Pentimento memadukan lukisan klasik barat dengan metode kontemporer

28 November 2022

JAKARTA – Seniman Belanda Noella Roos memamerkan serangkaian karya otoritatif yang dilukis selama 10 tahun di Bali. Pentimento mengajak penontonnya untuk belajar seni lukis Barat dengan mengeksplorasi wujud manusia.

Serbaguna, kuat dan indah, tubuh manusia adalah fenomena yang sangat kreatif. Inspirasi abadi bagi seniman sepanjang zaman, gambar figuratif ikonik menandai berlalunya zaman
sejarah. Pentimento, eksposisi lukisan cat minyak, gambar dan ukiran Roos, menerangkan potret, komposisi bogel dan separa bogel. Representasi klasik dan modernnya memberi penghormatan kepada Rembrandt, Titian, Matisse, dan master lainnya. Sangat emosional, gambaran Roos membangkitkan melankolis, kerinduan, drama, dan harmoni.

Berarti “mengubah”, Pentimento mengacu pada perubahan yang dilakukan selama proses pengecatan, biasanya tersembunyi di bawah lapisan cat. Dibuka mulai 29 Oktober hingga 30 November di Pentimento Gallery, Mas, Ubud, Roos memamerkan enam gambar arang di atas kertas berskala besar, sebuah litograf, empat cetakan gravure, dan 28 lukisan cat minyak dengan ukuran mulai dari 159cm kali 97cm hingga 28cm kali 20cm. Tujuannya adalah untuk mengedukasi penonton dan membantu mereka memahami proses melukis dan berbagai aspek yang menyempurnakan sebuah komposisi sehingga mereka dapat mengapresiasi lebih baik. Seniman dan guru seni yang tinggal di Bali ini terkenal dengan gambarnya; Namun Roos belum pernah memamerkan lukisannya di Indonesia.

“Saya pada dasarnya adalah seorang laci; Saya berpikir dalam garis, bukan dalam permukaan dan level,” kata Roos, seniman pemenang penghargaan yang sebagian besar hidupnya tinggal di Asia. “Menggambar itu spontan. Saya merespons emosi: kejutan, cinta, kemarahan, drama, dan kesenangan. Saya mempelajari model atau penari hidup dengan cara yang ‘realistis’, yang saya ubah menjadi lukisan dengan unsur figuratif dan naratif serta nilai-nilai abstrak.”

Teknik Roos berkisar dari chiaroscuro, metode klasik yang merepresentasikan cahaya dan bayangan, hingga à la prima, lukisan yang biasanya diselesaikan dalam satu sesi cepat. Grisaille adalah teknik pengecatan bagian bawah, dan impasto adalah cat yang diaplikasikan secara tebal dan berani dengan pisau palet. Kaca, hasil akhir yang estetis, mengidentifikasi berbagai karya. Pencampuran warna optik pada kanvas dan paletnya mengingatkan pada komposisi lainnya. Golden mean adalah hubungan alami berulang yang menentukan proporsi bagaimana segala sesuatu tumbuh, baik tumbuhan maupun hewan. Leonardo da Vinci secara khusus menggunakan rasio 1:1.61 pada Mona Lisa. Ini adalah panduan untuk mencapai desain komposisi yang lebih menyenangkan dan merupakan kualitas tersendiri dari karya Roos.

Lukisan sedang berlangsung: Noella Roos (kanan) sedang mengerjakan lukisan penari Bali. (Atas izin Noella Roos) (Atas izin Noella Roos/.)

“Saya memiliki akses ke berbagai penari di Bali, lokal dan internasional. Oleh karena itu, saya beralih dari komposisi tari tradisional ke modern. Baru-baru ini, saya lebih menyukai penari modern yang memungkinkan saya bekerja dengan emosi. Semua penari membawa energi berbeda yang sangat bagus untuk direspon,” kata Roos, yang obsesinya terhadap citra figuratif benar-benar terwujud di Bali. Ia menggambarkan tubuh sebagai wahana ekspresi yang dinamis: teatrikal, sensual, dan hidup.

