Perseteruan antara blok penguasa dan oposisi semakin mendalam di Korea

22 April 2019

Partai oposisi sedang melakukan reorganisasi dan mengadakan pertemuan ketika tekanan meningkat terhadap Moon Jae-in.

Perselisihan antara blok penguasa dan oposisi utama Partai Liberty Korea menunjukkan tanda-tanda meningkat setelah unjuk rasa konservatif pada hari Sabtu.

Pada hari Sabtu, sekitar 20.000 kaum konservatif berkumpul di pusat kota Seoul dalam rapat umum yang diselenggarakan oleh Partai Liberty Korea. Rapat umum partai tersebut, demonstrasi besar pertama yang diselenggarakan oleh partai tersebut sejak Hwang Kyo-ahn menjabat sebagai pemimpinnya, diikuti oleh anggota kelompok konservatif kecil yang mendukung mantan Presiden Park Geun-hye.

Hwang Kyo-ahn (tengah), ketua oposisi utama Partai Liberty Korea, dan anggota partai konservatif meneriakkan slogan-slogan “Presiden Moon Stop” dalam unjuk rasa anti-pemerintah di pusat kota Seoul pada hari Sabtu. Yonhap

Pada rapat umum tersebut, Hwang mengkritik keras Presiden Moon Jae-in.

“Presiden Moon Jae-in tidak melakukan diplomasi apa pun (yang bertujuan) untuk menghidupkan kembali perekonomian, melainkan hanya bertindak sebagai juru bicara Kim Jong-un,” kata Hwang, menggemakan komentar sebelumnya dari ketua partai Liberty Korea Party, Rep. Na Kyung-won, merenung.

Na menyebut Moon sebagai juru bicara senior pemimpin Korea Utara dalam pidatonya di parlemen pada awal Maret, yang memicu protes dari Partai Demokrat yang berkuasa.

“Presiden Moon berkeliling memohon agar sanksi terhadap Korea Utara dicabut,” kata Hwang, sambil mengklaim bahwa Moon telah merusak aliansi Korea Selatan-AS.

Hwang, yang tampak menjauhkan diri dari Park selama kampanyenya untuk kepemimpinan partai, secara tidak langsung merujuk pada mantan presiden tersebut dan menuduh pemerintah menindas individu-individu dari pemerintahan konservatif sebelumnya.

“Pemerintahan Moon Jae-in dengan teguh mengikuti jalur kediktatoran sayap kiri,” kata Hwang, seraya menambahkan bahwa pemerintahan saat ini telah menciptakan “surga sayap kiri.”

“(Pemerintah) menangkap orang-orang dari pemerintahan sebelumnya, berapa pun usia mereka, dan memenjarakan mereka terlepas dari tingkat keparahan penyakit mereka.”

Diyakini bahwa Hwang merujuk pada Park, yang meminta dibebaskan dari penjara karena alasan kesehatan.

Partai yang berkuasa segera membalas, menuduh Hwang kembali ke cara lama dalam politik lokal ketika ketakutan terhadap komunisme digunakan untuk mendapatkan dukungan dan menyerang lawannya. Partai Demokrat juga mengklaim bahwa rapat umum tersebut “membuktikan kepada masyarakat bahwa Partai Liberty Korea adalah partai politik tanpa masa depan.”

Perubahan nyata dalam posisi Hwang terhadap Park dipandang sebagai taktik untuk memperluas basis pendukung partai dan menyatukan kaum konservatif menjelang pemilihan umum tahun depan.

Meskipun Partai Liberty Korea tetap menjadi partai konservatif utama, pemungutan suara konservatif telah menunjukkan tanda-tanda fragmentasi, dengan Partai Bareunmirae, dan pada tingkat yang lebih rendah, Partai Patriotik Korea, menarik diri dari para pendukungnya.

Data HK Hari Ini

By gacor88