Piala Dunia: Jepang gagal dalam adu penalti dengan Kroasia

7 Desember 2022

AL WAKRAH, Qatar — Selama 120 menit, Jepang jelas menyamai Kroasia. Namun ketika pertandingan babak 16 besar Piala Dunia mereka harus berakhir dengan adu penalti, kiper Kroasia Dominik Livakovic terbukti menjadi kekuatan dominan.

Livakovic menyelamatkan tiga tembakan dalam adu penalti saat runner-up 2018 Kroasia melaju ke perempat final dengan kemenangan 3-1 atas Jepang setelah kedua belah pihak bermain imbang 1-1 di Stadion Al Janoub di Al Wakrah pada Senin, Qatar.

Ini mengakhiri perjalanan inspiratif dari Samurai Biru yang menghasilkan kemenangan menakjubkan atas kekuatan Eropa Jerman dan Spanyol di babak penyisihan grup yang memenangkan hati penggemar di seluruh dunia dan memberi mereka tempat di babak sistem gugur sebagai juara grup.

“Kami menunjukkan bahwa Jepang telah memasuki era baru di mana mereka bisa menang melawan dunia,” kata pelatih Hajime Moriyasu. “Saya sangat yakin bahwa kami pada akhirnya akan berhasil melewati tembok dan lolos ke babak delapan besar.”

Dengan kekalahan Korea Selatan dari Brasil di kemudian hari, ini menandai berakhirnya kehadiran Asia di Piala Dunia pertama yang diadakan di Timur Tengah.

Tim Samurai Biru, yang mengincar kemenangan pertama dalam perjalanan keempat mereka ke babak sistem gugur Piala Dunia, membuka skor melalui penyerang Daizen Maeda pada menit ke-43. Namun Kroasia membalas 10 menit memasuki babak kedua melalui sundulan Ivan Perisic.

Dari sana, tidak ada tim yang bisa mencetak gol kemenangan di sisa waktu regulasi atau dua periode perpanjangan waktu yang berdurasi 15 menit, mengirimkannya ke adu penalti pertama turnamen.

Livakovic menyelamatkan tiga dari empat penalti yang ditembakkan ke arahnya – dari kaki Takumi Minamino, Maya Yoshida dan Kaoru Mitoma – sementara Kroasia mengonversi tiga dari empat tembakan yang mereka lakukan, dengan Mario Pasalic mengambil tendangan penentu melewati Shuichi Gonda.

Setelah tembakan Pasalic membentur gawang dan tim Kroasia memulai selebrasinya, kapten tim veteran Jepang Yoshida hanya berdiri tak bergerak di tempatnya.

“Dalam empat tahun (setelah Piala Dunia terakhir) saya mencoba berbagai hal dan memberikan tantangan pada diri saya sendiri, jadi saya sangat kecewa karena saya tidak mendapatkan hasil pada akhirnya,” kata Yoshida sambil menghapus air mata.

Berbeda dengan kemenangan atas Jerman dan Spanyol, Jepang tampil agresor di babak pertama dan mengatur alur permainan. Sama seperti pertandingan yang tampaknya akan berakhir tanpa gol di babak pertama, strategi menyerang Jepang membuahkan hasil.

Tendangan penjuru dari kanan dalam kotak penalti akhirnya jatuh di kaki Maeda. Ini adalah pertama kalinya Jepang membuka skor dalam sebuah pertandingan.

“Kami memiliki alur yang sempurna di babak pertama,” kata gelandang Wataru Endo. “Di babak kedua kami ingin mendapatkan gol kedua sambil memasang pertahanan ketat dan mencegah terjadinya gol.”

Namun hanya butuh satu pembukaan bagi Kroasia, yang melancarkan serangan, akhirnya bisa mencatatkan skor. Pada menit ke-55, Perisic membiarkan pengawalnya lolos dan melakukan sundulan sempurna melewati Gonda ke sudut paling kanan gawang.

Untuk baku tembak, Minamino yang pertama mengangkat tangannya. Ia masuk sebagai pemain pengganti pada menit ke-87 dan hanya mendapat satu tembakan. Dalam 45 pertandingan sejak Moriyasu mengambil alih jabatan pelatih, ia telah mencetak 17 gol untuk tim Jepang.

Tapi keadaannya tidak bisa lebih buruk lagi. Wajahnya tampak tegang saat berjalan ke area penalti. Ketika peluit dibunyikan, dia melakukan lari pendek dan mengarahkan tembakan rendah ke kanan yang dengan mudah dihentikan Livakovic di dekat tengah.

Mitoma mengalami nasib yang sama, dan setelah Takuma Asano akhirnya mencetak gol untuk memberi harapan bagi tim, Livakovic menggagalkan upaya Yoshida untuk memastikan nasib Jepang.

Pada Piala Dunia FIFA 2018 di Rusia, Jepang menderita kekalahan memilukan 3-2 dari Belgia di babak 16 besar. Jepang unggul 2-0, namun membiarkan Belgia mengejar ketinggalan dengan kembali ke mode bertahan.

Setelah pengalaman itu, Moriyasu mengadopsi strategi untuk sebisa mungkin menghindari upaya membunuh waktu melalui penguasaan bola, dan memastikan kedalaman tim di mana ia dapat mengganti pemain tanpa mengurangi kekuatannya.

Di babak penyisihan grup, ia melakukan perubahan besar pada skuad untuk pertandingan melawan Kosta Rika, dan sistemnya tampaknya sudah cocok untuk pertandingan hari Senin.

“Seharusnya berjalan sesuai rencana,” kata Yoshida tentang kekalahan tersebut.

Namun, tidak ada keraguan bahwa Jepang telah mengambil langkah lebih dekat menuju tujuan yang diinginkannya.

Gelandang Gaku Shibasaki berkata: “Saya tidak bisa mengatakan dengan jelas apa perbedaannya dengan delapan besar, tapi menurut saya itu tidak mustahil (untuk mencapainya).”

Yomiuri Shimbun
Para pemain Jepang hanya bisa terdiam setelah Kroasia mencetak gol kemenangan melalui adu penalti untuk memenangkan pertandingan babak 16 besar Piala Dunia di Al Wakrah, Qatar, pada hari Senin.

Data Pengeluaran Sidney

By gacor88