Pemberontakan: 54 tentara Nigeria tewas karena digantung

Sebanyak 54 tentara Nigeria akan mati dengan cara digantung.

Pengadilan militer yang diadakan di garnisun markas besar tentara di Abuja menjatuhkan hukuman mati kepada mereka pada hari Rabu setelah mereka dinyatakan bersalah melakukan pemberontakan.

Meskipun total 59 tentara diadili atas dua dakwaan konspirasi kriminal untuk melakukan pemberontakan dan pemberontakan, empat di antaranya dibebaskan.

Menurut laporan Vanguard, ketika penghakiman berlangsung, tentara berwajah galak yang ditempatkan di gerbang masuk barak Mogadishu menolak wartawan yang mengatakan bahwa mereka mendapat instruksi untuk tidak mengizinkan media masuk ke barak.

Namun, seorang petugas yang berada di Pengadilan Militer membenarkan bahwa 54 dari 59 tentara tersebut dijatuhi hukuman mati. Ke-59 tentara yang bertugas di pusat pemberontakan Boko Haram di negara bagian Borno diduga menolak perintah sah dari komandan mereka untuk melanjutkan misi membasmi teroris dan mengamankan kota untuk penempatan militer selanjutnya.

Semua tentara tersebut mengaku tidak bersalah atas tuduhan yang diajukan terhadap mereka pada awal persidangan pada bulan Oktober lalu. Para prajurit tersebut merupakan kelompok tentara Nigeria kedua yang dijatuhi hukuman mati oleh Pengadilan Militer Nigeria karena melakukan pemberontakan.

Para prajurit, yang tergabung dalam Divisi 7, Angkatan Darat Nigeria di Maiduguri, termasuk dua kopral, Kopral, sembilan kopral tombak, LCpl dan 49 tentara swasta. Berdasarkan dakwaan yang diajukan terhadap mereka, mereka bersekongkol untuk melakukan pemberontakan terhadap penguasa Divisi 7 pada tanggal 4 Agustus, di Perkemahan Sekolah Dasar Mulai, seberang AIT Maiduguri, Negara Bagian Borno.

Jaksa, Kapten JE Nwosu, mengatakan kepada pengadilan militer bahwa pada tanggal 4 Agustus, di Maiduguri, para prajurit yang dituduh menolak untuk bergabung dengan pasukan Batalyon Pasukan Khusus 111, yang dipimpin oleh Timothy Opurum, seorang Letnan Kolonel untuk ‘ sebuah operasi.

Tn. Nwosu mengatakan operasi itu dimaksudkan untuk merebut kembali Delwa, Bulabulin dan Damboa di Negara Bagian Borno dari teroris Boko Haram.

Menurutnya, pelanggaran tersebut dapat dihukum berdasarkan pasal 52(1) (a) Undang-Undang Angkatan Bersenjata Cap A20 Hukum Federasi Nigeria, 2004.

Jaksa mendakwa Komandan Kopassus 111 Letkol. Opurum, sebagai salah satu saksi. Pernyataan komandan itu diterima oleh pengadilan dan diberi tanda bukti P1.

Tn. Dalam kesaksiannya pada bulan Oktober, Opurum mengatakan Pasukan Khusus ditugaskan untuk terus merebut kembali Delwa guna membuka jalan bagi batalyon lain untuk bergerak merebut kembali Babulin dan Damboa dari pemberontak.

Dia mengatakan dia berangkat untuk operasi tersebut dengan hanya empat perwira dan 29 tentara sebagai “tugas” setelah mayoritas dari 174 tentara di unit tersebut menolak untuk bergabung dalam operasi tersebut.

Saksi mengatakan bahwa setelah memimpin Kopassus, ia berbicara kepada mereka dan meyakinkan mereka bahwa mereka dapat menyelesaikan tugas yang diberikan kepada mereka.

Namun, dia mengatakan tentara tersebut “enggan untuk berpartisipasi dalam operasi tersebut”, meskipun ada jaminan.

Dalam pemeriksaan silang oleh Femi Falana, yang mewakili para tersangka tentara, Mr. Opurum mengatakan 47 tentara yang awalnya menolak kemudian bergabung kembali dengan pasukan untuk operasi lainnya.

Tn. Opurum mengatakan 47 tentara itu bergabung setelah dia meminta bala bantuan karena mereka diserang oleh teroris, yang jumlahnya lebih banyak dan memiliki senjata yang lebih unggul.

.


slot online

By gacor88