Orang Jepang yang selamat dari Perang Dunia II, 101 tahun, berbicara tentang invasi Rusia dan kesia-siaan perang

16 Agustus 2023

TOKYO – Seorang pria berusia 101 tahun yang ikut serta dalam Pertempuran Teluk Leyte – peristiwa penting dalam kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II – untuk pertama kalinya berbicara secara terbuka tentang pengalamannya dengan harapan dapat meningkatkan kesadaran akan kesia-siaan perang di dunia. setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Kazuo Nakagawa selamat dari konflik angkatan laut yang berbasis di Filipina tahun 1944, di mana Angkatan Laut Kekaisaran Jepang secara efektif dihancurkan oleh pasukan Amerika.

Nakagawa, warga Shiranuka, Hokkaido, jarang menceritakan pengalaman perangnya – bahkan dengan keluarganya. Namun, ketika dia melihat para pemuda bertempur di garis depan setelah invasi Rusia terhadap negara tetangganya yang lebih kecil, dia merasa terdorong untuk mengingat kembali pengalaman masa perangnya, katanya.

Nakagawa baru-baru ini memberikan ceramah bertema perang di kampung halamannya, menggunakan kata-kata emosional dan gerak tubuh dramatis untuk mengenang masa lalunya. Torpedo itu datang dengan keras, menghantam kapal dan meledak dengan keras, katanya.

Pada bulan Oktober 1944, Nakagawa yang saat itu berusia 22 tahun sedang bertugas di kapal penjelajah berat Takao saat kapal tersebut berangkat dari Brunei menuju Teluk Leyte—tempat pasukan pendaratan Amerika berkumpul—bersama dengan kapal perang Yamato dan Musashi.

Melihat kembali masa itu, Nakagawa mengatakan penglihatannya sangat bagus sehingga dia pernah ditugaskan untuk mencari ranjau bawah air dalam kegelapan.

Saat menggunakan teleskop untuk menemukan kapal selam Amerika, Nakagawa melihat gelombang permukaan yang bergerak cepat sekitar 600 meter di sebelah kanan kapalnya. “Torpedo!” dia ingat berteriak keras.

Rudal tersebut menghantam bagian tengah lambung kapal, menyebabkan kolom air yang besar naik dan menghujani awak kapal. Ketika proyektil bawah air lainnya menghantam buritan kapal, kapal sepanjang 200 meter itu miring tajam ke kanan.

“Kita semua akan jatuh,” kenang Nakagawa sambil berpikir.

Atas izin Museum Yamato
Kapal penjelajah berat Takao

‘Mati untuk Bangsa’

Lahir di Hokkaido, putra tertua dari keluarga petani, Nakagawa mendaftar militer pada usia 20 tahun. Pada saat itu, ada kepercayaan umum bahwa mati demi negara adalah hal yang wajar dan Nakagawa mengatakan bahwa dia bertekad untuk meneriakkan “Tennoheika, banzai!” (Hidup Kaisar!) ketika waktunya tiba.

Namun, saat kapal mengalami masalah, pikiran Nakagawa tertuju pada ibunya, kenangnya.

Meskipun Takao mulai tenggelam, kemudinya gagal, sehingga membuat kapal itu terdampar untuk sementara. Pertempuran tersebut merenggut nyawa 33 rekan sekapal Nakagawa dan melukai lebih banyak lagi.

Nakagawa mengingat seorang rekannya yang menderita luka bakar di sekujur tubuhnya dan berteriak, “Saya sangat kesakitan; biarkan aku mati!” Nakagawa dan teman-temannya menyadarkannya untuk meringankan rasa sakitnya, namun dia meninggal tiga hari kemudian.

Takao kemudian dibawa ke Singapura untuk diperbaiki, dan perang berakhir saat Nakagawa berada di sana.

Setelah perang, Nakagawa kembali ke kampung halamannya dan menjadi peternak sapi perah. Dia memiliki empat anak dan sekarang menjadi kakek buyut.

Namun bahkan setelah hidup lebih dari satu abad, ia mengaku masih dihantui oleh masa lalunya di masa perang.

“Saat saya pertama kali berperang, saya pikir saya tidak takut mati,” katanya. “Tetapi ketika kemungkinan kematian muncul, saya sangat takut. Perang adalah hal yang menyedihkan dan bodoh.”

Dalam Pertempuran Leyte, angkatan laut Jepang mengerahkan energinya untuk memukul mundur pasukan Amerika yang secara bertahap mendekati Jepang dari selatan. Namun karena kurangnya dukungan udara yang memadai, kapal-kapal Jepang tidak berdaya, dan banyak di antaranya, termasuk Musashi, yang tenggelam.

Yomiuri Shimbun

Perspektif lain

Pada saat pertempuran, Toshio Yoshii, kini berusia 96 tahun, adalah awak kapal penjelajah berat Myoko, yang berlayar sekitar 4 kilometer dari kapal Nakagawa. Yoshii mengenang dirinya yang berusia 17 tahun, berlari menaiki tangga untuk menghindari banjir air laut setelah sebuah torpedo menghantam dekat posnya di ruang generator.

“Jika torpedonya mengenai 3 meter ke belakang, saya pasti sudah mati,” ujarnya.

Sesampainya di dek, Yoshii melihat ke atas air dan melihat Musashi dilalap api. Minyak di permukaan laut juga ikut terbakar sehingga kapal lain tidak bisa mendekat.

Yoshii ingat melihat bangkai kapal dan berpikir, “Jadi ini perang…”

Setelah perang, Yoshii mengelola kedai kopi di Yokohama. Seiring waktu, atas dorongan kliennya, dia secara bertahap mulai terbuka tentang pengalamannya di sepanjang pantai Filipina. Tahun ini dia memberikan pidato publik pertamanya mengenai masalah ini.

“Saya akan terus berbagi pengalaman saya dengan harapan masyarakat akan menyadari bahwa perang harus dihindari dengan cara apa pun,” ujarnya.

Yomiuri Shimbun
Toshio Yoshii berbicara tentang pengalamannya dengan model kapal penjelajah berat Myoko di tangannya di Yokohama pada 19 Juli.

Data SDY

By gacor88