ini secara merata di antara 222 daerah pemilihan parlemen di seluruh negeri, setiap kursi akan memperoleh rata-rata 225 suara.

Terdapat lebih dari selusin kursi dalam dua pemilu terakhir dengan mayoritas di bawah seribu suara. Mengingat persaingan yang ketat dalam pemilu minggu ini, beberapa ratus suara benar-benar dapat membuat perbedaan dan bahkan dapat mengubah nasib bangsa selama lima tahun ke depan!

Segera setelah Perdana Menteri sementara Ismail Sabri Yaakob mengumumkan pembubaran parlemen bulan lalu, Dosa Kunyah Setiap Hari desak Komisi Eropa untuk mengumumkan pencalonan pada hari yang lebih awal dan memperpanjang masa kampanye antara hari pencalonan dan hari pemungutan suara agar pemilih di luar negeri memiliki cukup waktu untuk mengembalikan surat suara mereka yang sudah ditandai. Usulan serupa juga dilontarkan Bersih saat itu dengan harapan agar kericuhan pemungutan suara lewat pos pada pemilu 2018 tidak terulang kembali kali ini. Sayangnya, kami semua kembali kecewa.

Komisi Eropa belum mengungkapkan jumlah total pemilih di luar negeri, dan tidak pernah memperhitungkan apakah penundaan pengiriman surat suara akan mempengaruhi penghitungan suara pada hari pemungutan suara.

Menurut kandidat DAP Khoo Poay Tiong, dalam kasus tertentu di Beijing, surat suara yang seharusnya dikirim ke ibu kota Tiongkok pada tanggal 7 November baru dikirim pada pukul 09:39 pada tanggal 12 November. Setelah ditanyai oleh perusahaan kurir, pemilih mengetahui bahwa semua pemilih pos di Beijing tidak akan menerima surat suara mereka sampai pukul 18:00 tanggal 17 November, hampir satu setengah hari sebelum pemungutan suara!

Komisi Eropa harus menjelaskan mengapa hal ini terjadi, atau mungkin memulai kampanye untuk mendapatkan sukarelawan yang secara pribadi membawa surat suara dari luar negeri kembali ke Malaysia, daripada tidak mengambil tindakan apa pun terhadap kebohongan ini.

Jika hal penting seperti pemilu bisa dihapuskan oleh pegawai negeri, bagaimana kita akan membicarakan reformasi?

Sejak pemungutan suara di luar negeri dimulai di negara tetangga Singapura pada tahun 2006, semua pemilih di luar negeri harus datang sendiri ke TPS mana pun di luar negeri untuk memberikan suara mereka. Namun karena tidak semua orang dapat dengan mudah pergi ke tempat pemungutan suara, “pemungutan suara melalui pos” telah menjadi alternatif yang layak.

Jika hari pencalonan dan hari pemungutan suara terlalu dekat dan masalah pemungutan suara melalui pos tidak dapat diselesaikan secara efektif, Komisi Eropa mungkin perlu mempertimbangkan untuk mendirikan tempat pemungutan suara di luar negeri di negara-negara dengan populasi Melayu yang signifikan.

Di Taiwan, kandidat pemilu mempunyai waktu lima hari untuk menyelesaikan prosedur pencalonannya, sedangkan di Taiwan hanya punya waktu satu jam! Dan mereka mempunyai waktu 37 hari sejak pengundian nomor kandidat hingga hari pemungutan suara sebenarnya, yang memberikan cukup waktu bagi surat suara di luar negeri untuk sampai ke Taiwan, meskipun mereka belum pernah menerapkan sistem pemungutan suara melalui pos.

Menurut Undang-Undang Pemungutan Suara Tanpa Alasan Absen di AS, warga negara AS di luar negeri yang berusia di atas 18 tahun dapat berpartisipasi dalam semua tingkat pemilu, di mana pun mereka berada, selama mereka telah menyelesaikan prosedur pendaftaran yang diperlukan sebelumnya.

Surat suara absensi tanpa alasan di ‘AS’ tidak akan memuat rincian kandidat, dan pemilih harus mencari informasi secara online dan menulis serta mengembalikan surat suara dengan tangan, dan hal ini dapat dilakukan dengan berbagai cara, termasuk melalui pos. , melalui kantong diplomatik di kedutaan besar AS, faks, email, kurir, atau pemungutan suara online. Singkatnya, mereka melakukan segalanya untuk memberikan kemudahan bagi warganya di luar negeri untuk menggunakan hak pilihnya.

Komisi Eropa perlu memperhatikan hal ini dengan serius dan meninjau sistem yang ada agar mimpi buruk yang sama tidak terus terjadi setiap lima tahun sekali.

situs judi bola

By gacor88