Pendanaan sebesar 100 juta peso dicari untuk pembangunan Ayungin Filipina

16 Agustus 2023

Manila, Filipina – Sen. Usulan Francis Escudero pada hari Selasa untuk menyisihkan P100 juta dalam anggaran nasional tahun 2024 untuk pembangunan bangunan permanen di Beting Ayungin (Second Thomas) di Laut Filipina Barat mendapat dukungan dari rekan-rekannya dan kepala Angkatan Laut Filipina.

Struktur tersebut, menurut senator, dapat berfungsi sebagai akomodasi permanen bagi tentara yang ditempatkan di BRP Sierra Madre yang terkorosi, sebuah kapal perang yang sengaja dikandangkan di sekolah tersebut pada tahun 1999 sebagai pos militer Filipina dan sekarang menjadi pusat ketegangan baru antara Manila. dan Beijing.

“Saya akan mengusulkan alokasi P100 juta untuk membiayai pembangunan dermaga dan bangunan penginapan bagi tentara kami yang ditugaskan di wilayah tersebut, dan bagi nelayan kami yang mungkin mencari perlindungan sementara pada saat cuaca buruk,” kata Escudero.

Ia mengatakan fasilitas tersebut juga dapat melindungi nelayan dari negara mana pun yang mungkin terjebak dalam cuaca buruk di laut lepas.

“Ini akan menyambut para nelayan yang membutuhkan dengan akomodasi yang hangat dan bukan dengan ledakan meriam air. Mereka ada untuk membantu dan bukan untuk melecehkan,” katanya, mengacu pada insiden tanggal 5 Agustus ketika kapal Penjaga Pantai Tiongkok menembakkan meriam air ke kapal Filipina dalam misi pasokan ke BRP Sierra Madre.

‘Segera hilang ke laut’

Sejak kejadian itu, Filipina dan Tiongkok saling adu mulut mengenai kendali atas Ayungin Shoal, dan Tiongkok mengatakan bahwa Manila pernah berjanji untuk menarik kapal perang tersebut keluar dari wilayah tersebut, namun permintaan tersebut ditolak oleh para pejabat Filipina.

Escudero mengatakan pembangunan bangunan di Ayungin harus dilakukan dengan tergesa-gesa karena BRP Sierra Madre mengalami penurunan kualitas yang cepat setelah 24 tahun terpapar unsur-unsur tersebut.

“Musuh terbesar Sierra Madre adalah alam, dan alam akan segera hilang ditelan laut. Sekarang sudah berkarat, dan (kami tidak bisa membiarkan) tentara kami meninggal karena tetanus,” katanya.

“Seharusnya ini merupakan tindakan ad hoc jika kita terdampar di sana. Setelah hampir seperempat (satu abad) sekarang saatnya solusi permanen,” ujarnya.

Escudero menyarankan agar bagian dari bangunan Ayungin dibuat terlebih dahulu di darat dan diangkut ke sekolah untuk mencegah kerusakan lingkungan.

“Tidak akan ada benteng ala Tiongkok yang lingkungannya rusak permanen,” ujarnya.

Usulan Escudero diterima dengan baik oleh senator lainnya.

Sen. Ketua Komite Senat Pertahanan dan Keamanan Nasional Jinggoy Estrada telah mengisyaratkan bahwa ia ingin mencari anggaran yang lebih besar dari P100 juta agar pemerintah dapat melakukan perbaikan terhadap Ayungin serta kelompok Kepulauan Kalayaan, atau Spratly.

“Bahkan pusat kesehatan, pusat barangay, tidak ada layanan lain yang bisa ditawarkan oleh pemerintah kita di sana,” ujarnya.

Presiden Senat Juan Miguel Zubiri berjanji untuk memperkenalkan “amandemen kelembagaan” dalam usulan program belanja tahun 2024 untuk perbaikan BRP Sierra Madre dan Pulau Pag-asa.

Pemimpin Minoritas Senat Aquilino Pimentel III menyebut usulan Escudero sebagai “gagasan yang patut diupayakan”.

