Perceraian karena kesepakatan tidak akan menghasilkan perceraian yang cepat dan mudah: S’pore MP

11 Januari 2022

SINGAPURA – Perubahan pada Piagam Perempuan yang memperbolehkan pasangan untuk bercerai tanpa menyebutkan kesalahan seperti perzinahan tidak akan menghasilkan perceraian yang cepat dan mudah, kata Sun Xueling, Menteri Negara Pembangunan Sosial dan Keluarga.

Perceraian berdasarkan kesepakatan bersama, demikian sebutannya, berarti bahwa pasangan tidak perlu saling menyalahkan, sehingga meningkatkan ketegangan dalam rumah tangga.

Namun, pendekatan baru ini akan disertai dengan upaya perlindungan untuk mencegah orang mencari jalan keluar yang mudah dari pernikahan mereka yang bermasalah, katanya di parlemen, Senin (10 Januari).

Saat perdebatan mengenai amandemen Piagam Perempuan, yang mencakup perceraian non-Muslim, Sun mengatakan bahwa mereka yang ingin bercerai setelah peraturan baru tersebut berlaku harus menunjukkan, misalnya, bahwa mereka telah melakukan upaya untuk melakukan rekonsiliasi.

Pengadilan juga mempunyai wewenang untuk tidak mengabulkan perceraian jika dirasa rekonsiliasi “mungkin dilakukan,” tambahnya.

Ms Sun mengatakan perceraian baru dengan pendekatan kesepakatan bersama ini berbeda dari perceraian “tanpa kesalahan” yang diterapkan di negara-negara lain, di mana pasangan tidak diharuskan untuk membuktikan bahwa pernikahan mereka telah putus dan tidak dapat diperbaiki lagi atau bahwa hanya satu pihak saja yang dapat mengajukan cerai.

Hal ini karena pasangan di Singapura harus menyetujui bahwa perkawinan mereka telah putus dan menjelaskan kepada pengadilan alasan yang menyebabkan kesimpulan tersebut. Dan dengan melakukan hal ini, mereka bertanggung jawab atas masalah perkawinan mereka, katanya.

“Kesepakatan tanpa alasan saja tidaklah cukup,” kata Sun.

Ia menambahkan, alasannya bisa mencakup perbedaan nilai yang mendalam, dan tujuannya adalah untuk menghindari alasan yang hanya menyalahkan satu pihak saja.

Selain itu, satu pihak saja tidak dapat memisahkan diri dari pihak lainnya melalui opsi kesepakatan bersama.

Selain itu, pasangan harus menikah setidaknya selama tiga tahun sebelum mereka dapat mengajukan gugatan cerai – aturan ini sudah berlaku.

Semua perlindungan lain dalam kerangka perceraian saat ini, seperti periode tiga bulan sebelum perceraian diselesaikan, juga tetap berlaku, kata Ms Sun.

Oleh karena itu, perceraian berdasarkan kesepakatan bersama memberikan keseimbangan antara fakta bahwa pernikahan adalah “institusi publik dan masalah serius” dan bahwa ketika pernikahan tersebut benar-benar rusak, hukum harus mengizinkan perceraian tanpa menimbulkan perselisihan yang tidak perlu, katanya.

Amandemen Piagam Perempuan disahkan pada Senin (10 Januari) setelah perdebatan selama empat jam, di mana 16 anggota parlemen memberikan pidato.

Opsi perceraian atas kesepakatan bersama diharapkan mulai berlaku tahun depan.

Ms Sun mengatakan Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga (MSF) mengadakan konsultasi dengan mereka yang terlibat dalam proses perceraian, seperti perceraian, pengacara dan pekerja sosial. Hal ini juga terjadi setelah adanya perombakan sistem peradilan keluarga untuk fokus pada keadilan terapeutik, dimana pasangan yang bercerai tidak diposisikan sebagai musuh di pengadilan namun bekerja sama untuk menjadi orang tua bersama setelah perceraian.

