Pembicaraan perdagangan Tiongkok-AS berada di persimpangan jalan utama

Tiga bulan ke depan sangat penting bagi Tiongkok dan Amerika Serikat.

Presiden Xi Jinping bertemu dengan Presiden Amerika Donald Trump di Argentina pada hari Sabtu. Menurut siaran pers setelah pertemuan tersebut, kedua belah pihak sepakat untuk menghentikan kenaikan tarif lebih lanjut dan mengintensifkan upaya negosiasi mereka dalam 90 hari ke depan, dengan harapan mencapai kesepakatan untuk menghapus semua tarif tambahan yang telah diberlakukan sejak awal. ditumpangkan satu sama lain, untuk dihapus. tahun ini. Jika upaya ini gagal, kemungkinan besar Amerika akan semakin meningkatkan perang dagang.

Kedua kepala negara jelas-jelas mengerem meningkatnya perselisihan dagang. Gencatan senjata dicapai dan ruang diberikan untuk konsultasi lebih lanjut. Ini adalah hasil yang positif pada awalnya. Namun demikian, tim perdagangan dari kedua belah pihak kini akan terlibat dalam babak baru perundingan yang pasti akan menjadi perundingan yang rumit dan sulit selama tiga bulan ke depan.

Mengapa Tiongkok dan Amerika Serikat mencapai gencatan senjata ini? Alasan utamanya adalah kedua belah pihak harus menanggung akibat dari perang dagang yang telah berlangsung selama delapan bulan. Ketika konflik perdagangan mereka mulai meningkat pada bulan Maret, pihak Amerika percaya bahwa akan mudah bagi mereka untuk memenangkan pertempuran tersebut.

Namun delapan bulan berikutnya menunjukkan bahwa tidak ada yang menjadi pemenang dalam perang dagang – kedua belah pihak kalah. Defisit perdagangan barang Amerika Serikat mencapai $77,2 miliar pada bulan Oktober saja, yang merupakan rekor tertinggi baru. Produsen mobil General Motors mengumumkan pada akhir November bahwa mereka akan menutup tujuh pabrik di seluruh dunia, termasuk empat pabrik di Amerika Serikat namun tidak satu pun di Tiongkok, yang akan memberikan tekanan besar pada pemerintah AS.

Pada saat yang sama, arus investasi asing langsung ke Amerika Serikat jatuh ke wilayah negatif pada kuartal kedua tahun ini, dengan divestasi sebesar $8,2 miliar, yang merupakan pertama kalinya hal ini terjadi sejak awal tahun 2015. Sebaliknya, baru-baru ini seperti Pada tahun 2017, Amerika Serikat memiliki FDI sebesar $275 miliar, yang merupakan nilai tertinggi di dunia.

Jelas sekali, perang dagang tidak membantu Amerika Serikat memperkecil defisit perdagangannya, juga tidak menyebabkan lapangan kerja atau aliran modal kembali. Sebaliknya, perang dagang justru menimbulkan lebih banyak risiko terhadap perekonomian negara tersebut. Lantas, apakah perang dagang harus dilanjutkan? Bahkan Presiden Trump sendiri ragu-ragu untuk menyebutnya sebagai perang dagang dalam wawancaranya pada tanggal 14 Oktober dengan CBS. Sebaliknya, dia mengatakan itu hanya “perkelahian”, yang dia anggap sebagai pendinginan.

Saat ini, kedua presiden telah menekan tombol “jeda” dalam perselisihan perdagangan. Ini adalah pilihan bijak yang akan menguntungkan kedua belah pihak. Namun tiga bulan ke depan akan menjadi masa yang sangat penting – tim ekonomi dan perdagangan harus menerapkan konsensus yang dicapai pada pertemuan hari Sabtu dan mencapai kesepakatan. Ini akan menjadi hal yang baik bagi Tiongkok dan Amerika Serikat. Alternatifnya adalah konflik perdagangan baru yang membawa ketidakpastian lebih besar bagi kedua negara dan dunia secara keseluruhan.

Agar adil, dengan waktu yang tersisa hanya 90 hari, dan mengingat sifat kompleks dari masalah perdagangan Tiongkok-AS, tim perunding mempunyai tugas berat di pundak mereka dan tenggat waktu yang mendesak. Mengenai “masalah struktural” yang diangkat oleh pihak AS, seperti perlindungan hak kekayaan intelektual, kerja sama teknologi, akses pasar dan hambatan non-tarif, posisi umum Tiongkok adalah bahwa isu-isu yang konsisten dengan niat Tiongkok mengenai reformasi dan keterbukaan harus menjadi isu utama. menjadi titik fokus dalam agenda negosiasi.

Tiongkok juga telah menyampaikan beberapa kekhawatiran mengenai nuklirnya yang ditanggapi oleh Amerika Serikat. Putaran perundingan yang akan datang tentunya akan sulit dan rumit, karena kedua belah pihak akan melakukan perundingan untuk mencapai kesepakatan, belum lagi fakta bahwa pihak AS secara tidak terduga telah berbalik arah pada perundingan sebelumnya. Kita juga harus mempertimbangkan perpecahan internal dalam tim Amerika, dan situasi politik domestik yang lebih luas di Amerika Serikat.

Apa pun hasilnya, Tiongkok kemungkinan besar akan merespons dengan tenang. Untuk menghadapi tantangan perang dagang, pendekatan Tiongkok selalu konsisten dan jelas: Tiongkok tidak menginginkan perang dagang, namun tidak takut untuk berjuang demi membela kepentingan inti negara dan rakyatnya. Konsultasi selama delapan bulan telah menunjukkan tekad dan keandalan Tiongkok.

Dalam beberapa bulan ke depan, Tiongkok pasti akan melakukan upaya maksimal untuk berkomunikasi dengan pihak Amerika, dengan tujuan menghapuskan tarif demi keuntungan kedua negara, dan sistem perdagangan internasional. Pada saat yang sama, pemerintah tidak akan terlalu optimis atau terlalu pesimis terhadap hasilnya.

Delapan bulan terakhir telah menyadarkan lebih banyak orang di Tiongkok bahwa respons terbaik mereka terhadap perang dagang adalah dengan “melakukan hal yang benar”. Ketika Tiongkok merayakan ulang tahun ke-40 reformasi dan keterbukaan mereka pada tahun ini, ini adalah momen untuk mengingat masa lalu mereka dan membuat titik awal baru untuk mendorong tingkat keterbukaan yang lebih tinggi.

Selama proses ini, Tiongkok dan Amerika Serikat mempunyai peluang untuk menyelesaikan masalah perdagangan mereka dan mewujudkan hasil yang saling menguntungkan jika mereka melakukan perundingan dengan tulus, memperlakukan satu sama lain secara setara, saling menghormati, dan berupaya untuk saling menguntungkan. Ini adalah cara untuk mengatasi perbedaan mereka dengan benar.

Data Hongkong

By gacor88