Pil ADHD, tablet kafein, dan permen glukosa: alat bantu belajar siswa Daechi

4 Mei 2023

SEOUL – Lingkungan Daechi-dong di selatan Seoul yang canggih adalah pusat pendidikan swasta Korea, tempat ratusan sekolah swasta melayani siswa yang bersaing untuk memasuki universitas terkemuka di negara tersebut.

Pada tanggal 3 April, penipuan mengejutkan yang menargetkan siswa yang tidak menaruh curiga di jalanan lingkungan ini menimbulkan gelombang kejutan di seluruh negeri. Lebih dari 100 botol minuman yang dicampur dengan metamfetamin dan ekstasi didistribusikan, dipasarkan secara keliru sebagai alat bantu belajar untuk meningkatkan konsentrasi dan daya ingat.

Para penipu bahkan mencoba memeras beberapa orang tua korban, mengancam akan melaporkan anak-anak mereka ke pihak berwenang karena penggunaan narkoba kecuali mereka membayar.

Mengesampingkan keberanian tindakan mereka, hal ini menimbulkan pertanyaan: Mengapa mereka memilih untuk menargetkan Daechi-dong di antara semua lingkungan lain di Seoul?

Sebuah spanduk di Daechi-dong, Seoul berbunyi: “Jangan minum ‘minuman aneh’ yang dibagikan kepada siswa.” (Choi Jae-hee / Korea Herald)

sarang obat penelitian

Minuman yang mengandung obat-obatan tersebut diberi label “Mega ADHD” dan dibagikan kepada remaja yang lewat, seperti dalam acara promosi jalanan.

Mungkin yang membuat para korban muda tidak terlalu curiga adalah alat bantu penelitian seperti resep obat ADHD, pil kafein, dan minuman energi banyak digunakan di Daechi-dong.

Beberapa orang tua telah berbicara tentang memalsukan gejala untuk mendapatkan akses terhadap obat resep ADHD, karena percaya bahwa hal itu akan meningkatkan prestasi akademik. Zat methylphenidate dalam pengobatan ADHD dapat membantu orang tetap waspada, energik, dan fokus.

“Beberapa siswa sangat rentan terhadap stres sebelum ujian penting dan mudah terganggu. Mereka yang memiliki prestasi akademis yang baik tidak akan mau merusak keadaan karena stres yang bersifat sementara, jadi mereka menggunakan obat stimulan yang diresepkan,” kata Huh, seorang ibu rumah tangga berusia 50-an yang tinggal di Daechi-dong dan seorang putri berusia 17 tahun. .

“Ini membantu, tapi tidak ilegal,” katanya, menjelaskan bahwa beberapa orang tua dan siswa berpura-pura menderita ADHD atau melebih-lebihkan saat menemui dokter.

Data menunjukkan bahwa jumlah remaja yang menggunakan pil ADHD terus meningkat.

Pada tahun 2007, sekitar 33.000 remaja diberi resep obat berbasis methylphenidate, dan meningkat menjadi 44.000 pada tahun 2021, menurut data yang dikumpulkan oleh Layanan Tinjauan dan Penilaian Asuransi Kesehatan.

Antara 2017-2021, total 199.000 remaja menerima pengobatan tersebut.

Pil kafein dan permen glukosa

Meskipun penggunaan obat ADHD untuk belajar mungkin hanya mewakili beberapa kasus ekstrim, ada banyak suplemen bantuan belajar yang mudah diakses dan banyak digunakan di kalangan pelajar. Diantaranya adalah tablet kafein.

Lee Hyun-ji, seorang siswa sekolah menengah berusia 18 tahun di Songpa-gu, Seoul, telah mengonsumsi pil kafein sejak tahun lalu.

“Kopi dan minuman berenergi saja tidak cukup untuk melawan rasa kantuk, apalagi menjelang masa ujian,” ujarnya. “Saya biasanya meminum satu atau dua tablet sehari. Saya bisa mendapatkan peningkatan fokus dan energi dengan cepat.”

Pil kafein pada umumnya mengandung sekitar 200 miligram kafein, melebihi asupan harian yang direkomendasikan untuk siswa sekolah menengah.

Menurut Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan, individu berusia 15 hingga 19 tahun disarankan untuk tidak mengonsumsi kafein lebih dari 178,25 miligram (untuk pria) dan 143,75 miligram (untuk wanita) per hari.

Overdosis kafein, stimulan alami yang mengaktifkan sistem saraf pusat, dapat menyebabkan efek samping termasuk sakit kepala, jantung berdebar, dan insomnia.

Sementara itu, permen glukosa untuk pasien hipoglikemia, atau gula darah rendah, juga menjadi alat bantu kewaspadaan yang populer di kalangan remaja Korea.

Pencarian untuk “glukosa” di Naver, situs portal terbesar di Korea, menghasilkan daftar panjang produk terkait, mulai dari permen glukosa hingga teh dan minuman.

“Saya makan permen glukosa ketika saya sakit karena minuman energi. Mereka bekerja dengan cepat. Banyak siswa berbagi informasi tentang suplemen nutrisi yang mereka konsumsi,” kata Park Sang-yeon, siswi sekolah menengah berusia 15 tahun di Daechi-dong.

Permen glukosa biasanya mengandung 95 persen glukosa, yang dapat diserap tubuh dengan sangat cepat dibandingkan makanan lain yang mengandung glukosa. Karena glukosa merupakan sumber energi utama bagi otak, maka mengonsumsi glukosa untuk sementara dapat meningkatkan konsentrasi siswa.

Namun, para ahli memperingatkan terhadap efek permen pada kadar gula darah, karena dapat menyebabkan naik turunnya gula darah dengan cepat, yang dapat menyebabkan peningkatan kelelahan setelah jangka waktu tertentu.

Semangat pendidikan yang berlebihan

Ada yang mengatakan bahwa semangat pendidikan orang tua yang berlebihanlah yang menyebabkan meluasnya penggunaan alat bantu dan alat bantu belajar.

Budaya pendidikan Korea Selatan yang sangat kompetitif, serta kecenderungan masyarakat Korea untuk menghargai efisiensi waktu, telah memicu merajalelanya penggunaan stimulan oleh pelajar muda, menurut Koo Jeong-woo, seorang profesor sosiologi di Universitas Sungkyunkwan di Seoul.

“Semakin banyak pelajar muda yang sangat bergantung pada obat-obatan untuk belajar. Mereka harus hati-hati dengan efek sampingnya terhadap kesehatan dan berusaha untuk tidak terbiasa mengonsumsi obat stimulan,” ujarnya.

“Saya terkejut dengan berita bahwa beberapa orang tua mengabaikan atau bahkan mendorong anak-anak mereka untuk mengonsumsi obat-obatan agar mereka tetap terjaga. Mereka harus mengajarkan siswa cara-cara sehat seperti pola tidur teratur atau berolahraga untuk mengatasi kelelahan atau tekanan mental,” kata Noh, seorang ibu rumah tangga berusia 40-an yang tinggal di Seoul.

Pengeluaran Sydney

By gacor88