“Kami telah menemukan bahwa ketika para pihak sepakat mengenai perceraian, mengutip salah satu fakta yang ada dapat memaksa para pihak untuk saling tuding ketika mereka mengemukakan alasan untuk membuktikan salah satu dari tiga fakta berdasarkan kesalahan atau jejak luka di masa lalu terhadap fakta tersebut.

“Hal ini dapat menyebabkan anak terjebak di tengah-tengah tuduhan pelanggaran yang dilakukan oleh salah satu atau kedua orang tuanya terhadap yang lain.”

Jika mereka menyatakan perpisahan sebagai sebuah fakta, mereka harus “menunda hidup mereka” selama tiga atau empat tahun perpisahan sebelum mengajukan gugatan cerai. Hal ini bisa “berbahaya bagi pasangan dan anak-anak mereka, karena hubungan antara pasangan tersebut kemungkinan besar akan menjadi tegang dan tidak stabil selama masa perpisahan”, kata Sun.

Sekarang, tiga fakta perceraian yang berdasarkan kesalahan adalah perzinahan, desersi, dan perilaku yang tidak masuk akal. Ada juga dua fakta perpisahan: tiga tahun perpisahan dengan persetujuan pasangan, atau empat tahun tanpa persetujuan.

Oleh karena itu, perceraian karena kesepakatan bersama atas putusnya perkawinan yang tidak dapat diperbaiki lagi merupakan fakta keenam perceraian.

Ms Sun mengatakan opsi baru ini bukanlah sebuah “jabat tangan sederhana” dari kesepakatan bersama untuk bercerai, karena pasangan harus memberitahu pengadilan mengapa pernikahan mereka putus dan tidak dapat diperbaiki lagi.

Mereka juga harus menunjukkan upaya apa yang telah mereka lakukan untuk berdamai, dan pertimbangan mereka dalam pengaturan pasca perceraian yang melibatkan anak dan keuangan.

Pengadilan dapat memerintahkan pasangan untuk melakukan konseling atau mediasi, misalnya, dan hal ini dapat menyelamatkan pernikahan atau menegaskan bahwa rekonsiliasi tidak mungkin dilakukan.

Pengadilan juga dapat menolak persetujuan pasangan tersebut untuk mengakhiri pernikahan jika mereka menganggap bahwa rekonsiliasi “memungkinkan”, katanya.

Ms Sun mengatakan: “Misalnya, dalam kasus di mana upaya rekonsiliasi sebelumnya hanya sedikit dan tidak mencukupi dan di mana alasan yang diberikan untuk putusnya perkawinan tampak tidak jelas dan sewenang-wenang, dan di mana pihak-pihak tampaknya tidak sepenuhnya yakin dengan keputusan mereka, pengadilan dapat memilih untuk tidak menerima perjanjian itu.”

Amandemen Piagam Perempuan juga mencakup serangkaian perubahan lainnya, termasuk memperkuat langkah-langkah penegakan hukum agar orang tua mematuhi perintah pengadilan untuk memberikan akses kepada orang tua lain terhadap anak mereka setelah perceraian.

Amandemen terkait perceraian lainnya diharapkan mulai berlaku pada paruh akhir tahun ini.

Juga akan ada portal Pendaftaran Pernikahan baru di mana pasangan dapat melengkapi persyaratan pra-upacara mereka secara online.

Pengacara keluarga Angelina Hing mengatakan pasangan tidak akan memilih perceraian hanya karena proses mendapatkan perceraian menjadi lebih mudah, tetapi karena mereka tidak ingin lagi menikah.

Arthur Ling, CEO Fei Yue Community Services, mengatakan: “Bagi pasangan yang telah berusaha semaksimal mungkin untuk menyelamatkan pernikahan mereka namun tidak berhasil, opsi ini akan dapat mengurangi rasa sakit dan menciptakan lingkungan yang menyembuhkan bagi mereka dan keluarga.”

link slot demo

By gacor88