Pengguna Meninggalkan Thread Meta Setelah Awal yang Eksplosif di Korea Selatan

1 Agustus 2023

SEOUL – Threads, platform media sosial berbasis teks yang dibuat Meta untuk menyaingi Twitter, yang sekarang disebut X, mengalami penurunan drastis dalam jumlah pengguna aktif harian di Korea, hanya dalam waktu dua minggu setelah peluncurannya.

Kamis lalu, CEO Meta Mark Zuckerberg mengakui bahwa Threads telah kehilangan lebih dari separuh penggunanya di seluruh dunia setelah menarik lebih dari 100 juta pendaftaran, menyebut regresi tersebut normal dan berjanji untuk menambahkan lebih banyak fitur agar pengguna tetap terlibat.

Aplikasi ini muncul sebagai platform media sosial terkemuka pertama setelah peluncuran TikTok pada tahun 2016. Salah satu janji Threads adalah bahwa Threads akan memungkinkan pengguna memiliki kontrol lebih besar atas privasi dan loyalitas platform mereka dibandingkan Facebook dan Instagram karena pada akhirnya akan menggunakan protokol terdesentralisasi.

Para ahli mengatakan bahwa kemunculan Threads saja sudah cukup untuk menarik perhatian pengguna media sosial global sebagai aplikasi baru, namun fitur utamanya adalah untuk terhubung ke Instagram, yang memiliki lebih dari 2 miliar pengguna di seluruh dunia, sebagai pintu gerbang untuk dengan mudah mengarahkan orang ke Instagram. layanan. . Mereka juga menganalisis bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk meluncurkan aplikasi karena semakin banyak keluhan terhadap X setelah CEO Tesla Elon Musk mengambil alih platform tersebut.

Aplikasi dengan pertumbuhan tercepat dengan cepat kehilangan tenaga

Threads hanya membutuhkan waktu lima hari untuk mencapai ambang batas 100 juta pengguna di seluruh dunia, menurut Zuckerberg. Aplikasi percakapan berbasis teks Instagram telah menjadi aplikasi dengan pertumbuhan tercepat dalam sejarah, melampaui ChatGPT OpenAI, yang mencapai pencapaian tersebut dalam dua bulan. Aplikasi streaming video milik Tiongkok, TikTok, membutuhkan waktu sembilan bulan, sedangkan Instagram dan X masing-masing membutuhkan waktu sekitar 30 bulan dan 65 bulan, untuk mencapai titik tersebut setelah peluncurannya.

Pertanyaannya adalah berapa banyak pengguna aktif harian yang dapat diperoleh secara konsisten, sementara Threads berhasil menarik pelanggan awal. Di Korea, jumlah pengguna aktif harian di Threads menurun setiap hari dalam waktu seminggu setelah peluncurannya. Pada tanggal 11 Juli, jumlah pengguna sebenarnya mencapai puncaknya yaitu 258.453, namun angka tersebut turun sedikit menjadi 252.289 pada hari berikutnya. Pada tanggal 25 Juli, tiga minggu setelah peluncuran, angka tersebut turun menjadi 102.062, menurut perkiraan data yang dikumpulkan oleh firma riset pasar lokal Mobile Index.

Jumlah aplikasi yang diunduh di perangkat Android dan iOS juga turun dari 130.628 pada 7 Juli menjadi 3.337 pada 25 Juli. Rata-rata waktu yang dihabiskan pengguna seluler lokal di platform media sosial berbasis teks adalah 9,78 menit pada tanggal 7 Juli, namun turun hampir setengahnya menjadi 5,82 menit pada tanggal 25 Juli. Artinya, Threads gagal menarik pengguna dan berinteraksi dengan aplikasi dalam jangka waktu lama.

Peluncuran ini menarik perhatian beberapa tokoh terkenal di Korea, meskipun influencer dan selebritas yang sensitif terhadap tren di sini tampaknya tidak terlalu aktif di platform tersebut.

Para taipan bisnis termasuk Wakil Ketua Grup Shinsegae Chung Yong-jin dan Wakil Ketua dan CEO Hyundai Card Chung Tae-young termasuk di antara pengguna Threads pertama, serta gubernur dan politisi. Konglomerat besar seperti Samsung Electronics, Hyundai Motor dan Nongshim juga telah membuka rekening.

