Pemimpin Korea Utara tiba di Rusia menjelang KTT Putin

25 April 2019

Kim dan Putin dijadwalkan bertemu hari ini.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un tiba di Vladivostok, Rusia pada hari Rabu sehari sebelum pertemuan puncak pertamanya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Kim berangkat ke Rusia dengan kereta pribadinya pada Rabu dini hari, tiba di kota perbatasan Rusia Khasan sekitar pukul 10.40, sebelum melanjutkan ke Vladivostok, di mana ia tiba sekitar enam jam kemudian.

Dalam sebuah wawancara dengan media Rusia setelah upacara penyambutan di Khasan, Kim mengisyaratkan penguatan kerja sama dengan Moskow dalam masalah keamanan regional.

“Saya percaya (pertemuan puncak) akan menjadi kesempatan untuk diskusi yang sangat bermanfaat dalam pengelolaan dan pengendalian bersama atas isu-isu regional,” kata Kim dalam wawancara.

Menurut Kantor Berita Pusat Korea Utara, pemimpin Korea Utara didampingi oleh para pembantunya, termasuk wakil ketua Komite Sentral Partai Pekerja yang berkuasa – Kim Phyong-hae dan O Su-yong – serta Ri Yong-ho dan Choe Son- hui.

Ri adalah menteri luar negeri Korea Utara dan Choe adalah wakil menteri luar negeri. Kim Yong-chol, wakil ketua partai lainnya, tidak termasuk di antara nama-nama yang terdaftar oleh KCNA. Kim Yong-chol, perunding utama nuklir Korea Utara, telah menemani Kim Jong-un dalam semua perjalanan luar negerinya sebelumnya.

Menurut pejabat Komite Intelijen Parlemen Korea Selatan, Kim Yong-chol telah digantikan oleh Jang Kum-chol.

Pertemuan Kim Jong-un dengan Putin dijadwalkan akan diadakan di Vladivostok pada hari Kamis, dan kedua pemimpin diperkirakan akan fokus pada kerja sama ekonomi dan masalah seputar denuklirisasi.

Menurut laporan berita Jepang yang mengutip sumber-sumber Rusia, Putin berencana untuk mengusulkan dimulainya kembali perundingan enam pihak, dan bahwa Moskow telah menyampaikan rencana tersebut ke Beijing dan Washington.

Pembicaraan enam pihak – kedua Korea, Tiongkok, Jepang, Rusia dan Amerika – diluncurkan pada tahun 2003 untuk menyelesaikan masalah Korea Utara. Namun, pembicaraan terhenti pada bulan Desember 2008.

Dimulainya kembali perundingan enam pihak akan sejalan dengan pidato Tahun Baru Kim Jong-un, di mana ia mengatakan bahwa perundingan multilateral harus diupayakan secara aktif untuk mengubah gencatan senjata saat ini menjadi rezim perdamaian.

Sejak KTT kedua AS-Korea Utara berakhir tanpa kemajuan apa pun dalam dialog perlucutan senjata di Hanoi pada akhir Februari, Pyongyang telah menekankan hubungannya dengan Beijing dan Moskow.

Media Korea Utara telah berulang kali menyoroti kekuatan hubungan rezim dengan dua sekutu lamanya dalam beberapa pekan terakhir. Korea Utara juga membuka pameran selama sebulan di Beijing untuk menandai peringatan 70 tahun hubungan diplomatik dengan Tiongkok, dan media Korea Utara pada hari Jumat melaporkan surat pribadi Kim Jong-un kepada Presiden Tiongkok Xi Jinping. Menurut laporan Korea Utara, Kim mengucapkan terima kasih kepada Xi karena memberi selamat kepadanya karena terpilih kembali sebagai pemimpin partai, dan menggambarkan hubungan Tiongkok-Korea Utara sebagai hubungan yang saling mendukung “seperti anggota keluarga.”

Pyongyang juga menunjukkan Kim Jong-un menghadiri acara-acara militer, termasuk uji coba sistem senjata berpemandu yang baru dikembangkan.

Laporan Korea Utara mengenai komitmen militer pemimpinnya ditafsirkan oleh para ahli Korea Selatan sebagai sebuah taktik untuk menunjukkan kepada Seoul dan Washington bahwa mereka akan menjaga kesiapan militer dan tidak melakukan negosiasi jika dirugikan.

Mengenai rencana perjalanan Kim Jong-un setelah pertemuan puncak dengan Putin, rinciannya masih belum diketahui, namun dilaporkan bahwa pemimpin Korea Utara tersebut mungkin akan tinggal di Rusia hingga hari Jumat dan mengunjungi fasilitas yang diperiksa oleh kepala protokolnya, Kim Chang-son.

Fasilitas yang pernah dikunjungi Kim Chang-son termasuk markas besar Armada Pasifik Rusia, pabrik makanan, dan akuarium umum.

demo slot

By gacor88