Pemimpin Ogboni mengatakan para anggotanya menghadiri gereja, masjid;  daftar anggota pendiri

Seorang administrator berpengalaman dan Chartered Accountant, Francis Oluwagbenro Meshioye, Olori Oluwo (Pemimpin Tertinggi) dari Reformed Ogboni Brotherhood mengatakan bahwa menjadi anggota tidak menghalangi anggotanya untuk menjalankan agama pilihan mereka.

Dalam wawancara dengan Nigerian Tribune, dia menjelaskan bahwa persaudaraan ini berakar pada budaya Nigeria.

Mengenai persepsi negatif kelompok tersebut dan apa yang membuatnya tertarik, Meshioye berkata: “Saya ingin memahami budaya saya, untuk mengetahui mengapa saya ada di sini. Mengapa saya tidak dilahirkan di India sebagai seorang Hindu atau di Tiongkok untuk memeluk budaya dan agama mereka? Itu membuat saya mulai mencari ke dalam diri saya untuk mengetahui siapa saya dan saya memperluasnya ke apa yang saya miliki di daerah saya. Saya sangat percaya dengan pepatah Yoruba, ‘Animo ni peregun laso’, yang artinya Anda menambahkan apa pun yang Anda punya.

“Kalau begitu, saya tidak akan meninggalkan apa yang saya temukan di lingkungan saya untuk merangkul hal-hal lain. Saya memang menerima hal-hal lain, ingat, tapi saya yakin ada sesuatu yang kita warisi dari sumber kita. Saya ingin tahu mengapa saya orang Nigeria, seorang Yoruba, bagaimana budaya saya dan apa yang salah dengan budaya saya.

“Selain itu, saya ingin mengenal Tuhan dengan cara saya sendiri, karena jika Anda mengenal Tuhan dan hukum-hukum-Nya, Anda akan menjadi orang yang lebih baik. Setelah itu saya menyadari bahwa apa yang saya inginkan ada di lingkungan sekitar saya. Saya melihat budaya saya dan menyadari bahwa sangat berguna untuk mewujudkan kesatuan saya dengan Tuhan. Budaya kita tidak menolak budaya lain dan saya menemukan di dalam Alkitab – saya dibesarkan sebagai seorang Kristen – ‘Jangan menghakimi’. Alkitab juga mengatakan ‘selidiki segala sesuatu, cari tahu apa kebenarannya dan berpegang teguh pada kebenaran.’ Jadi, saya melihat semuanya dan memilih Ogboni. Ogbonisme tidak menghalangi Anda untuk pergi ke gereja atau masjid.”

Menegaskan bahwa seseorang bebas melakukan kegiatan keagamaan, ia berkata: “Ogbonisme tidak menghalangi Anda melakukan apa pun yang Anda ingin lakukan. Ini tentang memahami budaya kita yang mengarah pada kehidupan yang lebih baik dan masyarakat yang lebih baik. Inilah hal-hal yang mendorong saya untuk masuk ke dalam budaya kita. Saya tidak menjelaskan secara spesifik tentang Ogboni tetapi hal ini memuaskan keinginan saya untuk mengetahui apa yang ada dalam budaya kita untuk membantu menjalani kehidupan yang lebih baik, kehidupan yang penuh hormat. Saya suka dihormati dan saya suka menghormati orang dan saya suka menjadi orang yang berakhlak mulia.

“Saya memiliki pola pikir yang sama tentang Ogboni dengan publik sebelum saya bergabung. Ketika saya mempertimbangkan untuk bergabung, saya tidak memiliki siapa pun yang membimbing saya, karena Anda tidak mudah melihatnya, tetapi saya mendengar tentang mereka; jadi aku bilang kalau mereka jelek aku akan pergi. Saya kemudian menemukan seseorang yang memperkenalkan saya kepada seorang anggota dan selama periode pra-induksi mereka mengamati saya, tetapi saya juga mengamati mereka. Mereka saling mencintai dan merupakan orang yang saling menghormati; jadi saya tertarik dan terjebak dengannya. Saya menganggapnya luar biasa dan sesuai dengan apa yang saya cari.”