“Ketika saya mengubah sebuah lukisan dari figuratif menjadi abstrak, saya mendasarkan karya saya pada karya klasik Yunani, Rembrandt, dan lainnya,” ujarnya. “Saya ingin menyampaikan rasa keabadian dalam karya saya. Sangat indah untuk menambahkan tingkat ekspresi emosional dalam karya Anda – hubungan antarmanusia, sebagai sumber inspirasi yang penting.” Lahir pada tahun 1969 di Amsterdam, Roos telah berpameran dalam pameran tunggal dan kelompok di seluruh dunia dan empat kali di Jawa. Dipamerkan.

Dibesarkan dalam keluarga seniman, Roos menggambar dan melukis pada usia dini dan mengenal banyak gaya seni di museum-museum Eropa. Pada usia 18 tahun, ia belajar menggambar, patung, dan desain teater di Akademi Seni Minerva, Groningen, Belanda, dan fokus pada seni pahat selama dua tahun. Pada tahun 1989 ia belajar menggambar dan melukis di Academy of Fine Arts, Antwerp, Belgia, dan pada tahun 1991-1994 di Royal Academy of Arts, The Hague, Belanda, dan Academy of Fine Arts, Athens, 1994 – 1995. Dia kursus sepanjang karirnya, termasuk seni dan filsafat. Roos bermula sebagai seorang impresionis, pelukis ala prima, dan kemudian gayanya berkembang menjadi komposisi warna dan reka bentuk yang lebih kompleks.

Sebuah film pendek yang juga ditayangkan di Pentimento mengungkap pencariannya akan komposisi sempurna di mana ia mengecat ulang Glacier, salah satu gambarnya yang paling menawan, lebih dari 30 kali. Didefinisikan oleh desain cair yang memandu mata mengelilingi kontur tubuh, lengan subjek menjangkau ke bawah untuk memegang pergelangan kaki kanannya. Roos memiliki kendali penuh atas komposisinya, menampilkan pose menantang yang hanya sedikit orang yang bisa bayangkan, apalagi mencobanya. Warna merah oker cerah mengundang. Sumber cahaya menerangi wajah yang membawa kita langsung kembali ke ekspresi subjek yang damai dan penuh kasih. Modelnya diposisikan di atas kain kotak-kotak yang terinspirasi oleh Matisse, memberikan kontras estetika yang kuat.

Roos mengubah tempat tersebut menjadi galeri dan studionya, melukis hampir setiap hari, membuat sketsa model, dan bekerja dengan seorang siswa. Diskusi tentang Pentimento pada 6 November merupakan investigasi menarik tentang bagaimana membedakan berbagai kualitas teknis dalam lukisannya. Telah terungkap bahwa perubahan sekecil apa pun dapat menghasilkan transformasi optik yang signifikan. Palet Roos berkembang dari warna-warna dingin yang gelap dan murung menjadi warna-warna hangat yang cerah. Dia bekerja pada panel kayu, pada kertas yang dipasang pada papan, pada bahan katun dan linen dan juga merupakan seniman digital yang ulung.

Roos menunjukkan pengetahuan ahli tentang anatomi, komposisi, dan arabesque — garis dan pola gerakan tubuh. Ia mengkonstruksi gambar, menyusun aspek kajian yang dilakukan dengan gaya api cepatnya, sambil mengamati para penari berpose singkat namun bertenaga. Pelatihannya sebagai pematung masih tertanam kuat dalam gaya melukisnya. Properti warna, sapuan kuas, dan tekstur menggambarkan abstraksi yang hidup; dianimasikan dengan gerakan dan sensasi. Hadiah Rose menerjemahkan vitalitas sang model menjadi gambar misterius dan menggoda.

Seni rupa Indonesia mempunyai obsesi terhadap masa kini. Namun, untuk mulai mengapresiasi seni lukis, seseorang harus menelaah genre klasik untuk memahami pencapaian luar biasa para empu Eropa. Penelitian ini dapat membantu memvalidasi perkembangan modern. Pentimento menawarkan wawasan berharga.

Konversi Noella Roos

29 Oktober – November 30

Galeri Pameran Pentimento

Jalan. Raya Mas Ubud, Gianyar, Bali

link alternatif sbobet

By gacor88