Pelajar Indonesia terbang kembali ke Australia lebih awal untuk menghindari penutupan perbatasan lagi

13 Januari 2022

JAKARTA – Ketika Australia membuka perbatasannya bagi pelajar internasional, warga Indonesia yang belajar di sana telah memanfaatkan kesempatan paling awal untuk masuk kembali. Mereka berbagi cerita tentang kembalinya mereka ke bawah.

Sejak 15 Desember 2021, Australia telah mengizinkan pelajar internasional untuk kembali ke universitas secara langsung.

Meskipun semester mereka baru dimulai pada bulan Februari, banyak yang mengambil kesempatan untuk terbang kembali lebih awal karena mereka khawatir perbatasan akan ditutup lagi ketika Australia menghadapi gelombang terbaru pandemi ini.

Kenyamanan kehidupan kampus

Bagi banyak mahasiswa Indonesia, keamanan emosional dalam kehidupan kampuslah yang mendorong mereka untuk kembali ke kampus secepatnya.

Lutfia Novitasari adalah mahasiswi yang sedang mengejar gelar master di University of Adelaide jurusan real estate. Selama pandemi, dia adalah salah satu dari 150.000 pelajar internasional Australia yang belajar di luar negeri.

Meskipun kelasnya baru dimulai satu bulan lagi, Lutfia berkata bahwa dia terbang ke Australia lebih awal karena “Saya punya ini (takut) perbatasan akan ditutup lagi, dan saya sedang berada di semester terakhir, jadi saya ingin ingin merasakan kehidupan kampus.”

Rina Aulia Anggraini, seorang mahasiswa keperawatan di Universitas Newcastle, New South Wales, mendarat di Australia pada 19 Desember 2021, dua bulan sebelum sekolah dilanjutkan. Dia hanya merasakan pengalaman universitas Australia secara online ketika dia memulai studinya selama pandemi. Namun kini dia sangat ingin benar-benar menginjakkan kaki di negara tersebut.

Bersemangat: Rina Aulia, seorang mahasiswi keperawatan menantikan tahun pertamanya belajar di Australia, setelah menghabiskan lebih dari satu tahun di kelas online. (Atas izin Rina Aulia). (Koleksi Pribadi/Atas izin Rina Aulia)

“Sebagai penduduk asli Bali dan Indonesia yang belum pernah tinggal di Australia sebelumnya, saya menantikan untuk merasakan langsung budaya dan lingkungannya.”

“Ada banyak ketidakpastian dalam perjalanan (ke Australia) selama (awal pandemi),” tambah Rina. Namun pada 21 Desember, beberapa hari setelah kedatangannya, pelajar internasional tidak lagi harus menjalani karantina.

Retrofit menjadi mudah

Perwakilan universitas juga berusaha membantu para mahasiswa ini ketika mereka kembali. “Kami memberikan berbagai jenis dukungan kepada pelajar internasional, seperti dukungan untuk biaya karantina serta lokakarya. Kami juga memantau mahasiswa secara dekat melalui layanan mahasiswa melalui telepon,” kata Fitria Arsianti, country manager yang bertanggung jawab untuk mahasiswa dari Indonesia dan Filipina di Universitas Queensland.

Lutfia membuktikan hal ini dan menjelaskan bahwa direktur programnya membantunya menemukan pilihan tempat tinggal untuk karantina ketika dia tiba di Australia.

“Beliau bahkan memberikan informasi cara berbelanja dan bertanya kepada staf pengajar Indonesia di mana bisa menemukan restoran Indonesia di Adelaide.”

Ari Pratiwi, seorang mahasiswa PhD Universitas Queensland jurusan psikologi, mengatakan universitasnya mengadakan pertemuan Zoom dengan mahasiswa yang kembali untuk membahas proses karantina serta lokasi akomodasi.

Saking bersemangatnya Ari untuk pulang, ia memilih menggunakan penerbangan transit yang memakan waktu 21 jam, dibandingkan penerbangan langsung dari Denpasar ke Queensland yang biasanya hanya memakan waktu empat jam.

Fenny Suwandhi, manajer rekrutmen di RMIT University di Melbourne, mengatakan universitas juga telah menjangkau para mahasiswa dengan membuka pusat konseling.

“Kami juga memiliki halaman website universitas yang dapat selalu diperiksa oleh mahasiswa dan selalu diperbarui berdasarkan anjuran kesehatan terkini dan pedoman pemerintah,” tambah Fenny.

Fitria mengatakan, permintaan masuk ke Australia meningkat sejak perbatasan Australia dibuka kembali. “Secara umum, jumlah mahasiswa yang mendaftar ke universitas kami meningkat sejak perbatasan dibuka kembali. Saya mempunyai beberapa pertanyaan dari mahasiswa yang memilih untuk mengubah penerimaannya dari bulan Juli ke bulan Februari,” jelas Fitria.

Pola pikir baru, pengalaman baru

Selama pandemi, mahasiswa asing harus bergantung pada teknologi untuk mendukung studi mereka, sehingga sulit untuk menyelesaikan proyek dan mendapatkan pengalaman langsung. “Saya harus mengembangkan proyek pasar di Adelaide dari Indonesia dan saya kesulitan karena saya tidak tahu seperti apa kehidupan di Adelaide (saat itu),” kata Lutfia.

Pandemi ini juga menyebabkan siswa menilai kembali jurusan mereka.

Rina memutuskan untuk mengubah jurusannya dari akuntansi ke keperawatan setelah menilai kembali apa passionnya dan jenis karir yang diinginkannya.

“Saya juga mendengar bahwa sebagai perawat ada peluang yang lebih baik untuk bekerja di Australia,” kata Rina.

Menurut Baroroh Lely Indrawati, perwakilan dari Edlink Education Consultancy Group, yang banyak membantu pelajar Indonesia di Australia, banyak pelajar yang menjalani penemuan kembali jati diri saat belajar di luar negeri – bahkan sebelum pandemi.

Kembali ke Oz: Joseph Kurniawan menghabiskan tahun pertamanya belajar online di Indonesia karena pandemi. (Atas izin Joseph Kurniawan) (Koleksi pribadi/Atas izin Joseph Kurniawan)

Pembukaan kembali perbatasan juga membuat semangat Joseph Kurniawan, mahasiswa teknik audio tahun kedua di JMC Academy, Sydney.

“Saya menghabiskan tahun pertama studi saya di universitas di Indonesia. Saya menantikan peluang baru ini,” kata Joseph.

judi bola

By gacor88