Para pemimpin di KTT G-20 mengutuk perang di Ukraina dan menyerukan gencatan senjata

16 November 2022

NUSA DUA – Para pemimpin negara-negara Kelompok 20 (G-20) pada hari Selasa mengutuk perang Rusia di Ukraina dan menyesali dampak buruknya terhadap perekonomian global, ketika Rusia melancarkan serangan rudal baru ke Kiev.

Tanpa menyebut secara langsung konflik tersebut, Presiden Indonesia Joko Widodo memperingatkan bahwa mengakhiri perang adalah tanggung jawab negara demi generasi sekarang dan masa depan.

“Jika perang tidak berakhir, akan sulit bagi dunia untuk bergerak maju,” katanya dalam pidato pembukaannya pada pertemuan puncak para pemimpin G-20 yang berlangsung dua hari di Hotel Apurva Kempinski di Bali.

“Kita tidak boleh membagi dunia menjadi beberapa bagian. Kita tidak boleh membiarkan dunia terjerumus ke dalam Perang Dingin lagi,” tambahnya.

Tujuh belas pemimpin berkumpul untuk menghadiri KTT tersebut, termasuk Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden. Namun Perdana Menteri Kamboja Hun Sen mempersingkat perjalanannya setelah dinyatakan positif Covid-19 pada hari Selasa.

Baik Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Rusia Vladimir Putin juga melewatkan pertemuan tersebut, meskipun ada upaya dari Presiden Joko Widodo untuk membujuk mereka agar datang ke Bali untuk memulai dialog. Putin diwakili oleh Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, yang dikatakan telah meninggalkan Bali dengan pesawat pada hari Selasa.

Roket menghujani Ukraina pada hari Selasa saat KTT G-20 sedang berlangsung, menghantam banyak wilayah di negara itu, termasuk Kiev di Ukraina tengah-utara dan Lviv di barat.

Dalam pidato video khusus pada Selasa pagi menjelang pemboman nasional terbaru di Ukraina, Zelensky meminta para pemimpin G-20 untuk menekan Rusia agar menarik pasukannya, setelah sembilan bulan berperang.

“Saya yakin bahwa sekaranglah saatnya perang destruktif yang dilakukan Rusia harus dan dapat dihentikan,” katanya.

Ia juga meminta para pemimpin G-20 untuk mengadopsi 10 poin formula perdamaian dan mengakhiri perang berdasarkan Piagam PBB dan hukum internasional.

Permohonan perdamaian dan persatuan juga digaungkan oleh para pemimpin lainnya.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengkritik “perang barbar” yang dilakukan Rusia dan menyebut “persenjataan energi dan pangan” yang dilakukan Rusia sama sekali tidak dapat diterima.

Perdana Menteri India Narendra Modi memperbarui seruannya untuk “kembali ke jalur gencatan senjata dan diplomasi di Ukraina”.

India, yang akan mengambil alih kepemimpinan G-20 dan menjadi tuan rumah KTT tahun depan, secara luas dipandang sebagai mediator perdamaian yang potensial karena hubungan baiknya dengan Barat dan Rusia.

Perdana Menteri India Narendra Modi disambut oleh Presiden Indonesia Joko Widodo saat upacara penyambutan resmi di KTT G-20. FOTO: REUTERS

Dalam pembicaraan dengan timpalannya dari Perancis Emmanuel Macron di sela-sela KTT, Xi menekankan bahwa posisi Tiongkok terhadap krisis Ukraina adalah “jelas dan konsisten” – Tiongkok mendukung gencatan senjata, diakhirinya konflik dan perundingan damai.

Kepresidenan Perancis mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa konsekuensi dari konflik ini melampaui batas-batas Eropa dan harus diatasi dengan kerja sama yang erat antara Perancis dan Tiongkok, Reuters melaporkan.

Rancangan pernyataan para pemimpin yang dilihat oleh The Straits Times mengatakan bahwa “sebagian besar anggota mengutuk keras perang di Ukraina”. Pernyataan tersebut juga menekankan bahwa perang tersebut “menyebabkan penderitaan yang sangat besar bagi manusia dan memperburuk kerapuhan yang ada dalam perekonomian dunia – membatasi pertumbuhan, meningkatkan inflasi, mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kerawanan energi dan pangan, serta meningkatkan risiko stabilitas keuangan”.

“Era saat ini tidak boleh menjadi era perang,” kata dokumen tersebut, yang juga mencatat bahwa beberapa negara “memiliki pandangan berbeda dan penilaian berbeda mengenai situasi dan sanksi”.

Dokumen tersebut masih perlu disetujui oleh para pemimpin G-20 sebelum dikeluarkan secara resmi pada akhir KTT pada hari Rabu.

Pertemuan di Bali berfokus pada tiga bidang utama – sistem kesehatan global, transisi energi berkelanjutan, dan transformasi digital – namun krisis di Ukraina telah mengganggu beberapa pertemuan G-20 karena kurangnya konsensus di antara negara-negara anggota. Misalnya, pertemuan para menteri keuangan pada bulan Juli dan perundingan iklim pada bulan Agustus berakhir tanpa komunikasi bersama.

Bapak Widodo mendesak para pemimpin untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan mengambil tindakan nyata untuk memulihkan perekonomian global, dan menekankan bahwa Indonesia telah “melakukan segala upaya untuk menjembatani perbedaan yang sangat dalam dan sangat luas”.

Namun kesuksesan hanya akan tercapai jika kita semua tanpa terkecuali berkomitmen, bekerja keras, mengesampingkan perbedaan untuk menghasilkan sesuatu yang konkrit, sesuatu yang bermanfaat bagi dunia, tambahnya.

Data Pengeluaran Sydney

By gacor88