Pemberontakan: Sisihkan hukuman mati – Falana naik banding ke komando tinggi angkatan darat

Pengacara hak asasi manusia, tn. Femi Falana (SAN), mendesak Kepala Staf Angkatan Darat, Letjen Kenneth Minimah, untuk membatalkan hukuman mati yang dijatuhkan pengadilan militer terhadap 12 prajurit.

Dalam petisi yang dikirimkan kepada Kepala Staf Angkatan Darat, Letnan Jenderal Kenneth Minimah, Falana dikutip mengatakan bahwa putusan pengadilan militer tidak dapat dibenarkan karena ditandai dengan kesalahan hukum yang serius yang menimbulkan keadilan.

Falana mengatakan para terpidana secara ilegal didakwa melakukan pemberontakan dalam pasal 52(1) Undang-Undang Angkatan Bersenjata karena penuntutan tidak membuktikan bahwa para terpidana mengabaikan tindakan militer sehubungan dengan operasi melawan musuh.

Dia lebih jauh berargumen bahwa menurut petisi yang diajukan atas nama para terpidana sesuai dengan pasal 149(1) Undang-Undang Angkatan Bersenjata (Cap A20) Federasi Nigeria, 2004, tentara seharusnya tidak dihukum seperti yang dituduhkan sejak itu. tidak ada bukti bahwa mereka ingin membunuh General Officer Commanding (GOC).

Sambil berdoa kepada otoritas militer untuk meredam keadilan dengan belas kasihan dengan memberikan amnesti penuh kepada para terpidana, Falana mengatakan bahwa 12 tentara seharusnya tidak dituntut, dihukum dan dijatuhi hukuman mati karena percobaan pembunuhan.

“Kami berdoa kepada pihak berwenang untuk meredam keadilan dengan belas kasihan dengan memberikan amnesti penuh kepada para terpidana. Meskipun mereka tidak memiliki perlengkapan dan motivasi yang buruk, mereka melawan pasukan Boko Haram dengan keberanian, dedikasi, dan kesetiaan kepada negara mereka.

“Dalam prosesnya, mereka kehilangan banyak rekannya, termasuk 10 orang yang jenazahnya dibawa ke Mailamari Cantonment. Dengan mempertimbangkan hal-hal yang meringankan, kami berkewajiban untuk mengingatkan otoritas konfirmasi bahwa komando tinggi militer telah mengkonfirmasi tuduhan para prajurit yang berpartisipasi dalam demonstrasi.

“Selain mencopot GOC dan menariknya dari Angkatan Darat Nigeria, pihak berwenang telah mengadopsi beberapa langkah untuk mengatasi keluhan para prajurit yang terlibat dalam operasi tempur di wilayah Timur Laut,” katanya.

Dia menarik perhatian otoritas militer untuk kasus Oladele v Angkatan Darat Nigeria (supra) di mana Pengadilan Banding menekankan bahwa anggota angkatan bersenjata, seperti warga negara lainnya, berhak atas semua hak dasar yang dijamin oleh Konstitusi, termasuk hak asasi manusia. hak dasar kebebasan berekspresi dan kebebasan berkumpul.

“Dari fakta kasus ini, aksi protes yang dilakukan para narapidana dan tentara lainnya di Maimalari Cantonment tidak ada kaitannya dengan ‘operasi melawan musuh’. Sebaliknya, para prajurit memprotes kelalaian pemerintah federal dan otoritas militer dalam memotivasi dan memperlengkapi mereka untuk berpartisipasi dalam “operasi melawan musuh.

“Tentara yang menuntut senjata untuk melawan pasukan setan Boko Haram tidak dapat dikatakan telah melakukan kejahatan pemberontakan.

“Dalam kasus ini, kejaksaan tidak membuktikan bahwa terpidana ‘diberi perintah untuk melakukan aksi militer’; bahwa mereka ‘dengan sengaja dan dengan kolusi tidak mematuhi perintah’; bahwa ketidaktaatan perintah itu ‘sehubungan dengan operasi melawan musuh’ dan bahwa tindakan para narapidana itu ‘sengaja dirancang untuk menempatkan Tentara Nigeria dalam bahaya’. Karena penuntutan dengan sedih gagal membuktikan unsur-unsur penting dari pelanggaran tersebut, Pengadilan Umum Militer melakukan kesalahan hukum dalam menghukum 12 tentara pemberontak dan menghukum mati mereka, ”kata Falana.


situs judi bola online

By gacor88