Pelayaran internasional dimulai lagi dari Jepang

25 November 2022

TOKYO – Pelayaran internasional dari Jepang akan dilanjutkan bulan depan setelah ditangguhkan sejak Maret 2020 menyusul wabah virus corona di kapal pesiar Diamond Princess di Yokohama.

Jepang juga akan membuka kembali pelabuhannya untuk kapal internasional mulai Maret tahun depan. Meskipun pelabuhan dan badan usaha terkait senang dengan perkembangan ini, hal ini juga berarti beban tambahan bagi kota tuan rumah, yang harus menerapkan langkah-langkah pengendalian infeksi mereka sendiri secara menyeluruh selain yang dilakukan oleh perusahaan pelayaran.

Lebih ketat di laut
“Penumpang yang mengalami gejala COVID-19 diperiksa di ruangan ini,” kata seorang dokter yang bertugas di Nippon Maru, yang saat ini berlabuh di Yokohama, pada 18 November sambil menunjukkan ruang pemeriksaan yang sebagian diubah dari ruang tamu. dengan menciptakan tekanan negatif untuk mencegah penyebaran virus.

Seorang dokter di kapal Nippon Maru menunjukkan ruang pemeriksaan di kapal.
Foto Yomiuri Shimbun

Nippon Maru, dioperasikan oleh Mitsui OSK Passenger Line, Ltd. dioperasikan adalah salah satu kapal pesiar termewah di Jepang, dilengkapi dengan sekitar 200 kamar tamu, restoran, lounge kasino, dan kolam renang. Pada tanggal 15 Desember, kapal tersebut akan memulai perjalanan pulang pergi selama 48 hari dari Pelabuhan Yokohama ke negara kepulauan Mauritius di Samudra Hindia untuk pelayaran pertamanya ke luar negeri setelah dimulainya kembali pelayaran tersebut.

Meskipun layanan yang ditawarkan tidak akan sama dengan yang ditawarkan pada kapal pesiar sebelum pandemi – dengan kapasitas yang dibatasi di restoran dan pemandian umum, dan hiburan di kapal diubah untuk mencegah infeksi – Nippon Maru mendapatkan pemesanan yang tinggi, dengan sekitar 80% dari targetnya terpenuhi, kata perusahaan itu.

Kapal tersebut dilengkapi dengan fasilitas pengujian PCR, dan dapat dilakukan pengujian terhadap awak dan penumpang sesuai kebutuhan. Mereka yang hasil tesnya positif akan dipindahkan ke salah satu dari 17 kabin isolasi dan kemudian, sebagai aturan umum, diturunkan di pelabuhan panggilan berikutnya untuk mendapatkan perawatan.

Penumpang yang terinfeksi akan dirawat di fasilitas yang ditunjuk oleh negara tempat kapal berlabuh. Jika tidak ada fasilitas khusus, Mitsui akan membantu pengaturan rumah sakit dan hotel. Perusahaan merekomendasikan agar penumpang membeli asuransi perjalanan internasional, jika tidak, mereka harus mengeluarkan biaya sendiri untuk perawatan medis dan kembali ke rumah.

Jika 10% awak dan penumpang di dalamnya dinyatakan positif, kapal akan mempersingkat rencana perjalanannya dan kembali lebih awal ke pelabuhan Yokohama.

“Kami mengambil langkah-langkah keamanan yang lebih ketat di kapal dibandingkan di kota-kota. Kami ingin para tamu dan orang-orang di pelabuhan kami merasa aman,” kata General Manager Nippon Maru.

Harapan
Pelayaran ke luar negeri secara efektif terhenti pada bulan Maret 2020 ketika pemerintah Jepang meminta penangguhan operasi kapal penumpang yang transit melalui Tiongkok dan Korea Selatan. Permintaan tersebut dicabut pada bulan Oktober tahun ini, dan Asuka II dari grup NYK akan berangkat untuk tur luar negeri pada bulan Februari tahun depan. Mulai Maret tahun depan, 166 kapal asing akan singgah di pelabuhan Jepang.

“Kami berharap banyak kapal yang akan berkunjung,” kata seorang pejabat pemerintah metropolitan Tokyo dengan gembira.

Tokyo menghabiskan sekitar ¥39 miliar untuk membangun Terminal Kapal Pesiar Internasional Tokyo untuk menggantikan Terminal Kapal Penumpang Harumi yang lama, yang memiliki batasan ketinggian untuk kapal besar. Terminal baru dibuka pada bulan September 2020, namun pandemi telah menghalangi terminal tersebut untuk menerima lebih banyak kapal internasional di pelabuhan tersebut, meskipun diperkirakan akan ada 100 kunjungan kapal seperti itu per tahun.

Kapal pesiar internasional berkembang pesat sebelum pandemi ini terjadi, dengan 2,52 juta pengunjung asing tiba di Jepang dengan kapal pesiar pada tahun 2017. Tujuan populer termasuk Naha, Hakata dan Nagasaki. Menurut Badan Pariwisata Jepang, dampak ekonomi dari kunjungan pelabuhan terhadap konsumsi wisatawan saja adalah sekitar ¥80 miliar per tahun.

Pelayaran dihentikan di seluruh dunia karena pandemi ini, namun secara bertahap dilanjutkan di Eropa mulai Juli 2020. Jalur pelayaran sekarang beroperasi di lebih dari 80 negara.

Pedoman
Pembukaan kembali pelabuhan di Jepang memerlukan persiapan menyeluruh terhadap virus corona baru.

Ketika terjadi klaster infeksi di Diamond Princess pada Februari 2020, 712 dari 3.711 awak dan penumpang di dalamnya terinfeksi, dan 13 di antaranya meninggal. Keterlambatan dalam pengujian dan lamanya waktu yang dibutuhkan banyak penumpang untuk tetap berada di dalam pesawat telah menuai kritik internasional.

Dalam persiapan untuk dimulainya kembali pelayaran, Komite Pelayaran Internasional Jepang, bersama dengan entitas lainnya, telah menyusun pedoman pencegahan COVID-19. Kapal yang singgah di pelabuhan domestik wajib mematuhi hal-hal berikut: Setidaknya 95% penumpang harus sudah menerima dua dosis vaksin, dengan tiga dosis untuk seluruh awak kapal; Pasien COVID-19 di kapal harus diisolasi, dan seluruh awak kapal harus menjalani pemeriksaan kesehatan; kapal harus menahan diri untuk tidak mengunjungi pelabuhan pedalaman jika 10% atau lebih penumpang di dalamnya terinfeksi.

Tergantung pada situasinya, pasien mungkin perlu dirawat di darat, jadi perusahaan pelayaran diminta untuk berkonsultasi dengan pemerintah kota terkait terlebih dahulu.

Partisi berdiri di antara meja di restoran Nippon Maru.
Foto Yomiuri Shimbun

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88