Pencairan es Antartika dapat mengganggu lautan dunia: Belajar

31 Maret 2023

SINGAPURA – Sirkulasi laut besar yang terbentuk di sekitar Antartika dapat menuju keruntuhan, mengancam perubahan signifikan pada cuaca dunia, permukaan laut, dan kesehatan ekosistem laut, kata para ilmuwan, yang memberikan peringatan keras tentang dampak perubahan iklim yang semakin meningkat .

Pemanasan global mempercepat pencairan es di Antartika, dan meningkatnya jumlah banjir air tawar ke lautan mengganggu aliran sirkulasi terbalik Antartika, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature.

Sirkulasi Terbalik Antartika adalah bagian dari jaringan arus global yang memindahkan panas, oksigen, dan nutrisi ke seluruh dunia.

Dekat Antartika, air asin dingin tenggelam hingga kedalaman lebih dari 4.000 m. Tenggelamnya air yang padat dan kaya oksigen membantu mendorong aliran terdalam dari sirkulasi terbalik. Air mengalir ke utara dan membawa oksigen dan nutrisi ke samudra Hindia, Pasifik, dan Atlantik. Proses serupa juga terjadi di luar Greenland.

Peningkatan jumlah air tawar yang mengalir ke laut mengganggu aliran sirkulasi terbalik Antartika. FOTO: AFP

“Perubahan yang terjadi di satu tempat, seperti Antartika, kemudian dapat berdampak global karena air itu bergerak ke seluruh planet,” kata rekan penulis studi Adele Morrison, rekan peneliti di Research School of Earth Sciences di Australian National. Universitas di Canberra.

Namun ada tanda-tanda bahwa sirkulasi terbalik melambat, terganggu oleh meningkatnya jumlah air lelehan dari Antartika yang membuat airnya kurang asin, sehingga kurang padat dan tidak tenggelam dengan kekuatan yang sama.

Dan pencairan meningkat seiring meningkatnya jumlah emisi gas rumah kaca, terutama dari pembakaran bahan bakar fosil, memanaskan atmosfer dan lautan.

“Pemodelan kami menunjukkan bahwa jika emisi karbon global berlanjut pada tingkat saat ini, pergantian Antartika akan melambat lebih dari 40 persen dalam 30 tahun ke depan—dan pada lintasan yang terlihat seperti runtuh,” kata rekan penulis Matthew England. , wakil direktur ARC Center for Excellence in Antarctic Science di University of New South Wales di Sydney.

Tim ilmuwan internasional memodelkan jumlah air dalam Antartika yang diproduksi di bawah skenario rumah kaca beremisi tinggi hingga tahun 2050.

Runtuhnya arus laut dalam akan menggenangi lautan di bawah 4.000 m.

“Ini akan menjebak nutrisi di laut dalam dan mengurangi nutrisi yang tersedia untuk mendukung kehidupan laut di dekat permukaan laut,” kata Profesor England dalam sebuah pernyataan.

Artinya, ekosistem laut di permukaan perlahan akan kelaparan.

Mencairnya es kutub di Antartika dan Greenland juga akan mempercepat kenaikan permukaan air laut.

“Studi kami menunjukkan bahwa pencairan es memengaruhi lautan dengan cara yang dapat mempercepat laju kenaikan permukaan laut, yaitu umpan balik positif,” kata rekan penulis Steve Rintoul kepada The Straits Times.

“Karena air tawar yang ditambahkan oleh es yang mencair memperlambat pembentukan air dasar yang dingin dan padat, air yang lebih hangat di kedalaman yang lebih dangkal bergerak ke selatan untuk menggantikannya. Pergeseran air hangat lebih dekat ke Antartika berarti lebih banyak panas tersedia untuk mendorong pencairan lebih banyak lagi,” kata Dr Rintoul, seorang ahli kelautan dan ilmuwan iklim di badan sains nasional Australia CSIRO di Hobart.

Dampak lain dari perlambatan berarti lebih sedikit panas dan karbon yang dapat disimpan di lautan, mendorong perubahan iklim yang lebih cepat.

“Konsekuensinya bisa jauh melampaui Antartika; penelitian lain telah menunjukkan bahwa perlambatan penggulingan Antartika menggeser pita hujan tropis menjauh dari posisi biasanya, ”katanya.

Lautan dunia menyimpan sejumlah besar panas dan menyerap lebih dari 90 persen pemanasan yang terjadi dalam beberapa dekade terakhir karena meningkatnya gas rumah kaca. Sebagian besar panas berada di lapisan permukaan atas, tetapi laut dalam juga perlahan menghangat. Lautan juga menyerap sekitar seperempat dari semua emisi karbon dioksida dari aktivitas manusia.

“Studi ini menunjukkan bahwa perubahan iklim telah mempengaruhi seluruh dunia, bahkan Antartika dan bagian terdalam dari lautan,” kata Dr Rintoul, menambahkan bahwa perubahan di laut dalam sangat besar dan cepat.

Keputusan untuk melakukan pemotongan emisi gas rumah kaca yang dalam dan cepat dapat membatasi kerusakan.

“Jika emisi lebih rendah, dampaknya akan lebih rendah, dan itu poin penting,” kata Dr Rintoul.

“Setiap 0,1 derajat C pemanasan yang dapat kita hindari menurunkan risiko perubahan iklim yang berbahaya. Semakin cepat dan kuat kita bertindak, semakin rendah risikonya,” katanya.

agen sbobet

By gacor88