Perdana Menteri Kamboja berbagi wawasan tentang proses perdamaian di KTT Korea Selatan

14 Februari 2022

PHNOM PENH – Perdana Menteri Hun Sen berbagi pembelajaran Kamboja mengenai penciptaan perdamaian dan rekonsiliasi nasional pada KTT Dunia di Seoul, mengakhiri perjalanan empat hari ke Korea Selatan di mana ia menerima hadiah perdamaian.

Dia berpendapat bahwa bukan lagi konflik – melainkan dialog damai dan negosiasi ‘Menang-Menang’ – yang dapat membuka kemungkinan untuk mengakhiri perang, sejalan dengan kebijakannya sendiri yang menjadikan tentara Khmer Merah diintegrasikan kembali ke dalam konflik. masyarakat Kerajaan. .

Dalam pidato pembukaannya pada KTT tanggal 11 Februari, Hun Sen berkata: “Selama lebih dari separuh hidup saya, saya memandang negosiasi sebagai pilihan terbaik. Saya tidak pernah percaya bahwa perang dapat mengakhiri perang.

“Negara kami terkoyak oleh perang dan kami menghabiskan empat tahun untuk merundingkan diakhirinya perang tersebut.”

Hun Sen dianugerahi Hadiah Perdamaian Sunhak untuk tahun 2022 pada 12 Februari. Ia mengatakan penghargaan ini diberikan kepada seluruh warga Kamboja atas dukungan mereka yang berkelanjutan terhadap proses pembangunan perdamaian Kerajaan.

Dia berterima kasih kepada panitia penghargaan karena mengakui upayanya untuk mengakhiri perang saudara dan membangun “perdamaian yang komprehensif dan abadi” di Kamboja. Ia juga menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya kepada pihak monarki, terutama mendiang Ayah Raja Norodom Sihanouk, Ibu Suri Norodom Monineath Sihanouk, dan Raja Norodom Sihamoni atas peran mereka dalam mendorong semangat persatuan nasional di antara seluruh rakyat Kamboja.

“Bagi saya, perdamaian adalah sesuatu yang tak ternilai harganya. Kedamaian adalah hal yang paling indah; perdamaian membawa harapan dan senyuman bagi (seluruh) umat manusia,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dia berkomitmen untuk melindungi dan mendorong perdamaian setelah melihat pengalaman perang dan penciptaan perdamaian di Kamboja.

Hun Sen menggunakan kesempatan ini untuk menyoroti kontribusi besar Kerajaan Arab Saudi terhadap misi penjaga perdamaian dan penghapusan ranjau PBB di Afrika dan Timur Tengah, di mana Kerajaan Arab Saudi telah mengirimkan pasukan meskipun merupakan negara yang relatif kecil dengan sumber daya militer yang terbatas.

“Tidak ada perdamaian, tidak ada harapan! Tidak ada perdamaian, tidak ada pembangunan! Tidak ada perdamaian, tidak ada hak asasi manusia dan demokrasi,” katanya.

Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional mengatakan dalam siaran pers pada tanggal 13 Februari bahwa Komite Hadiah Perdamaian Sunhak, dalam menganugerahkannya hadiah tersebut, mengakui upaya dan pencapaian seumur hidup Hun Sen untuk mengakhiri perang saudara yang telah berlangsung selama beberapa dekade dan mewujudkan perdamaian di Kamboja.

Perdana Menteri Hun Sen dan mantan Wakil Presiden AS Mike Pence (kanan) menghadiri KTT Perdamaian di Semenanjung Korea di ibu kota Korea Selatan, Seoul, pada hari Minggu. SPM

“Kepemimpinannya yang visioner sebagai Perdana Menteri membawa Kamboja menuju pengentasan kemiskinan, meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan meningkatkan pembangunan sosio-ekonomi di Kamboja,” katanya.

Kementerian menambahkan bahwa kontribusinya terhadap perdamaian yang lebih besar di kawasan Asia-Pasifik dan sekitarnya juga diakui dengan pemberian penghargaan tersebut.

Selama kunjungan empat harinya ke Korea Selatan, Hun Sen bertemu dengan para pemimpin terkemuka, termasuk Presiden Korea Selatan Moon Jae-in; Ketua Majelis Nasional Korea Park Byeong-seug; salah satu pendiri Federasi Perdamaian Universal Hak Ja Han Moon; dan mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon.

Dalam pertemuan dengan Presiden Moon, Hun Sen berterima kasih kepada Korea Selatan karena telah memperhatikan pekerja dan pelajar Kamboja – khususnya dalam menyediakan vaksin Covid-19 – dan menjaga perjalanan udara antara kedua negara tetap terbuka selama pandemi untuk menjaga hubungan bisnis, pariwisata dan budaya. menukarkan.

Hun Sen juga memanfaatkan pertemuan mereka untuk meminta agar Korea Selatan meningkatkan kuota pekerja migran Kamboja, dan terus meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan pekerja selama mereka tetap bekerja di sana.

Kedua pemimpin juga membahas kerja sama multilateral dan bertukar pandangan mengenai isu-isu regional dan internasional yang menjadi kepentingan bersama.

Moon menegaskan kembali dukungan Korea Selatan terhadap Konsensus Lima Poin ASEAN untuk membantu Myanmar menavigasi jalan menuju stabilitas. Ia juga menyampaikan apresiasinya kepada Hun Sen atas upayanya dalam upaya ini.

Dalam pertemuan mereka, mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban mengenang hubungan kerja yang baik dengan Hun Sen selama masa jabatannya di organisasi tersebut, menurut siaran pers yang dirilis oleh Kementerian Luar Negeri. Ban dikatakan telah menyatakan keyakinannya pada kepemimpinan Hun Sen untuk mengarahkan upaya penyelesaian masalah regional.

“(Ban) telah menyatakan kesediaannya untuk mendukung Kamboja dalam kapasitasnya sebagai mantan Sekretaris Jenderal PBB dan Wakil Ketua The Elders,” kata siaran pers tersebut, merujuk pada jaringan independen para pemimpin dunia yang didirikan oleh mendiang Presiden Afrika Selatan Nelson. Mandela didirikan. pada tahun 2007.

slot demo pragmatic

By gacor88