Mengenai kriteria untuk bergabung dalam persaudaraan, Imam mengatakan: “Anda harus dikenal oleh seseorang yang menjadi anggota karena kami ingin orang-orang yang berakhlak baik. Anda harus memiliki penjamin yang akan membuktikan karakter baik Anda. Anda harus berusia dewasa sesuai dengan hukum negara; Anda harus memiliki sumber penghidupan yang dapat diverifikasi dan Anda harus rajin.

“Anda melamar dan surat Anda akan dikirim ke negara bagian tempat sponsor Anda tinggal; Anda akan diselidiki, rupanya tanpa sepengetahuan Anda. Jika Anda memiliki kekurangan dalam bidang-bidang utama tersebut selama periode penyelidikan, kami mohon maaf karena Anda tidak dapat menjadi anggota kami. Jika Anda tidak memiliki kekurangan, Anda datang untuk wawancara. Anda bertemu orang-orang yang akan berdiskusi dengan Anda dan jika Anda berhasil dalam wawancara, Anda akan segera bergabung.”

Meskipun Diakon Agung TA J. Ogunbiyi memulai persaudaraan itu pada tanggal 18 Desember 1914 dan menamakannya Ogboni Onigbagbo, Meshioye dalam wawancara menjelaskan perubahan nama menjadi Persaudaraan Ogboni Reformed.

“Pada saat itu hanya ada beberapa anggota umat Kristiani dalam kawanan tersebut, namun tak lama setelah pelantikan mereka menyadari bahwa itu tidak diperuntukkan bagi umat Kristiani saja. Ini adalah warisan budaya dan Anda tidak dapat membatasi warisan hanya pada agama. Dalam budaya Yoruba kita memiliki umat Kristen, Muslim, dan agama lain. Oleh karena itu, organisasi ini diubah menjadi Persaudaraan Ogboni Reformed untuk mengakomodasi orang-orang yang berbeda agama, ras, dan afiliasi politik. Itu didirikan dan diakui berdasarkan hukum Nigeria.

“Pemimpin kami di masa lalu termasuk Sir Adeyemo Alakija, yang merupakan Olori Oluwo pertama dan diikuti oleh Sir Adetokunbo Ademola. Kami memiliki anggota antara lain Kepala Oladeinde Lawson, mendiang Uskup Agung Vining, Pendeta David Mellor, Nnamdi Azikiwe, Sardauna, Ahmadu Bello, dan Kepala Samuel Ladoke Akintola.”

Mengenai perbedaan Ogboni Aborigin dan Reformed, Pemimpin menjelaskan bahwa sebenarnya ada tiga jenis Ogboni.

“Ada Ogboni Ilu, dewan pemerintahan sebuah kota. Di Yorubaland, sistem pemerintahan di kota terkemuka mana pun adalah Ogboni Osugbo. Jadi, kita punya Ogboni Ilu, Ogboni Aborigin, dan Persaudaraan Ogboni yang Direformasi. Namun, perbedaan besar antara Persaudaraan Ogboni Reformed dan Persaudaraan Ogboni lainnya adalah bahwa Persaudaraan ini berfokus pada prinsip-prinsip inti dan prinsip-prinsip Ogbonisme tanpa condong ke kanan atau ke kiri.”

Menjelang perayaan seratus tahun persaudaraan yang akan datang pada tanggal 18 Desember, Meshioye berharap masyarakat memiliki pemahaman yang tepat tentang apa itu Ogboni dari persepsi ROF.

“Saya berharap agar sebanyak mungkin orang mempelajari, memahami, menyerap, dan mempraktikkan prinsip-prinsip Ogbonisme ROF karena ini sangat penting bagi budaya rumah dan budaya seseorang,” tambahnya.


situs judi bola online

By gacor88