Pelaku pariwisata Thailand gelisah karena Omicron khawatir akan penutupan sektor perjalanan

4 Januari 2022

BANGKOK – Meskipun infeksi Covid-19 terus terkendali dan kemajuan telah dicapai dalam peluncuran vaksinasi, Thailand kembali menjadi yang terdepan karena kekhawatiran sektor pariwisata terhadap hambatan masuk yang bertujuan untuk membatasi penyebaran varian Omicron melambat.

Sejak bulan November, lebih dari 350.000 wisatawan yang telah divaksinasi telah memasuki Thailand melalui skema masuk bebas karantina yang banyak digembar-gemborkan dan telah menunjukkan sekilas kebangkitan industri pariwisata yang terpuruk.

Namun permohonan masuk di bawah skema tersebut ditangguhkan minggu lalu setelah Thailand mendeteksi kasus pertama penularan lokal varian Omicron, dan industri ini kembali berfluktuasi setelah dua bulan jeda singkat.

“Beberapa orang mengira pembukaan kembali pada bulan November akan mendatangkan wisatawan dalam jumlah besar, namun kenyataannya peningkatannya tidak besar,” kata Pilomrat Isvarphornchai, kepala hubungan masyarakat Asosiasi Agen Perjalanan Thailand (ATTA).

Pada tahun 2019, hampir 40 juta wisatawan asing mengunjungi Thailand, menghasilkan pendapatan sebesar 1,91 triliun baht (S$77,5 miliar).

Tahun ini, Otoritas Pariwisata Thailand memperkirakan dapat memperoleh sekitar 600 miliar baht dari pariwisata asing dan domestik, dengan sebagian besar berasal dari 90 juta perjalanan domestik yang dilakukan.

Pada bulan April, Thailand, yang telah berjuang selama berbulan-bulan melawan varian Delta, memberlakukan jam malam dan pembatasan pergerakan dan bisnis ketat lainnya untuk menghadapi gelombang Covid-19 yang paling mematikan sejauh ini.

Kini jumlah infeksi dan kematian harian telah stabil. Dan dengan pencabutan pembatasan Covid-19 secara bertahap sejak September, sebagian besar bisnis telah kembali beroperasi.

Namun dampaknya bagi sebagian orang tidak dapat diubah.

Setelah mengalami kerugian hampir tiga juta baht sejak awal pandemi, pemilik toko pijat, Nawaporn Yotthong (45), memutuskan untuk menutup bisnisnya di jantung kota Bangkok pada bulan Oktober.

“Jika saya tetap buka lebih lama, saya tidak akan punya apa-apa,” kata Nawaporn yang mengelola toko tersebut selama lebih dari satu dekade dan sejak itu kembali ke kampung halamannya di Sakon Nakhon.

Demikian pula, sekitar 50 persen anggota ATTA, termasuk agen perjalanan dan perusahaan tur, ditutup, kata Ms. Pilomrat.

“Beberapa sudah tutup untuk selamanya, yang lain menunggu pasar Tiongkok kembali. Yang buka kebanyakan melayani pasar lokal, tapi itu pun nyaris tidak menghasilkan margin,” katanya.

Staf menyiapkan area tempat duduk saat mereka membuka bar untuk malam itu di Jalan Khao San di Bangkok pada 1 November 2021. FOTO: AFP

Munculnya varian Omicron telah menyebabkan kekacauan musim liburan bagi wisatawan di seluruh dunia, dengan jenis baru ini menyebabkan wabah di lebih dari 100 negara, termasuk Thailand.

Ada lebih dari 900 kasus Omicron di Thailand, dengan lebih dari 200 orang terinfeksi di provinsi Kalasin di timur laut.

Pihak berwenang Thailand diperkirakan akan meninjau situasi Covid-19 dan skema masuk bebas karantina pada 4 Januari.

Namun penghentian sementara skema tersebut telah menciptakan “celah” di mana wisatawan tidak dapat merencanakan penerbangan atau pemesanan hotel untuk beberapa bulan ke depan, kata Marisa Sukosol Nunbhakdi, presiden Asosiasi Hotel Thailand (THA).

“Saat ini kami tidak mampu lagi mengambil jeda panjang dalam bisnis. Ini sangat merugikan kami,” katanya.

Setelah pembukaan kembali pariwisata pada bulan November, hotel-hotel di destinasi liburan seperti Phuket, Hua Hin, dan Pattaya mengalami peningkatan pemesanan.

Seorang turis tergeletak di kasur pantai di Phuket pada 26 Oktober 2021. FOTO: AFP

“Tetapi dengan pengumuman baru-baru ini, impian untuk mencapai pendapatan yang cukup untuk menutupi biaya pada kuartal pertama tahun 2022 pupus,” tambahnya.

Selain itu, sejumlah hotel yang memperkirakan permintaan akan meningkat dalam beberapa bulan ke depan telah mempekerjakan lebih banyak tenaga kerja, namun berkurangnya kunjungan wisatawan akan menyulitkan untuk menutupi biaya tambahan tersebut, kata Marisa.

Dia menambahkan: “Masyarakat kehilangan kepercayaan terhadap industri ini.”

Pihak berwenang telah memperingatkan bahwa liburan Tahun Baru, yang biasanya menyebabkan lonjakan perjalanan domestik, dapat memicu gelombang Covid-19 lainnya.

Kementerian Kesehatan Masyarakat memperkirakan akan ada lebih dari 30.000 infeksi baru setiap hari pada kuartal pertama tahun 2022 jika terjadi wabah besar lagi.

Sebagai tindakan pencegahan, beberapa acara Tahun Baru di Thailand telah dibatalkan dan pihak berwenang telah meminta masyarakat untuk menghindari bepergian jika memungkinkan.

Setelah menikmati keramaian yang stabil selama dua bulan dan penjualan yang relatif cepat, Thanyapat Kloytamwong, pedagang berusia 50 tahun dari Pasar Chatuchak, merasa malu dengan varian Omicron.

Beberapa penelitian menunjukkan penyakit ini lebih mudah menular dibandingkan varian Delta, namun sebagian besar pasien mengalami gejala ringan. Namun, para ahli medis memperingatkan bahwa varian Omicron dapat membebani sistem layanan kesehatan.

“Saya khawatir kita akan melakukan lockdown lagi,” kata Thanyapat, yang beralih menjual dagangannya secara online melalui streaming langsung ketika Bangkok dan provinsi lain dikunci pada bulan Juli tahun ini.

Seperti banyak orang lainnya, Ibu Marisa menunggu peninjauan situasi pada tanggal 4 Januari.

“Mudah-mudahan mereka mendapat kabar baik. Sesuatu harus dilakukan untuk menyelamatkan industri perhotelan sebelum bangkrut,” katanya.

By gacor88