Saingan X atau clubhouse berikutnya

Karena Threads masih dalam tahap awal, para ahli bingung apakah aplikasi tersebut dapat berkembang di pasar Korea. Namun untuk menjadikan dirinya sebagai platform media sosial arus utama di sini, diperlukan fitur-fitur baru untuk membuat pengguna tetap tertarik pada aplikasi tersebut, yang menyediakan fitur berbeda dari Instagram dan membedakan dirinya dari X, kata mereka.

Analis DS Investment & Securities Jang Ji-hye mengatakan kepada The Korea Herald bahwa diferensiasi atau keunggulan Threads yang jelas dibandingkan Twitter sejauh ini “tidak terlihat”.

“Meta akan mengubah Threads menjadi platform terbuka dan terus menambahkan fitur, tapi kita harus menunggu dan melihat pembaruannya. Namun Twitter melakukan rebranding menjadi X dan pengumuman terbaru TikTok tentang memperkenalkan postingan hanya teks dapat menjadi variabel (yang akan mempengaruhi penggunaan) aplikasi tersebut,” tambahnya.

Pengguna X kemungkinan tidak akan menggunakan Threads secara bersamaan untuk berkomunikasi dengan orang lain, karena jumlah waktu absolut yang dihabiskan orang dengan platform media sosial terbatas, kata Lee Hun-yul, seorang profesor di Sekolah Media dan Komunikasi di Universitas Korea.

Namun karena X terutama digunakan di kalangan orang-orang dengan orientasi politik dan fandom K-pop yang berbeda di Korea, masih harus dilihat apakah Threads dapat mengambil sejumlah besar pengguna dari X, katanya.

“Seiring dengan banyaknya perubahan yang dilakukan Elon Musk pada X, ada kemungkinan juga layanan berbayar akan diperkuat untuk menghasilkan pendapatan di X. Meta juga akan memantau dengan cermat perubahan ini untuk membedakan identitasnya guna menarik pengguna baru,” kata profesor tersebut.

Kunci lain keberhasilan Thread, kata para ahli, adalah seberapa besar perbedaannya dari Instagram, yang berpusat pada foto dan video, dan seberapa banyak informasi yang diberikannya.

Jeon Seong-min, seorang profesor administrasi bisnis di Universitas Gachon, mengatakan preferensi pengguna Korea terhadap platform media sosial berbasis teks rendah dibandingkan dengan media lain yang berpusat pada foto dan video karena generasi muda, berusia antara 18 dan 29 tahun, adalah pengguna dominan adalah .

Dengan menciptakan “efek jaringan”, seiring dengan semakin banyaknya pengguna muda yang menggunakan Instagram, Instagram telah menjadi tempat yang ingin dikunjungi orang lain, sehingga secara positif menarik lebih banyak pengguna. Jika aplikasi berbasis teks Instagram dapat memikat hati pengguna muda, maka aplikasi tersebut akan menjadi platform media sosial utama di sini, kata Jeon.

Menurut data terbaru yang dirilis oleh platform analisis data Jerman Statista, jumlah pengguna Instagram berusia antara 18 dan 24 serta 25 dan 34 tahun tercatat masing-masing sebesar 7,4 juta dan 8,1 juta pada Mei tahun ini.

Beberapa ahli memperkirakan bahwa Threads dapat mengalami nasib yang sama seperti Clubhouse, layanan jejaring sosial berbasis audio yang memperoleh popularitas luar biasa selama pandemi COVID-19 dan juga berhasil menarik pengguna Korea. Namun ketika platform media sosial seperti X dan Facebook memperkenalkan merek percakapan berbasis suara yang serupa, popularitas Clubhouse menyusut.

Ketua Shinsegae Chung, yang pernah menjadi pengguna aktif Clubhouse, juga baru-baru ini memposting di Threads dan mengatakan bahwa dia akan segera menghapus aplikasi Threads.

“Benangnya tidak bagus. Itu tidak lain adalah Instagram. Ini rumit dan membingungkan,” katanya dalam postingan tersebut.

Data HK

By gacor88