“Karena kalau suatu wilayah ada di ZEE (zona ekonomi eksklusif) kita, kita berhak membangun bangunan (di sana),” ujarnya mengacu pada wilayah sepanjang 370 kilometer yang terbentang dari laut teritorial suatu negara.

Escudero mengatakan dukungan pendanaan awal dari Kongres harus memberikan “fleksibilitas” kepada presiden sebagai arsitek utama kebijakan luar negeri negara tersebut.

“Apa yang akan diberikan adalah wewenang Kongres untuk membangun lebih banyak lagi di Ayungin,” katanya, seraya menambahkan bahwa berdasarkan peraturan anggaran, presiden diberi wewenang untuk melengkapi setiap item dalam Undang-Undang Anggaran Umum.

Sen. Francis Escudero (File foto dari Biro Humas dan Informasi Senat)

Ketika dihubungi untuk memberikan komentar, Wakil Kepala Angkatan Laut Laksamana Toribio Adaci Jr. mengatakan dia menyambut baik usulan Escudero untuk mendirikan bangunan permanen di Ayungin.

“Kami berterima kasih dan bersyukur atas dukungan untuk meningkatkan kelayakhunian ruang kapal dan memperbaiki kondisi fisik kapal bagi pasukan kami yang ditempatkan di atasnya,” ujarnya.

Namun ia menolak mengungkapkan pendanaan saat ini untuk pemeliharaan dan operasional BRP Sierra Madre, hanya mengatakan bahwa dana tersebut “tidak banyak”.

“Dalam beberapa tahun terakhir, anggaran untuk Sierra Madre pada dasarnya telah digunakan untuk keperluan administrasi, logistik dan pemeliharaan pasukan yang ditempatkan di sana, seperti persediaan makanan, sistem penerangan tenaga surya, generator, pasokan medis dan peralatan desalinasi,” katanya kepada Inquirer. .

Anggaran kedaulatan

Dalam Program Belanja Nasional (NEP) tahun 2022, tidak ada item khusus untuk pemeliharaan kapal perang yang dilarang terbang meskipun item pengeluaran operasional di bawah unit pendukung dinas militer Departemen Pertahanan Nasional diberi label “Melindungi Kedaulatan Negara dan Rakyat Filipina” dengan jumlah P43,5 miliar.

Dalam NEP tahun 2021, item serupa juga dialokasikan sebesar P41,4 miliar, namun dalam usulan program belanja tahun 2024, item serupa tidak muncul.

Dalam pidato istimewanya pada hari Selasa, Estrada kembali membantah klaim Tiongkok bahwa pejabat Filipina, termasuk anggota kabinet ayahnya, Presiden Joseph Estrada saat itu, berjanji untuk mengeluarkan BRP Sierra Madre dari sekolah tersebut.

Klaim seperti itu “bertentangan dengan logika”, menurut Estrada yang lebih muda.

“Dangkalan Ayungin bukan sekadar sebidang tanah; ini melambangkan penegasan kami atas kedaulatan dan komitmen kami untuk menegakkan hukum internasional,” katanya, mengacu pada kemenangan arbitrase Filipina pada tahun 2016 terhadap klaim besar-besaran Tiongkok di wilayah tersebut.

Menurut juru bicara Dewan Keamanan Nasional Jonathan Malaya, kebijakan keamanan nasional (NSP) baru negara tersebut telah beralih kembali ke pertahanan teritorial dari fokus pemerintahan sebelumnya pada keamanan dalam negeri.

Dia mengatakan Presiden Ferdinand Marcos Jr. mengeluarkan perintah eksekutif pada akhir pekan untuk mengadopsi dan menyetujui kebijakan baru mulai tahun ini hingga 2028.

“Jika Anda membaca NSP baru, ini menyoroti tantangan keamanan eksternal, terutama Laut Filipina Barat, Tiongkok, Selat Taiwan, ancaman proliferasi nuklir di Semenanjung Korea dan Ukraina,” kata Malaya di Radyo 630.

Hal ini berbeda dengan pemerintahan Duterte ketika NSP memandang pemberontak komunis dan kelompok teroris lokal sebagai ancaman terbesar negaranya.

Hongkong Prize

By gacor88